NOVEL : DOKTOR+ ACTOR= NOVELIS
Written at Monday, March 23, 2015 [ 4 ] comments



NOVEL: Doktor + Actor = Novelis

BAB 1

Asean Atlantic University atau digelar AAU adalah sebuah universiti swasta yang baru dibina tujuh tahun lalu di Kuala Lumpur. Universiti swasta ini telah dinobatkan sebagai sebuah pusat pengajian yang berprestij di Malaysia pada tahun 2014. Seramai 20000 orang penuntut dan tenaga pengajar berbilang bangsa dan agama menuntut di universiti ini. Dan di antara mereka terdapat individu yang menjadi kegilaan ramai dengan karier mengagumkan.

Beberapa orang pelajar perempuan tersenyum dan berbisik sesama sendiri tatkala sesusuk tubuh melintasi mereka. Niat untuk bergegas ke kelas terbatal begitu sahaja apabila individu itu lalu. Aura yang dikeluarkan pemuda berumur 22 tahun itu sentiasa menyengat mata ramai. Bak matahari pagi yang galak menyinar, menyilaukan mata sang pemandang.

Morning!” Alan Fahmy menyapa sesiapa sahaja yang bertembung dengannya sepanjang perjalanan menuju ke kelas. Senyuman mekar disertakan dengan ucapan pagi darinya menyebabkan sesiapa yang ditegurnya tergamam. Terutama, kaum hawa yang mudah cair hatinya.

Morning!” Sekumpulan gadis menyahut sapaan Alan dan terkinja-kinja melompat setelah Alan menjauhi mereka. Alan mengenakan jeans Levis biru bersama t shirt Polo bewarna putih. Topi bulat ranggi bewarna coklat serta rantai silver menjadi aksesori pemuda itu. Seringkas mana pun penampilannya, dia tetap nampak kacak di mata gadis-gadis AAU.

Morning, Alan!” Ain menyapa seraya memaut bahu sahabatnya itu sebaik saja Alan melangkah masuk ke dewan kuliah.

Morning!” Alan tidak mengendahkan Ain yang berpenampilan ala-ala tomboi itu. Matanya disorot seperti lampu ke arah setiap kerusi yang terdapat dalam dewan. Dan apabila individu yang ingin dilihat ditemui, dia mengukir senyum lebar. Langkah dihayun pantas menuju ke destinasi. Dari jauh kelihatan seorang gadis sedang duduk di atas meja sambil dikelilingi beberapa orang pelajar yang semuanya dikenali Alan.

“Asalamualaikum my love…” Alan selamba menarik tangan si gadis yang sedang rancak berbual. Si gadis terturun dari meja. Belum sempat bibir Alan menyentuh tangan gadis itu, kepalanya terasa berpinar akibat diketuk sesuatu.

My love tengkorak kau. Pagi-pagi dah mengacau konsentrasi aku bercerita.” Bebel Nur Alysa seraya memulangkan buku rujukan Subash yang digunakan untuk memukul kepala Alan.

“Ouch! Sakitlah Alice!” Alan menggosok-gosok kepalanya tanda minta simpati gadis itu. Namun, seperti yang semua tahu, Alice tidak akan layan kerenah mengada-ngada Alan. Alice kembali duduk di atas meja. Belum sempat dia meneruskan cerita yang tergantung Alan kembali menggangu. Kali ini pemuda itu turut sama duduk di atas meja, di sisinya.

“Alice, kau tak jawab lagi salam aku. Berdosa tahu.” Lama Alan merenung Alice. Entah mengapa dia boleh tertarik dengan gadis seperti Alice, dia sendiri tidak pasti.

“Waalaikumusalam.” Jawab Alice sambil lewa.

 “Kau orang cerita apa, daripada luar dewan kuliah, riuh rendah suara kau orang?” Syak atau nama sebenarnya Syahirah. Gadis bertubuh kecil dan comel yang baru tiba menyelit di antara mereka. Syak meletakkan beg tangan di atas meja sebelum mengipas ngipas tangannya kerana kepanasan. Agak jauh berjalan daripada kawasan tempat tinggal ke universiti itu. Rambut pendek paras bahu diikat tinggi.

