NOVEL : ALICE BAB 14,15
Written at Thursday, December 17, 2015 [ 9 ] comments
P/S: TAJUK KARYA DOCTOR + ACTOR = NOVELIS sudah tukar kepada ALICE.





BAB 14
Pada hari Sabtu, enam sekawan bergerak ke tasik Shah Alam untuk melakukan aktiviti kayak. Aaron yang tidak ada sebarang kerja join sama aktiviti itu. Hubungan Alan dan Alice kembali baik seperti dahulu. Dan Aaron tidak lagi cuba mengelak daripada gadis itu. Hanya kerana coklat, hati dua pemuda dapat ditawan…
“Wah, dah lama gila tak berkayak ni!” Alice menyeringai seraya memakai jaket keselamatan yang disewa untuk aktiviti kayak di tasik itu.
“A’ah, dah dekat tiga bulan aku rasa kita tak berkayak.” Ain duduk di sebuah bangku. Agak malas untuk beriadah petang itu.
“Ha Alice! Aku lupa nak tanya kau!”
“Tanya apa Berry?” Alice berkerut dahi melihat wajah rakannya itu.
“Hari itu, member aku kata dia nampak kau beli sejambak bunga ros merah segar dekat Mid Valley. Sehari sebelum valentine day katanya. Betul ke wei?”
“Err…” Semua mata tertumpu ke arah Alice. Alan dan Aaron memandang sama.
“Pandai ya you Alice. Ada boyfriend tak nak cakap dengan I.” Selar Subash dengan nada sedikit kecewa.
“Entah Alice ni, siap sambut valentine day lagi. Siapa lelaki bertuah tu?” Zaty menambah perencah.
“Mana ada aku sambut valentine day. Aku beli 10 kuntum bunga ros aje kut!”
“Jadi betullah kau bagi bunga dekat seseorang?” Alan bertanya dengan nada bengang. Matanya melirik ke arah Aaron. Tak kan Alice bagi bunga mawar dekat abangnya? Dia tak ada nampak Aaron bawa balik sebarang bunga mawar pun? Setahu Alan, setiap tahun, hadiah valentine Aaron akan diberikan kepada orang lain. Tidak pernah sekali pun abangnya membawa hadiah hari valentine ke rumah.
“A’ah, aku bagi dekat Prince L. Puas hati kau orang?” Alice malas berahsia lagi. Biarlah rakan-rakannya tahu. Dia tidak mahu ambil pusing akan hal itu.
What? Kau dah jumpa dia ke?” Alan seperti tidak percaya.
“Tak adalah. Aku pos hadiah ke rumah dia. Dia ada bagi aku alamat. Hari tu kan dia hadiahkan aku baju kurung. So it’s time for me to repay.” Alice menceritakan serba sedikit apa yang dilakukannya.
“Kau pos bunga mawar segar? Tak layu ke wei?” Berry bertanya hairan.
“Taklah. Aku tak pos sejambak macam tu. I’m preserve it. Abaikanlah. Bukan penting pun.”
Alice tidak akan lupa bagaimana dia bersusah payah mereka satu hadiah unik untuk Prince L. Memang Prince L ada memberi alamat rumahnya di Kuala Lumpur melalui facebook untuk Alice. Mereka bertukar alamat dan email. Cuma Alice yang lupa dan tertanya-tanya bagaimana Prince L mengepos baju kurung ke rumahnya dahulu. Walhal, dia sendiri memberi alamat kepada rakan mayanya itu. Alice mengepos hadiah yang diciptanya sebaik saja dia selesai membuat. Tidak menyangka ada saja mata-mata yang nampak dia membeli bunga ros. Tidak tentu pasal menjadi isu!
“Kau ni serius ke wei dengan Prince L tu?” Alan bertanya soalan yang sama berulang kali. Alice buat tidak dengar, dia ralit memerhatikan Aaron yang mula bergerak ke gigi tasik dan mula berkayak bersendirian. Bosan agaknya asyik mendengar cerita Prince L.
“Alice kau dengar tak aku tanya apa ni?” Alan menampar lembut bahu Alice.
