NOVEL : DOKTOR + ACTOR = NOVELIS BAB 3
Written at Friday, April 24, 2015 [ 5 ] comments

BAB 3




“Betul ke tak sakit ni?” Untuk kali yang kelima Alan bertanya soalan yang sama. Dia melihat Alice dengan wajah bimbang. Menyesal kerana semalam tidak masuk kelas. Jika tidak dia tidak akan membenarkan perkara sebegitu terjadi.
“Betullah. Kalau sakit dah lama aku saman betina tu.” Suara Alice melantun dalam kebengangan. Tangannya diusap perlahan. Wajahnya merah menahan marah. Rambut panjang yang biasa dilepaskan bila memasuki kelas disanggul tinggi. Badannya berpeluh walaupun penghawa dingin dibuka pada suhu 16 darjah celcius. Pelajar lain tidak berani menegur Alice. Alice bila marah memang orang lain dapat tahu daripada ekspresi wajahnya.
“Memang s, dot, dot, l betul betina tu.” Syak menambah api.
“Tak payah dot, dot sangat Syak. Cakap aje betina sial. Memang dia sial.” Alice bila marah memang tak ingat dunia. Dia berlegar di hadapan barisan meja rakan-rakannya. Cuba menenangkan perasaan marah yang meluap-luap. Tangan dikibas-kibas ke wajah kerana kepanasan.
“Alice, kau…”
“Sekali lagi kau tanya aku sakit ke tak, dengan kau sekali aku maki.” Alan terkedu apabila kata-katanya dicantas Alice. Renungan maut Alice buat dia menelan liur.
“Okey. Aku tak cakap apa-apa.” Alan menyerah kalah. Mengangkat kedua belah tangan dan duduk di sebelah Tini. Lebih baik dia diam dalam situasi seperti ini. Jika tidak, ada dia bergaduh dengan Alice.
Sedang Alice memaki hamun memarahi orang yang dia benci, kelibat Aaron memasuki kelas mendiamkan suasana buat seketika. Aaron berjalan tegap menuju ke mejanya dalam dewan itu. Matanya sempat menjeling ke arah Alice. Alice mengutip semua helaian kuiz yang diserahkan Aaron kelmarin . Memang itu tugas yang selalu dilakukannya walaupun tidak disuruh.
Thanks.” Aaron agak pelik melihat wajah masam mencuka Alice sewaktu menghantar kertas kuiz para pelajar ke mejanya. Jarang melihat wajah manis itu sebegitu. Apa yang berlaku? Aaron tertanya-tanya.
Wait.” Aaron terkejut apabila melihat tangan Alice. Akibat rasa ingin tahu yang menggunung dia menarik hujung lengan baju gadis itu. Refleks!
“Kenapa tangan you lebam?” Aaron melepaskan pegangan tangannya dan bertanya serius. Terdapat satu tompokan lebam di lengan Alice.
Hickey.”
What?!” Aaron terjerit kecil. Mulut gadis ini jika bercakap memang tak pandai jaga adab!
Love bite. Puas hati?” Alice paling pantang orang banyak bertanya masa dia tak ada mood. Alice hendak berlalu ke tempat duduknya, namun dia terkejut apabila Aaron berdiri di hadapannya. Menahan daripada dia terus bergerak. Dah kenapa pulak lelaki ni?!
Don’t mess around with me. Cakap betul-betul kenapa tangan tu lebam?” Aaron menjegilkan mata. Geram betul dengan ayat yang keluar dari mulut gadis itu.
“Kena cucuk dengan Cik Syakina. Padan muka!” Dan jawapan diperoleh apabila Syazwan menjerit tanda memperli dari arah tempat duduk belakang kelas. Aaron menghela nafas panjang. Bimbang betul dia dengan gadis dihadapannya itu.
Sir dah dengar kan?”
“Pergi tekap dengan ais sekarang.” Arah Aaron tiba-tiba.
What? Apa sir ingat tekap dengan ais boleh hilang ke lebam ni?” Daripada malam semalam lengannya lebam angkara dicucuk Syakina.
“Lebam dekat hati you memang tak boleh hilang. Dekat situ boleh. Now.” Sarkastik sekali ayat Aaron.
“Balik nanti saya buat.” Alice buat tidak endah.
I said now Nur Alysa. Selagi you tak tekap dengan ais tangan you tu I takkan mulakan kelas.” Ugut Aaron serius. Mujurlah suaranya tidak didengari pelajar lain. Mereka hanya terkebil-kebil memerhati.