“Kau nak tahu Syak, novel Alice akan jadi filem tak lama lagi!” Syahida Izzaty atau lebih dikenali sebagai Zaty, seorang gadis bertudung dan berkaca mata cepat menyampaikan berita. Alan sendiri baru tahu akan cerita itu. Patutlah begitu rancak Alice bercerita. Rupa-rupanya pasal novelnya akan difilemkan tak lama lagi!

“Serius?  Tahniah Alice!” Syak menyeringai.

“Alahai, drama adaptasi daripada novel kau sebelum ni, bukannya best pun. Entah apalah bodoh pengarah filem nak adaptasikan novel picisan kau.” Suara sumbang yang kedengaran daripada sekumpulan gadis yang duduk tidak jauh daripada mereka menghangatkan hati Alice.

“Entahlah, aku pun tak tahu penonton drama Malaysia ni bodoh ke apa. Takkanlah drama tak best dapat rating sampai enam juta penonton purata setiap hari. Ataupun kau orang yang bodoh menilai?” Ain segera memberi jawapan balas. Pantang bila ada yang busuk hati memerli kredibiliti Alice dalam dunia penulisan novel.

“Dengki lah tu.” Tambah Subash.

“Alahai, drama tu laku sebab Alan yang berlakon. Kalau tak jangan haraplah ada orang nak tengok.” Viviana atau nama glamour Vivi menyokong kata-kata sahabatnya Zumaira yang sudah lama tidak berpuas hati dengan kejayaan Alice.

Dalam AAU siapa yang tak kenal Nur Alysa. Penulis novel yang tiga karyanya telah diadaptasi menjadi drama. Dan semua drama adaptasi itu menjadi trend dunia lakonan masa kini. Lima bulan lepas, baru tamat tayangan drama adaptasi bertajuk Pelakon Cinta dan Mr.G hasil nukilan Alice yang menggandingkan lakonan mantap Alan Fahmy dengan Elena Melissa. Sehingga kini ramai yang menyebut tentang menariknya drama itu dan bertapa hebat Alice menulis novel. Jadi ramailah yang cemburu dan mempunyai perasaan hasad dengki terhadap gadis itu.

“Terima kasih kerana menonton. Perbualan kami tiada iklan tambahan. Sila abaikan.” Alice menekan –nekan tangan sendiri seperti ada remote kawalan ke arah kumpulan Zumaira dan Vivi. Alice menyiku lengan Alan agar bertanya dia apa-apa soalan. Malas melayan kumpulan manusia yang mempunyai PhD atau perasaan hasad dengki yang tinggi itu. Kelak dia yang mendengar bertambah sakit hati dan paling teruk boleh mencetuskan pergaduhan. Jadi lebih baik, abaikan!

“Kenapa tak beritahu berita ni kat aku awal-awal?” Soalan Alan menyebabkan Alice tersenyum sumbing. Jelas dapat menangkap wajah bengang Zumaira dan kawan-kawannya. 

“Apa motifnya aku nak beritahu kau?”

“Sudah tentu lah kau wajib beritahu aku. Aku lah yang akan jadi hero novel kau tu nanti.” Jawapan Alan menyebabkan mereka semua tergelak.

You jangan nak perasan Alan. Alice tak nak you berlakon dalam novel versi filem dia. You tak sesuai.” Sakat Nanthyinee. Seorang gadis India yang berkaca mata dan berpakaian formal. Kadang kala ada pelajar junior keliru dengan penampilan gadis itu hingga menyangka dia adalah seorang tenaga pengajar AAU. Tini adalah sahabat baik Alice.

Okey fine. I tak sesuai. Habis tu siapa yang sesuai?” Alan bertanya dengan nada agak bengang. Dia, Alan Fahmy! Pelakon terkenal Malaysia yang berjaya merangkul banyak anugerah atas lakonannya yang hebat baik dalam filem mahupun drama. Tapi Alice cakap dia tak layak jadi hero adaptasi novel gadis itu? Sakit betul hati!

“Alice nak Leo Valery jadi hero novel dia.” Jawapan Subash, seorang pemuda India sama baya dengan mereka merangkap lelaki yang paling kecoh dan sporting dalam kumpulan mereka mengundang tawa Alan.