“Serius apanya. Aku bukan pernah jumpa dia pun. Kalau aku dah tengok muka dia macam mana, baru kau boleh tanya aku serius ke tak. Dahlah, aku nak berkayak ni.” Alice meninggalkan rakan-rakannya untuk memulakan aktiviti kayak. Malas melayan soalan Alan yang tak putus-putus.
“Kau okey ke Alice berkayak seorang diri?” Berry yang mengambil posisi untuk berkayak bersama Zaty memandang Alice yang bersendirian dalam kayaknya.
Chill lah, ini bukan kali pertama aku berkayak seorang diri.” Jawab Alice tenang.
Subash berkayak dengan Alan. Sementara Ain, Alice dan Aaron berkayak sendirian. Mereka mendayung dalam tasik yang agak luas. Cuaca yang redup amat sesuai untuk aktviti mereka petang itu. Jika matahari tegak di tengah kepala, jangan haraplah Alice hendak melakukan sebarang aktiviti. Dia lebih suka berkurung dalam bilik berpenghawa dingin bila suhu di luar panas. Dasar puteri lilin!
Sir janganlah kayuh cepat sangat!” Alice berusaha untuk mengejar Aaron yang jauh berkayak di hadapannya.
“You ingat siput ke yang sedang berkayak ni?” Aaron menyinis bila kayak Alice berjaya menyaingi kayaknya.
Sir marah ke?”
“Kenapa pulak I nak marah?” Soalan dibalas dengan soalan.
“Muka macam marah aje?”
“I tak ada sebab nak marah.” Wajah cemberut Aaron menggeletek hati Alice. Macam jealous aje? Alice sempat curi-curi pandang akan perubahan wajah Aaron saat dia berbicara soal Prince L tadinya. Wajah kacak itu jelas kelat setiap kali nama Prince L meniti di bibir Alice.
“Oh…kalau sir tak marah, maknanya sir jealous lah ya?”
What?! Kenapa pulak I nak jealous dengan prince whatever you tu. You nak bagi dia rose ke apa ke, suka hati you lah! I peduli apa!” Alice terkejut kecil dengan respon Aaron.
“Saya tak cakap pun sir jealous dengan Prince L.”
Aaron menelan liur mendengar ayat Alice. Dia terperangkap dengan mainan emosi!
“Saya ingatkan tadi nak cakap sir jealous dengan saya, sebab saya pun pandai mendayung kayak laju-laju macam sir.
Aaron terus membisu.
“Sir memang betul-betul jealous dengan Prince L ke ni? Sir pun nak bunga rose daripada saya ke?” Alice bertanya soalan perangkap. Ingin melihat sejauh mana Aaron boleh menyimpan perasaan.
“Malas I melayan you!” Aaron segera mendayung laju kayaknya meninggalkan Alice di belakang. Wajahnya membahang menahan malu. Bagaimana dia boleh begitu celupar apabila berkata-kata? Jelas sangat ke yang dia sedang cemburu?
Alice cuba mengejar kayak Aaron, namun kegopohannya menyebabkan kayak tidak stabil dan terbalik dalam tasik!
“Alice!” Zaty dan Berry yang ada berdekatan terjerit besar melihat kejadian itu. Selang beberapa saat Alice timbul di permukaan air. Mujurlah dia memakai jaket keselamatan. Aaron yang terdengar jeritan dua gadis itu segera berkayuh kembali ke arah Alice.
“Kau okay tak wei?” Berry bertanya bimbang. Alice sedang berusaha untuk menaiki kembali kayaknya.
“Aku okay. Jangan bimbang.”
“Macam manalah boleh terbalik.”
“Entahlah. Kau orang move on jelah. Aku…” Suara Alice hilang apabila kepalanya tenggelam timbul dalam air.
“Alice?!” Berry menjerit ketakutan.
“Alice!” Dan suara-suara lain kedengaran sayup-sayup dalam pendengaran Alice. Dunianya terasa gelap dan dia tidak mampu bernafas. Kegelapan sama yang dirasai ketika terkurung dalam stor sukan kali lepas mula menguasai minda.
………….
“Alice…”
“Lys, wake up!” Satu suara kuat memanggil namanya.
“Lys!”
“Lys. Please wake up!” Dia merasakan pipinya ditampar lembut oleh seseorang.