“Baguslah macam tu. Saya lagi suka kalau sir tak mengajar.” Alice berpeluk tubuh memandang pensyarahnya dan Aaron mengetap gigi. Degil sungguh! Para pelajar yang menonton drama itu tidak memberi sebarang respons. Agak biasa melihat Alice bertekak dengan Aaron. Selalunya pasal pelajaran. Jadi mereka malas ambil pusing. Alan cepat bangun dari duduknya apabila melihat keadaan akan menjadi semakin tegang jika dibiarkan.
Is okay. Alan pergi beli ais sekejap. Alice dahlah pergi duduk.” Alan menarik tangan Alice daripada terus terpacak di hadapan meja abangnya. Alice mengikut Alan dengan satu dengusan kasar. Aaron yang melihat tangan Alice disentuh Alan mengecilkan mata. Ada satu perasaan halus menular di jiwanya!
……………..
Tamat kelas, Alice bergegas keluar dari bilik kuliah. Tidak mahu Aaron melihat wajah marahnya. Aaron menggeleng-geleng kepala. Panas baran betul! Aaron berfikir sejenak sebelum menghayun langkah pantas menuju ke bilik pensyarah. Dia tidak ke mejanya, tetapi terus ke meja Syakina.
“Aaron, you dah habis kelas ke?” Syakina tersenyum simpul apabila mendapati pensyarah kegilaan AAU itu mendekatinya.
“Syakina, can I ask you something?” Aaron serius.
Of course. You nak ajak I makan ke? I free.” Syakina bergegas bangun dari duduk dan mengambil tas tangan. Aaron adalah satu-satunya jejaka kegilaan sepanjang dia bekerja di AAU! Pemuda itu sangat segak dan menggoda! Ini kali pertama Aaron kelihatan mahu mendekatinya terlebih dahulu.
You ada ajar kelas Alan teknik venipuncture?” Aaron buat tidak endah dengan kelakuan memualkan gadis itu. Sudahlah berkebaya ketat, kain terbelah lagi tu! Meluat betul Aaron melihatnya.
“Ada. Semalam. Kenapa ya?” Dahi Syakina berkerut. Dapat menghidu sesuatu yang tidak seronok bakal berlaku.
You should be more careful when do the demonstrate with student. They got hematoma when you make a slightly mistake.” Aaron straight to the point. Akibat kecuaian Syakina, tangan Alice lebam. Geram pulak bila Aaron memikirkannya!
“Maksud you, Alice?” Tebak Syakina. Semalam Alan tidak masuk kelas kerana sibuk dengan pengambaran drama. Jadi mustahil Aaron maksudkan Alan.
Yes.”
“Dia menipulah Aaron. I ambil sikit aje darah dia. Tak kanlah lebam? Dia mengadu dekat you ke yang tangan dia lebam?” Syakina menyumpah Alice dalam hati. Dasar kaki pengadu! Bukan dia tidak tahu yang Alice agak rapat dengan Aaron berbanding pelajar lain. Entah apa yang istimewa sangat tentang Alice hingga Aaron begitu ambil berat.
I saw it with my own two eyes. Ia bukan soal ambil darah sikit atau banyak. Tapi soal cara you guna teknik venepuncture itu betul atau tak.” Suara Aaron lembut namun tegas.
“You nak cakap I salah teknik lah?”
Yes. Kalau teknik you betul, tangan Alysa  tak kan lebam. Lain kali tolonglah jangan buat kesilapan macam tu.” Aaron berlalu pergi setelah puas membasuh Syakina. Lantaklah hendak terasa atau tidak. Asalkan dia puas hati dapat menegakkan perkara yang sepatutnya!
………………
Tamat kelas pada jam dua petang, sembilan sekawan yang mendapat jolokan nama ‘Geng-Geng Gosip’ itu bergerak ke perpustakaan untuk menyiapkan tugasan dan mengulang kaji pelajaran. Geng-geng gosip adalah nama yang dicadangkan Syak kepada kumpulan mereka yang kuat bergosip tentang semua isu.
“Kau tak ada kerja ke petang ni Alan?” Berry bertanya. Agak pelik kerana Alan mengikut mereka ke perpustakaan. Selalunya pemuda itu akan terus ke tempat penggambaran. Maklumlah orang popular, mestilah sibuk. Kadang kala Alan terbang ke luar negara untuk beberapa hari.
“Ada. Satu jam lagi.” Alan melihat jam tangannya. Dia akan bergerak ke lokasi penggambaran pada pukul tiga petang.
“Pergilah balik rumah rehat dulu.” Cadang Ain.
Nope. Aku nak temankan Alice.” Alan bangun daripada duduk dan mendekati Alice yang sedang membelek buku-buku rujukan di sebuah rak.