“Kau jangan nak perasan Alice. Kau ingat Leo tu nak ke berlakon dalam novel kau?” Ejek Alan.

“Kenapa pulak dia tak nak?” Tanya Alice selamba.

Oh come on, level dia tiga kali ganda lebih tinggi dari aku. Tawaran filem-filem biasa pun banyak kena tendang dengan dia. Ini kan lagi filem adaptasi novel cinta.”

So, kau nak cakap novel aku bodoh dan tak layak dilakonkan dia?” Suara Alice bertukar serius. Saja hendak menduga Alan.

“Aku tak cakap novel kau bodoh. Tapi serius Leo bukan pandai cakap melayu pun!” Jawapan bernas Alan menyebabkan Alice tergelak kecil. Bahasa Indonesia dengan bahasa melayu tak lah lari jauh pun kan?

Tapi ada betul juga cakap Alan itu. Leo Valery adalah pelakon terkemuka dunia yang berasal dari Singapore. Namun, dia tidak pernah pulak berlakon dalam filem atau drama Singapore. Leo mula terkenal apabila berlakon dalam sebuah filem yang diarahkan produksi China. Kemudian dia diambil belakon dalam sebuah filem Hollywood. Sejak dari itu namanya mula tersohor di seluruh dunia. Dan setahu Alice, Leo memang tidak pandai berbahasa melayu. Leo pernah berlakon filem arahan pengarah berbangsa melayu di Malaysia. Namun, dalam filem itu Leo bertutur dalam bahasa Inggeris.

Is just a dream Alan. Tak salah kan aku bermimpi di siang hari?” Jauh dalam hati, Alice masih berharap yang satu hari nanti Leo akan berlakon dalam salah satu novelnya yang menjadi adaptasi drama atau filem. Dan lebih tepat lagi dia teringin sangat bertemu dengan pelakon tersohor itu!

“Memang tak salah Alice. Tapi jangan asyik bermimpi aje. Itu ha, abang kesayangan kau dah masuk.” Bariah atau nama samarannya Berry menjuihkan bibir ke depan. Alice dan yang lainnya diam membeku apabila terpandangkan sepasang mata tajam yang menusuk kalbu sedang merenung mereka seperti singa kelaparan.

“Sengallah kau ni. Kenapa tak cakap awal-awal dia datang!”

Alice melompat turun dari meja dan hampir terjatuh. Mujur dia sempat berpaut pada bahu Ezzah Najibah, sahabat karib Ain. Alan turut mengikut langkah Alice. Satu dewan kelam kabut mencari tempat duduk masing-masing. Dalam kadar lima saat, dewan kuliah itu sunyi sepi. Hanya mata orang di hadapan dewan yang melilau ke segenap arah. Memerhatikan suasana harian yang mewarnai hidupnya sebagai pengajar AAU.

Handsome gila dia hari ini.” Alice menongkat dagu seraya memandang wajah pensyarah subjek Mikrobiologi itu tanpa berkelip.

“Kau ni Alice, setiap hari nak cakap dia handsome.” Omel Alan disisi tak puas hati.

“Eh, suka hati akulah nak puji dia ke apa. Memang dia handsome. Itu hakikat.” Balas Alice tidak puas hati.

“Apa bezanya dia dengan aku? Tak faham betullah aku dengan kau ni.” Alan membebel kecil.

“Banyak bezanya. Kau jangan sibuk nak bandingkan diri kau dengan dia. Dia...”

Please keep quiet. I want to start my lessons.” Teguran Aaron menyebabkan ayat Alice tergantung begitu sahaja. Jelas sangat teguran itu ditujukan untukknya kerana mata Aaron seperti hendak tembus merenungnya. Mata Alice terkebil-kebil memandang wajah Aaron yang setiap hari serius dan jarang mengukir senyuman itu. Walaupun begitu, hatinya selalu menggila untuk mendekati pensyarahnya yang berpangkat Doktor itu. 

Sir!” Alice tergamam apabila menyedari mulutnya memanggil pemuda itu.

Yes?” Mata penuh tanda tanya Aaron menyebabkan Alice terdiam lama sebelum Alan menyiku lengannya.