“Lysa!” Dan akhirnya penglihatannya terbuka luas. Wajah bimbang Aaron bersama rambutnya yang kebasahan menyapa pandangan. Alice terbatuk-tatuk kecil mengeluarkan air daripada mulut. Aaron menepuk lembut belakang gadis itu. Dia yang tadi memangku Alice di ribaannya membantu gadis itu duduk.
Thanks god, you wake up!” Berry merangkul tubuh rakannya itu. Gadis itu mula menangis teresak-esak apabila memikirkan akan kehilangan Alice.
“Kau ni gilalah wei. Kering semangat kita orang!” Ain terduduk atas tanah di sisi Alice. Longgar rasa lututnya apabila melihat Alice tidak sedarkan diri.
“Kau okay tak?” Alan menyelak rambut yang menutupi wajah Alice. Hampir melayang rohnya apabila melihat Alice tergapai-gapai dalam tasik tadinya.
Okay.”
“Ya Allah, takut aku. Macam mana kau boleh lemas wei? Kau pakai life jacket kut?” Zaty mengurut dada yang masih berdebar.
“You tak pakai tali life jacket yang dekat celah kelangkang tu ke Alice?,” tanya Subash yang perasan tali panjang yang sepatutnya dilekatkan di bahagian hadapan life jacket tidak dipakai Alice.
Alice mengangguk-angguk kecil. Dia memang jarang memakai tali yang satu itu. Hanya membutangkan tali di bahagian hadapan life jacket. Akibatnya apabila dia terjatuh ke dalam air, life jacket terapung tapi tubuhnya tertarik ke bawah.
“Kering semangat kami Alice. Kenapa kau tak pakai tali tu?” Giliran Zaty untuk bersoal jawab.
“Aku tak selesa.” Hanya kerana tali itu terpaksa diselit di celah kelangkangnya, Alice berani menggadaikan nyawa sendiri. Sudahlah dia tidak pandai berenang!
“Bagus! Bagus! Lain kali you tak payah pakai life jacket terus!” Suara Aaron meledak dalam kemarahan. Para pelajarnya terkedu.
Tangan Aaron menggeletar sendirinya, bukan kerana marah tapi kerana begitu takut apa-apa berlaku terjadi kepada Alice sebentar tadi. Dia tidak sempat berfikir lama saat melihat Alice tenggelam timbul dalam air, terus dia terjun untuk menyelamatkan gadis itu.
Sir…saya…”
“You memang cuai. Suka sangat mati kan? Pergilah terjun dalam tasik sana!” Aaron yang basah lencun bangun daripada duduk dan terus berlalu pergi. Malas berlama di situ kerana hatinya panas dengan sikap Alice. Tidak tahukah gadis itu yang dia berasa seperti hampir hilang nyawa sendiri sebentar tadi?
“Dia marah aku pulak?! Mental ke apa dia tu?!” Alice tidak berpuas hati.
“Patutlah dia marah sebab you memang cuai.” Subash menyokong Aaron.
“Dahlah, tak payah nak sentap sangat dengan Dr. Aaron tu. Dia bimbangkan kau, sebab tu dia marah.”
“Betul cakap Ain tu. Nasib baik dia ada selamatkan kau tadi. Kalau tak, kau dah jalan dah!” Ain menyokong kata-kata Berry. Sudahlah mereka semua tidak pandai berenang. Alan berada jauh dari lokasi Alice lemas. Hanya Aaron yang pandai berenang dan berada berdekatan. Jika Aaron tidak terjun ke dalam tasik untuk menyelamatkan Alice, mungkin gadis itu telah mati lemas!

















BAB 15
Alice, boleh kita jumpa? I teringin sangat nak bersahabat dengan you secara berdepan.’
Satu mesej yang disertai dengan ayat permintaan dari Prince L membawa Alice ke sebuah KFC yang terletak di Seksyen 13, Shah Alam. Sudah lama Alice berkenalan dengan Prince L dalam laman sosial, namun dia keberatan untuk bersua muka. Sekadar bermesej dalam facebook  setiap hari. Tapi entah mengapa, hari itu dia tekad membuat keputusan setuju untuk berjumpa dengan Prince L yang tidak diketahui wajahnya. Dia tidak memberitahu hal pertemuannya dengan Prince L kepada sesiapa, terutamanya geng-geng gosip. Pasti rakan-rakannya akan mengusiknya jika mereka mengetahui hal itu.