“Eh, biar aku ambilkan!” Alan cuba membantu Alice mengambil sebuah buku yang agak tinggi di atas rak.
“Aku bukan patah tangan pun.” Alice menolak tangan Alan dan mengambil sendiri buku itu. Dia bergerak ke rak lain dan Alan mengikutinya. Alice agak meluat dengan sikap ambil berat Alan yang berlebihan. Dia bukan nazak pun sampai tak larat nak ambil buku sendiri!
“Alice…”
“Emm…”
“Aku serius nak jadi hero dalam filem adaptasi novel kau tu.”
So?”
“Kau recommend aku dekat production house tu. Nanti mesti dia orang ambil aku.”
“Kau ingat aku prodesur ke?” Alice agak bengang dengan permintaan sahabatnya itu. Ingat dia ada kuasa ke untuk menentukan pelakon?
But, they did ask you right?”
“Ya, tapi aku cuma boleh bagi cadangan aje. Lagipun kau baca ke novel aku tu?” Tanya Alice tiba-tiba.
“Err…”
“Tak baca kan? Aku harap sangat yang hero novel aku tu nanti baca novel aku.” Perli Alice dengan senyuman sinis. Bukan tidak tahu yang Alan malas membaca. Baca novel? Mungkin Alan buang tabiat jika membaca novelnya walaupun mereka teman rapat.
“Aku janji akan baca. Sorry ya Alice. Aku busy. Tak ada banyak masa. But I promise, I will read all your novels.” Alan menggaru-garu kepala yang tidak gatal. Rasa bersalah mencengkam sanubari. Dia memang tidak masuk untuk membaca buku tebal-tebal. Inikan pulak novel… Memang tidaklah!
No need to apologise.”
“You kalau ada masa lapang, lebih baik baca buku untuk exam. Abang you tu asyik membebel aje sebab markah you rendah.” Tini yang sama sedang memilih buku untuk dibaca mendengar perbualan Alice dan Alan. Dia segera menyampuk dan menyebabkan Alan tersenyum seperti kerang busuk.
“Cakap perlahan sikit. Doktor ada dekat belakang.” Syak ada sama pasang telinga. Dia menjuihkan bibir ke arah meja mereka berkumpul. Alice menoleh dan matanya membulat melihat Aaron sedang duduk dan berbual bersama Subash. Sejak bila pensyarahnya itu datang, dia tidak sedar.
 “Bagus juga Dr. Aaron ada dekat sini. Aku tak fahamlah tentang Lowenstein-Jensen agar. Alice pergi tanya dekat dia.” Arah Syak tiba-tiba.
“Apa hal pulak aku kena tanya?”
“Kau kan suka menggatal dekat dia. Pergilah tanya.”
“Malas. Tak ada mood.” Alice mengabaikan permintaan Syak dan kembali ke meja bersama buku-buku yang dipilih. Wajah Aaron langsung tidak dipandang.
Doctor!” Syak memanggil Aaron.
Yes?”
Doctor busy tak?”
“Tak. Kenapa ya?”
“Kami tak faham tentang agar Lowenstein-Jensen ni. Doctor boleh jelaskan dengan terperinci tak?” Syak bertanya sambil tersengih-sengih.
“Lysa  tak faham juga ke? Kenapa tak suruh dia jelaskan aje?” Aaron memandang wajah Alice yang menunduk melihat buku. Langsung tidak dapat menatap sepasang mata itu.
“Err… dia pun tak faham.” Syak memandai sendiri.
Okay. Saya akan terangkan sekali lagi.”
Terlanjur ada di situ, Aaron akan membantu para pelajarnya ulangkaji. Sebentar tadi di ke perpustakaan untuk meminjam buku rujukan. Apabila terlihat kelibat Subash, dia menghampiri dan ternyata Alice berada di situ. Aaron tiada kelas jadi dia merajinkan diri untuk membantu para pelajarnya.
“Alan, kau nak pergi mana?” Aaron bertanya apabila melihat adiknya bergegas mengambil beg galas.
“Err… Alan dah lambat. Ada interview dengan majalah. Alan gerak dulu.” Alan menipu. Malas hendak mendengar kuliah tambahan dari abangnya. Dia fikir dengan berada di perpustakaan dia dapat berbual dengan Alice.
“Alice, aku balik dulu. Bosan asyik belajar aje.” Alan berbisik di telinga Alice dan gadis itu tersenyum sedikit. Dia menahan gelak. Marahnya sudah beransur hilang.
“Tak guna betul dia ni. Pergilah balik.” Alice menolak lembut kepala Alan sebelum pemuda itu berlalu pergi. Aaron yang melihat gelagat mesra Alan dan Alice berasa sakit hati. Boleh pulak Alice membiarkan Alan begitu rapat dengannya!