You look handsome today!” Pujian Alice menyebabkan satu dewan tergelak kecil. Alan menepuk dahi dan kumpulan Zumaira ketawa sinis.

You don’t need to say something that I already know.” Jawapan serius Aaron menyebabkan satu dewan kembali sunyi sepi. Alice menutup mulut dengan kedua belah tangannya. Kenapalah mulutnya selalu lantang untuk menegur pemuda itu. Sedangkan dia tahu yang Aaron tidak suka melayan pelajar gedik sepertinya.

“Ya Allah, malunya aku!” Alice berbisik kepada dirinya sendiri.

“Padan muka. Daripada kau puji abang aku lebih baik kau puji aku.” Sindir Alan tidak puas hati.

Alan benar-benar tidak faham dengan citarasa Alice. Alan dan Aaron adalah adik beradik. Walaupun wajah mereka jauh berbeza, ketampanan mereka tetap berada di tahap yang sama. Jika Alan tidak handsome masakan dia boleh jadi pelakon terkenal dan menjadi kegilaan ramai gadis di Malaysia. Alan tidak menafikan yang Aaron turut menjadi rebutan ramai gadis di AAU. Namun sikap abangnya yang terlalu serius dan dingin menyebabkan abangnya itu masih belum berpunya. Takkanlah Alice tidak tahu yang Aaron paling meluat dengan gadis yang gedik?

By the way Alysa, please meet me after class. I want to talk with you.” Teguran Aaron mematikan lamunan Alan. Kenapa pulak abangnya itu hendak berjumpa dengan Alice?

“Okey sir.” Alice menjawab ringkas. Lebih gemar memanggil Aaron dengan panggilan sir daripada rata-rata pelajar yang memanggil Aaron dengan gelaran doktor. Aaron kelihatan tidak kisah dengan panggilan itu. Jadi Alice berterusan memanggil Aaron dengan perkataan sir sahaja.

“Mampuslah aku. Kenapa pulak dia nak jumpa?” Alice berbisik ke arah Syak yang duduk berhadapan dengan kerusinya.

“Dia nak ucap tahniah untuk novel kau kut.” Syak memberi jawapan balas seperlahan mungkin. Bimbang ditegur Aaron.

“Tak ada maknanya abang aku nak ucap tahniah dekat kau.” Alan selamba menyampuk. Meresahkan hati  Alice saat itu. Sudah tiga semester berturut-turut Aaron mengajar mereka subjek Mikrobiologi. Jadi Alice yakin sangat yang Aaron tidak akan bertemu dengannya jika bukan sebab dia telah melakukan kesalahan!

Tamat sahaja kelas, Alice mengarahkan sahabat-sahabatnya keluar terlebih dahulu. Sementara dia menapak mendekati pensyarah mereka. Setelah semua pelajar keluar dari dewan, Alice menghela nafas panjang. Dipandangnya lama susuk tegap yang duduk di kerusi pensyarah. Hari itu Aaron berkemeja biru cair lengan panjang dengan tali leher bewarna biru gelap. Seluar slack hitam tidak mencacatkan pemandangan Alice untuk melihat kaki pemuda itu yang panjang bak model. Rambut pensyarahnya itu agak perang seperti anak matanya. Kulit putihnya sedikit gelap kerana asyik dipancar terik matahari dan alis matanya lentik. Setiap kali Alice memandang pemuda itu, seperti ada satu alunan biola bergesek di telinganya.

Why are you looking at me like that?” Teguran Aaron mematikan renungan redup gadis dihadapannya. Nur Alysa memang tidak pernah berubah daripada dulu! Jika merenungnya bagai hendak juling biji mata!

“Err…nothing! Ada apa sir nak jumpa dengan saya?” Alice pantas berbicara. Cuba menutup gugup dan rasa malu yang bertandang. Itulah tidak pandai jaga mata!

“Lys …”

“Boleh tak sir jangan panggil saya Lys atau Alysa ? Berapa banyak kalilah saya nak cakap.” Selamba sahaja Alice mencantas bicara pensyarah muda itu. Aaron yang tadinya ingin menyerahkan satu folio, terhenti berbicara dan berkerut dahi.