Penghawa dingin langsung tidak menghilangkan peluh yang sentiasa keluar daripada tubuh Alice. Semuanya gara-gara nervous untuk bertemu Prince L. Alice simple saja hari itu dengan jeans hitam dan blouse berwarna biru laut. Rambut panjangnya dibiarkan lepas dan dia sekadar bersolek nipis. Tidak mahu berlakon jadi orang lain walaupun dia bakal bertemu dengan seorang jejaka yang sangat istimewa dalam hidupnya. Alice melihat jam, mereka berjanji untuk bertemu pada jam 3.00 petang. Sekarang baru pukul 2.30 petang. Alice sengaja datang awal, tidak mahu terlewat dalam temujanji pertama itu.
Alice duduk di sebuah meja empat segi yang menghadap ke arah pintu utama. Mudah sedikit dia meninjau siapa yang memasuki pintu itu. Prince L berjanji untuk memakai baju yang sama warna dengan Alice untuk memudahkan gadis itu mengenalinya. Tunggu punya tunggu, tiada pula Alice melihat pelanggan lelaki berbaju biru memasuki premis itu. Alice mengetuk jam tangannya dan mula berasa bosan.
Dia memandang sekeliling. Ada beberapa buah keluarga sedang menikmati makan tengah hari yang agak lewat. Beberapa pasangan kekasih dan sekumpulan besar remaja sekolah. Tidak jauh daripada mejanya, ada seorang gadis sebayanya yang makan sambil  membuka komputer riba. Dan di sisinya ada seorang lelaki sebaya Aaron yang sedang memakai headphone. Tiada makanan atas mejanya. Mungkin sedang menunggu seseorang.
Alice menompang dagu dan mengamati pemuda di meja sebelah yang tidak perasan tindak tanduknya. Kacak orangnya walaupun berpenampilan biasa sahaja. Hanya bert-shirt merah darah dan berseluar jeans. Kulitnya putih seperti Alan dan mukanya bersih tanpa sebutir jerawat. Jelas kelihatan otot lengannya yang agak sado. Pemuda itu kelihatan sibuk melayari internet. Kalau muka Prince L macam ni, mahu cair hati Alice! Alice tersengih seorang diri tanpa menyedari pemuda itu mengalih pandangan dan menatap wajahnya hairan.
Sepasang mata redup itu menyapa mata Alice lama. Mengapa Alice rasa dia seperti kenal wajah tenang itu? Pemuda itu terkebil-kebil seperti bertanya, Alice ada masalah dengan dia ke? Alice kenal dia ke? Alice tersedar daripada terus menatap wajah itu apabila pemuda itu tersenyum kecil. Alice pegun sebelum darah malu menyerbu wajahnya. Dia segera berpaling ke arah lain dan menyumpah kecil. Itulah, gatal sangat tengok anak teruna orang. Kan dah malu sendiri!
“Assalamualaikum.” Satu suara garau menyapa Alice yang tengah menahan malu.
“Waalaikumusalam.” Lambat-lambat Alice menjawab. Dia mengangkat wajah untuk memandang Prince L yang baru memunculkan diri. Dan sekali lagi dia pegun.
………………
Alice tidak dapat mengungkap perasaannya ketika itu. Bukanlah kerana Prince L tidak sehandsome Aaron, Alan, mahupun stranger yang duduk di meja sebelahnya. Namun, dia tidak percaya yang akhirnya dia bertemu juga dengan sahabat baiknya. Duduk dihadapannya, seorang pemuda yang agak gempal dengan kulit sawo matang. Bert-shirt biru seperti Alice. Pemuda itu mengaku yang dia Prince L dan dia berjanji untuk bertemu Alice . Jadi betullah dia Prince L kan?
Okay, disebabkan kita dah face to face hari ni. Boleh saya tahu nama sebenar awak?” Alice memulakan bicara apabila pemuda dihadapannya kelihatan membisu sahaja. Tidak dapat meneka apa yang bersarang dalam benak fikiran pemuda itu. Mungkin kecewa Alice tidak secantik yang digambarkan.