“Nama you memang Alysa kan? Kenapa pulak I tak boleh panggil you Alysa atau Lys?” Aaron menyilangkan kaki dan bersandar malas pada kerusi. Tersenyum sinis ke arah si gadis. Ini bukan kali pertama gadis dihadapannya itu mendebatkan soal nama.

Is Alice. Not Alysa . Kalau sir tak tau macam mana nak sebut, cuba eja A.L.I.C.E. Sebutannya macam tu!” Selar Alice dengan wajah bengang. Sempat pulak dia mengeja di hadapan Aaron. Macamlah pemuda itu bodoh sangat!

“Kenapa tak tambah mata aje dekat belakangnya.”

“Mata? Are you joking? Nama saya buka alis mata!” Alice berpeluk tubuh, bengang. Ada saja idea pensyarahnya itu untuk buat dia naik angin.

“Tak pun tambah Wonderland belakang nama you tu. Alis mata in wonderland.” Sarkastik bicara Aaron.

“Apa kait mengait saya dengan wonderland?”

“You macam kanak-kanak Ribena macam Alice in Wonderland tu…” Aaron tersenyum sinis di hujung ayatnya.

Rude!” Wajah Alice bertambah merah.

“Nama you Nur Alysa. Betullah kalau I panggil you Alysa.”

“Cuba sir sebut ni!” Alice menghampiri pemuda itu dan selamba mengambil marker Aaron dan mencoret sesuatu di meja.

Alice” Aaron membaca tulisan Alice pada meja itu. Dia bukan tidak tahu yang semua pelajar memanggil gadis itu dengan panggilan Alice kerana nama pena Alice dalam dunia penulisan adalah Alice Camyly.

“Ha, pandai pun.” Alice berpuas hati apabila Aaron memanggil namanya dengan betul.

“Tak payah nak berangan jadi mat salleh sangatlah Lysa . Nama you Alysa. Dan I tetap akan panggil you Lysa atau Alysa atau Lys .” Jawapan Aaron jelas menyebabkan wajah cantik itu bertambah bengang.

Sir tahu tak, berdosa panggil seseorang dengan gelaran yang orang tu tak suka.”

“Hukum mana you pakai?”

“Firman Allah dalam surah Al-Hujuraat, ayat 11. Janganlah kamu mencela dirimu sendiri dan janganlah kamu memanggil dengan gelaran-gelaran yang buruk.” Hujah Alice penuh yakin. Aaron terdiam sejenak, menahan bibir daripada memuji gadis itu. Jika dilihat daripada gaya luar Alice memang tidak ramai menyangka gadis itu tahu serba serbi ilmu agama. Tapi itulah…tahu saja tidak guna jika tidak dipraktiskan dalam kehidupan.

“I panggil you Lysa tu ada membawa maksud yang buruk ke?”

“Err…”

“Tak ada kan? Dan ayat yang you baca tadi tak diterjemah penuh.” Aaron mula membaca ayat 11 surah Al- Hujurat.

‘Wahai orang-orang yang beriman, janganlah sesuatu puak mencemuh dan merendah-rendahkan puak lelaki yang lain, kerana harus puak yang dicemuhkan itu lebih baik daripada mereka, dan janganlah pula sesuatu puak dari kaum perempuan mencemuh dan merendah-rendahkan puak perempuan yang lain, kerana harus puak yang dicemuhkan itu lebih baik daripada mereka, amatlah buruknya sebutan nama fasik kepada seseorang sesudah dia beriman dan ingatlah sesiapa yang tidak bertaubat daripada perbuatan fasiknya maka merekalah orang-orang yang zalim dan janganlah setengah kamu menyatakan keaiban setengahnya yang lain janganlah pula kamu panggil memanggil antara satu dengan yang lain dengan gelaran yang buruk.’

Alice ternganga seketika mendengar makna penuh ayat itu keluar dari mulut Aaron. Kefasihannya, tertibnya buat Alice terpesona.

“You faham tak apa  pengajaran ayat tu?” Pertanyaan Aaron pantas dijawab dengan gelengan Alice. Jika Alice faham pun, dia akan berpura-pura tidak faham. Dia mahu mendengar lebih banyak perkara daripada mulut Aaron! Mahu mendengar suara romantic lagi macho itu!

“Pertama, Allah melarang orang mukmin menghina antara satu sama lain kerana kefakiran atau dosa masa lampau seseorang. Ini kerana mungkin yang dihina itu lebih baik daripada yang menghina.” Aaron memberi penerangan lembut.

“Kedua?” Alice teruja bertanya. Sengaja hendak menatap wajah tampan itu lebih lama.

“Kedua, macam yang you cakap tadi, Allah melarang umat Islam memanggil atau menggelar seseorang dengan gelaran yang buruk seperti yang berlaku di zaman jahiliah.”

“Ketiga?” Tanya Alice lagi.

“Ketiga, kawal mata you tu daripada tengok I macam nak makan. You lapar ke apa?”
Gulp! Alice tertelan air liur sendiri. Kena sebijik dengan Aaron! Orang sibuk bagi tazkirah, kau duk asyik merenung anak teruna orang pulak Alice! Gatal sungguh!

“Err..ada apa sir nak jumpa saya?” Alice terus keluar topik.

Aaron menahan gelak melihat wajah putih itu blushing. Ini bukan kali pertama dia memberi tazkirah ringkas kepada Alice. Alice satu-satunya pelajar yang tahan walau berapa lama sekalipun dia memberi nasihat berbentuk islamik. Cakaplah apa pun, gadis itu akan cuba berdebat jika dia ada pengetahuan dan dia akan diam mendengar jika kurang tahu tentang sesuatu.

Alice menggigit bibir. Pemuda dihadapannya itu sentiasa berjaya membuatkan dia naik angin. Sudahlah Aaron suka ber I dan beryou bila bercakap dengannya. Mungkin bagi pelajar lain yang mendengar mereka akan merasakan panggilan itu istimewa. Namun, tidak bagi Alice. Dalam pendengarannya, panggilan I dan you yang terbit dari mulut Aaron kedengaran sarkastik dan menyakitkan hati. Alice menunggu waktu yang entah bila akan tiba, dimana Aaron akan menggunakan panggilan saya dan awak sewaktu berbicara dengannya. Dengan pelajar lain molek pulak dia bersaya dan berawak!

“Oh ya. This. What kind of rubbish you gave me?” Aaron mengangkat dan melempar  sebuah assignment ke arah Alice. Alice sempat menangkap tugasannya itu daripada jatuh ke lantai. Kadangkala pensyarah muda ini bertindak biadab dengannya. Alice mendengus geram dan bertentang mata dengan pensyarahnya itu.

Rubbish? Apa yang tak kena dengan assignment saya ni sampai sir cakap sampah?” Baru semalam Alice menghantar tugasan itu. Dan hari ini sudah direject. Sabar ajelah.

“Banyak yang tak kena. Typing error. Isi assignment banyak copy paste. Is really not your style.” Jawapan Aaron menyebabkan Alice terdiam.

Okay fine. Kalau assignment saya ni sampah. Sir bagi ajelah markah yang sampah sepatutnya dapat. Buat apa pulang balik pada saya?” Alice jika tidak melawan memang tidak sah.

Nope. I nak you buat balik assignment tu. I give you a chance. Kalau pelajar lain bagi I  sampah. I boleh maafkan. Tapi kalau you bagi I sampah. I tak boleh terima. Kalau you nak markah kosong. You boleh buang assignment you tu dalam tong sampah.” Suara tegas Aaron menyebabkan sekali lagi Alice mengeluh perlahan.

Ini bukan kali pertama tugasan universitinya dipulangkan kembali oleh Aaron. Seperti yang Aaron kata jika para pelajar lain membuat tugasan yang tidak menepati piawai pemarkahannya. Dia masih akan memberikan markah. Namun, tidak untuk Alice. Tugasan Alice perlulah menjadi yang terbaik di antara tugasan yang lainnya. Jika Alice tidak mendengar arahan, bersedialah untuk mendapat markah kosong. Malangnya, berapa banyak kali pun Alice membetulkan tugasan itu, markah yang diperolehnya tetap sama dengan markah permulaan yang Aaron beri. Aaron cuma mahu Alice peka dengan kesilapannya.