Eh, tunggu sekejap. Setahunya semua gambar dalam facebook yang mempamerkan mukanya tiada yang diedit untuk kelihatan cantik. Mukanya sekarang sama sahaja dengan wajahnya dalam koleksi gambar facebook. Alice bersoal jawab dalam hati. Berbeza dengan Prince L yang tidak pernah mengupdate sebarang foto dirinya sendiri dalam facebook. Oleh kerana itu, Alice tidak pernah tahu bagaimana wajah sebenar Prince L.
“Luqman. Nama saya Luqman. Awak boleh panggil saya Luq.” Pemuda bernama Luqman itu mempamerkan senyuman. Alice sama tersenyum. Oh, jadi namanya Luqman. Sebab tu guna nama Prince L dalam facebook?
“Saya Nur Alysa. Macam biasa, awak boleh panggil saya Alice. So, hari ni kita official berkenalan.” Alice menghulurkan salam perkenalan, baru Luqman hendak menyambut huluran tangan mulus itu, kedengaran pemuda di meja sebelah terbatuk-batuk kecil. Alice membuang pandang. Tak minum atau makan pun boleh terbatuk ke?
“Baiklah. Kita kawan.” Luqman tidak menyambut huluran tangan Alice dan Alice sedar akan kesilapannya. Over pulak! Awak tu perempuan!
“Kita beli makanan dulu, lepas tu kita sambung borak. Okay?” Alice segera menukar topik untuk membuang perasaan malu.
“Saya memang nak makan, tapi…” Luqman bersuara lirih sebelum mengeluarkan wallet dan menunjuk isinya ke arah Alice. Hanya ada sekeping not hijau muda dalam dompet pemuda itu.
Alice pegun sekali lagi. Pertama kali jumpa pemuda seikhlas dan kurang perasaan malu seperti itu. Yalah, bukan senang nak jumpa lelaki yang mengaku dia tak ada duit untuk membeli makanan ketika first date! Alice berfikir sejenak bagaimana hendak memberi respon agar Luqman tidak berkecil hati.
Is okay. Saya belanja awak. Jomlah. Jangan malu-malu. Kita kan kawan.” Alice tersenyum ikhlas. Apalah sangat harga makanan jika hendak dibandingkan persahabatannya dengan pemuda itu. Luqman angguk-angguk kepala tanda bersetuju.
Alice dan Luqman makan dengan ceria. Walaupun pertama kali bertemu, Alice langsung tidak kekok untuk berbual dengan Luqman kerana pemuda itu seorang yang peramah. Sama seperti karakternya dalam facebook. Mereka berborak-borak kosong daripada hal harian hingga masuk ke bab politik dan pelbagai lagi. Sesekali Alice ketawa dengan lawak bersahaja Luqman dan begitu juga sebaliknya.
“Awak datang sini naik apa?” Luqman bertanya sebaik selesai makan snack platenya.
Cab. Awak?”
“Naik motor kapcai aje.” Jujur sekali jawapan Luqman.
“Kapcai- kapcai pun bersyukurlah sebab masih boleh ditunggang.”
“Saya hantar awak balik nak?”
“Eh tak apalah.”
“Kenapa, tak biasa naik motor buruk ek? Selalu naik kereta aje ya?” Luqman cuba menduga.
“Taklah. Bukan tak biasa naik motor. Tapi tak elok saya naik motor dengan awak. Awak faham kan?” Alice menjaga tutur, tidak mahu menyinggung perasaan sesiapa.
Okay. Saya faham.”
Mereka menyambung perbualan sebelum Alice meminta diri kerana jam telah menunjukkan pukul 4.55 petang. Dia telah berjanji dengan pak cik teksi yang menghantarnya tadi, agar mengambilnya di premis itu pada jam 5.00 petang. Saat Alice dan Luqman beriringan keluar daripada KFC, Alice sempat menjeling ke arah pemuda yang berhasil membuat dia tebal muka tadinya. Kelihatan pemuda itu masih tidak berginjak dari meja dan masih tidak memesan apa-apa makanan. Ah, lantaklah. Bukan aku kenal kau pun! Desis hati kecil Alice.
“Allah!” Luqman kelihatan membebel kecil saat membuka tangki minyak motorsikal EX5nya yang kelihatan uzur dan luntur warnanya.
“Kenapa awak?”