“Kenapa cuma saya yang perlu betulkan assignment ni?!” Ini bukan kali pertama Alice bertanyakan hal itu.

I want you to do better.”

“Macam mana dengan student yang lain?”

“I ada mesej dekat group wasaap tentang siapa yang nak betulkan assignment. And it seem mereka dah yakin mereka akan dapat markah yang baik.” Jawab Aaron selamba. Sememangnya Aaron mempunyai group wasaap bersama para pelajar yang dididiknya. Mudah untuk berinteraksi dan bertanya hal pelajaran. Alice mengengam buku lima. Sajalah tu hendak memerlinya yang tidak mahu masuk ke group wasaap itu.

“Saya pun dah yakin dengan assignment saya!”

“Sampah tetap sampah walaupun you jenis girl yang overconfident. You fikir I ada masa nak tanda sampah ke?”

I’m sure they are not capable to doing more better than me!” Alice mula tinggi suara. Menggigil urat perutnya bila digelar overconfident!

Arrogant. You ingat you pandai sangat ke?” Setepek lagi Alice kena dengan Aaron. Sombong? No way!

Yes, saya memang pandai!”

But still, you did a mistake. Why so hard for you to admit it?”

“Sebab sir suka bezakan saya dengan student lain! Saya selalu tertanya-tanya kenapa. And I think is because you like me so much. So you want me to do better than other student!” Terjegil biji mata Alice saat itu. Lantang sekali dia bersuara. Dia tidak takut kerana itu bukan kali pertama dia berhadapan dengan situasi sama apabila bersama Aaron.

Stop daydreaming Lysa . You tak ada dalam group wasaap, sebab tu I suruh you betulkan assignment ni. And for you information, pagi tadi Zumaira and the gang dah ambil balik tugasan mereka untuk diperbaiki setelah I tegur. And yet… you still here, barking at me.”

Barking? Sir ingat saya ni anjing ke?!” Rasa nak bagi penampar saja mulut seksi itu! Tadi molek saja dia bagi ceramah agama. Ini sudah bertukar situasi seperti perdebatan dalam dewan parlimen pulak!

I don’t have any more time to wasting for you. You nak betulkan atau tak assignment tu terpulang pada you?”

Okay,Okay! I’ll make the new one.” Alice penat berbalah. Bertengkar macam mana pun, dia tidak akan pernah menang bila berlawan dengan Aaron. Suka hati saja dia cakap Alice membazir waktunya! Huh, macam manalah kau boleh suka dekat dia Alice?!

“Berapa lama masa yang you ambil untuk buat sampah tu?”

Three hours.” Jawapan jujur Alice sekali lagi membuatkan Aaron kagum.

Gadis itu memang berbakat. Walaupun tugasan yang dikatakan sampah itu layak mendapat gred ‘B’ dalam pemarkahan Aaron, dia sengaja mengetengahkan kesilapan yang dilakukan oleh hampir keseluruhan pelajar lain khas buat Alice. 

Then, I give you another 24 hours. Give me a perfect assignment and not another rubbish. Esok I nak tugasan you ada atas meja I.” Alice melopong dengan keputusan muktamad itu. Aaron mengangkat buku-buku rujukannya sebelum memandang meja.

Erase that Alice thing from my table. Have a nice day Alysa .” Aaron berlalu meninggalkan Alice dengan senyuman mengena. Harinya tidak lengkap jika tidak dapat membuat gadis itu marah! Alice memandang meja yang bertulis dengan namanya sendiri. Sudahlah dia tulis guna permanent marker. Macam mana hendak padam!
…………………..
Suasana dalam banglo mewah dua tingkat kepunyaan keluarga Aaron sepi tanpa sebarang bunyi bising. Aaron sibuk dengan  kerjanya menanda tugasan para pelajar. Orang tuanya berada di luar negara menguruskan hal perniagaan. Tinggallah dia dan Alan di rumah besar itu. Selang beberapa minit, pintu bilik Aaron diketuk seseorang.

“Masuk.” Wajah Alan terjenggul di pintu bilik Aaron.

“Abang busy tak? Alan ada benda nak cakap sikit.”

“Masuklah.” Aaron berhenti menanda dan memusingkan kerusi ke arah adiknya yang duduk di birai katil.

“Ada apa?” Aaron bertanya. Adiknya itu baru pulang ke rumah selepas penggambaran iklan.

“Abang dah tanda tugasan Alan?” Soal Alan berterus terang.

“Belum. Abang sedang menanda.”

“Habis tu kenapa abang cakap tugasan Alice sampah? Abang dah tanda ke?” Soalan Alan menyebabkan Aaron mengetap gigi. Nampaknya, Alice sempat mengadu kepada adiknya itu.

“Abang dah check.” Jawab Aaron ringkas. Dia tidak mahu memberitahu yang setiap kali ada tugasan, kuiz, mahupun kertas peperiksaan. Dia akan memeriksa kertas Alice terlebih dahulu.

“Abang… cuba faham sikit. Alice tu busy. Dia tu novelis. Dia sama sibuk macam Alan. Tak boleh ke abang bagi kelonggaran pada dia.”

“Maksud kau?”

“Jangan push dia dalam pelajaran. Dia banyak kerja lain nak dibuat.”

Study is study. Work is work. Be professional.” Aaron agak geram dengan perangai adiknya yang sentiasa menyokong Alice itu. Bukan Aaron tidak tahu yang Alice seorang novelis dan adiknya adalah pelakon terkenal. Namun, itu bukan alasan untuk kedua-dua mereka tidak berjaya dengan cemerlang dalam pelajaran!

“Kami professional. Cuma abang tu yang Alan tak faham.”

“Apa yang kau tak faham?”

Come on lah abang. Satu universiti pun tahu yang Alice tu pelajar anugerah dekan setiap semester. Mustahillah dia bagi abang satu sampah walaupun dia buat assignment dalam masa tiga jam sebelum hantar. Kenapa abang layan dia berbeza dengan pelajar lain?” Alan bertanya serius. Banyak kali Alice mengadu kepadanya tentang sikap Aaron yang seperti sengaja menyusahkan hidup gadis itu. Alan tidak suka akan layanan buruk Aaron terhadap Alice.

“Tak ada apa yang mustahil. Kau jangan ingat kawan kau tu pandai sangat.”

Okay. Mungkin ada kalanya Alice tak pandai. Tapi tak perlulah abang nak suruh dia ulang-ulang buat assignment. Dengan pelajar lain boleh aje abang bagi markah yang baik walaupun mereka bagi abang assignment yang macam tahi. Termasuk assignment Alan sendiri. So, kenapa abang nak bezakan dengan Alice? Abang tak kesian dekat dia?”

Bukan sehari Alan mengenali Aaron. Abangnya itu walaupun tegas dengan para pelajarnya dalam soal markah dia masih boleh bertolak ansur. Jika tidak masakan Alan dan yang lain boleh mendapat gred yang baik walaupun tugasan mereka jauh teruknya berbanding tugasan Alice.

“Kesian? Kenapa pulak abang perlu kesian dekat dia. Kau dengar sini Alan. Sebab Alice tu pelajar anugerah dekanlah, abang kena pastikan dia dapat markah yang baik dalam setiap tugasan.” Jawab Aaron tenang.

“Ya, itu Alan tahu. Tapi tak boleh ke abang pejam mata dan bagi aje markah yang baik untuk Alice?”

“Abang tak gila macam kau. Dia mesti buat yang terbaik untuk dapat markah yang baik. Dahlah, kau pergi masuk bilik sebelum dengan assignment kau sekali abang reject.” Ugutan Aaron menyebabkan Alan mendengus geram. Dia melangkah meninggalkan bilik abangnya itu.

Sebaik saja pintu ditutup Aaron melempar pen di tangan ke atas meja. Bengang dengan sikap adiknya. Dan dia lebih bengang dengan sikap Alice yang suka mengadu dengan Alan tentang segala hal. Apa hubungan mereka berdua hingga semua masalah pun hendak dikongsi bersama? Mood Aaron untuk menanda tugasan malam itu terpadam begitu sahaja!


P/S: Alhamdullilah...manuskrip ke-6. Hope u all like it. Sila baca n komen untuk bab pertama ye. Thanks <3<3<3