“Petrol dah nak habis. Terlupa nak isi. Sekarang harga minyak dah naik. Kos hidup pun semakin meningkat. Duit keluar macam air setiap bulan. Dapat gaji aje habis. Dapat gaji aje habis.” Bebel pemuda itu dengan satu keluhan. Sekali lagi Alice terkedu.
“Stesen minyak dekat sini agak jauh juga kan?” Pertanyaan Alice dibalas dengan anggukan kepala Luqman.
“Tak apa. Awak ikut saya.”
“Ha?”
Jawapan Alice jelas mengejutkan pemuda itu.
Alice mengarahkan Luqman naik sekali teksi yang sedang menunggunya. Alice mengarahkan agar pemandu teksi itu singgah di sebuah Petronas. Alice langsung tidak meminta duit Luqman saat dia membayar harga minyak petrol. Kerana tiada botol untuk mengisi minyak petrol RON95, Alice membeli empat biji botol air mineral 1.5 liter dan membuang isinya dalam longkang berhampiran. Lincah saja dia melakukan kerja. Seperti sudah biasa berhadapan dengan situasi kekeringan minyak. Setelah membeli minyak petrol yang berlebihan banyaknya, Alice mengarahkan pemandu teksi kembali ke KFC untuk menghantar Luqman.
“Awak minyak petrol ni ada lebih dua botol. Awak ambillah?” Luqman mengajukan dua botol minyak petrol yang masih belum disentuh. Dua botol lain telah memenuhi tangki motorsikalnya.
“Eh, tak payahlah. Saya bukan ada kenderaan pun. Awak gunalah nanti.” Alice memang tiada sebarang kenderaan sendiri sepanjang menetap di Kuala Lumpur. Kereta dan motorsikal yang berada di kampung hanya dibeli untuk kegunaan ayah dan abangnya. Terdetik perasaan simpati Alice terhadap kesusahan hidup Luqman itu.
Dulu, sewaktu dia belum belajar di AAU, belum menjadi novelis. Dia juga begitu… Motorsikal buruk di kampungnya sering kali kehabisan minyak petrol di tengah jalan akibat tiada duit untuk menuang minyak. Mujurlah ada saudara mara dan jiran-jiran kampung yang berbaik hati menghulurkan bantuan tanpa banyak soal.
“Awak ambil ni.” Alice mengeluarkan dua keping not seratus daripada tas tangan kecilnya. Mata Luqman membuntang.
“Alice apa ni. Saya tak minta pun duit awak?”
“Saya ikhlas nak bagi. Kita kan kawan?”
“Tapi…”
“Ambil ajelah. Buat duit minyak awak. Hari ni hari susah awak. Mana tahu, lain hari saya pulak yang susah.” Lembut sekali Alice berbicara. Duit bertukar tangan.
“Terima kasih Alice.”
“Sama-sama.”
“Baiklah, saya nak balik ni. Dah lewat. Marah pulak pak cik teksi tu lama sangat tunggu saya.” Alice berbicara lembut sebelum kembali ke teksi yang setia menunggunya. Luqman menghantar gadis itu hingga ke teksi.
“Boleh kita jumpa lagi?” Luqman cuba membaca riak wajah polos itu. Pertama kali bertemu gadis sempoi dan baik hati seperti Alice.
“Sudah tentu. Saya gembira sangat dapat berbual dengan awak.” Senyuman manis Alice buat hati Luqman berdebar tidak tentu pasal!

P/S: SORRY sebab tukar2 tajuk. Happy reading. Rajin2 komenlah ya.




jika ada sesiapa yang berminat untuk membeli karya saya di bawah terbitan FAJAR PAKEER...boleh mesej di (FACEBOOK Penerbitan Fajar Pakeer) dan beli secara online. Mesej mereka dan mereka akan ajar cara pembelian online jika anda tidak tahu bagaimana nak beli.

dan untuk novel terbitan Penulisan2u , andaboleh beli online di web p2u.my. atau lagi mudah download di PLAYSTORE, APP KARYASENI dan beli melalui handphone

Kenapa saya masih belum ada novel baru??? Jawapannya, belum ada rezeki... Sama-sama doalah banyak karya saya terbit nanti. Hahaha.

Sekian terima kasih, thanks 4 support :)