Sir, bila nak ajar?” Berry bertanya apabila Aaron kelihatan seperti termenung.
Sorry, baik kita mulakan sekarang.”
Aaron memulakan penerangan mengenai Lowenstein Jensen agar. Atau nama pendeknya agar L.J. Jika pelajar bukan daripada fakulti perubatan mendengar perkataan agar, pasti mereka fikir agar adalah sejenis pencuci mulut yang dimakan di rumah. Tetapi dalam fakulti perubatan, agar yang dimaksudkan adalah sejenis media yang dimasak untuk membiakkan koloni bakteria atau fungus. Ia memang berbentuk seperti agar pencuci mulut, tetapi bahan yang digunakan untuk memasak agar membiak koloni bakteria adalah berbeza. Dan ia tidak boleh dimakan manusia.
Lowenstein Jensen agar adalah media yang digunakan untuk membantu pertumbuhan bakteria Mycobacterium tuberculosis yang menyebabkan penyakit Tibi. Apabila sampel sputum daripada pesakit disyaki Tibi diambil, sputum atau bahasa pasarnya kahak akan dikultur atas agar LJ. Jika pesakit positif Tibi, setelah 6-8 minggu agar dieram, akan kelihatan koloni bakteria tumbuh diatasnya. Agar L.J bewarna hijau, dan koloni Mycobacterium tuberculosis yang tumbuh bewarna kuning.
Aaron memberi penerangan demi penerangan hingga pasti semua pelajarnya faham. Alice juga mendengar sama walaupun dia sudah faham. Tepat jam enam petang, rakan-rakan Alice minta diri untuk pulang ke rumah masing-masing.
“Alice, kita orang balik dulu. Jumpa esok.” Ujar Tini.
Okay.” Alice melambai-lambat tangan ke arah rakan-rakannya yang mula beransur keluar dari perpustakaan. Aaron juga sedang mengemas buku-buku rujukannya.
“You tak nak balik ke?” Aaron bertanya apabila melihat Alice tiada tanda untuk beredar dari situ. Tengah berangin lagi ke?
“Kejap lagi. Sir pergilah balik.” Alice yang membuka lap top masih sibuk dengan facebooknya. Aaron menjeling seketika sebelum beredar pergi. Ingatkan sibuk belajar tadi! Facebook rupanya. Hampeh!
…………………
Menjelang 6.30 petang baru Aaron keluar dari bilik pensyarah. Sewaktu dia memandu untuk melepasi pagar AAU, dia perasan akan kelibat Alice sedang berjalan menuju ke kawasan parkir teksi. Hendak ke mana pulak gadis itu petang-petang macam ini?
‘Honk! Honk!’
Alice yang sedang berjalan terkejut kecil apabila bunyi hon berbunyi di belakangnya. Dan apabila dia berpaling, kelihatan kereta Audi A5 bewarna putih sedang bergerak perlahan disisinya. Dia tidak perlu melihat gerangan sang pemandu kerana di AAU hanya seorang manusia memakai kereta mewah jenis itu. Lagipun nombor flat kereta Aaron sudah bersemadi dalam benak fikirannya.
“You nak pergi mana?” Aaron menurunkan tingkap kereta dan bertanya.
“Jalan.” Alice buat bodoh. Terus berjalan menuju ke kawasan luar AAU.
“Jalan mana?” Pertanyaan Aaron tidak berjawab.
“Jom I hantar. Bahaya dah petang ni.”
“Jangan nak sibuk.” Alice terus menuju ke kawasan teksi. Dan dia terkejut besar apabila Aaron menghentikan kereta di hadapannya. Pemuda itu keluar dari perut kereta sebelum merenung Alice tajam.
“Naik sekarang sebelum I call mak you.” Nada suara tegas Aaron membuktikan yang dia tidak bermain-main. Alice mendengus kasar sebelum memasuki kereta pensyarahnya itu. Kereta kembali meluncur di jalan raya.
“Nak pergi mana?” Aaron bertanya lembut. Tahu si comel di sebelahnya masih bad mood. Langsung tidak tersenyum. Wajah masam mencuka. Aisy… ini kalau merajuk memang susah nak pujuk!
“Midvalley.” Jawab Alice Rin gkas.
“Nak buat apa?”
“Jangan sibuk.” Meluat betul Alice dengan Aaron ketika itu. Banyak pulak mulutnya hendak bertanya itu dan ini.
“You memang selalu macam ni kan? Tak pernah berubah sejak dulu.” Aaron mengetuk stereng dengan jari jemarinya. Senyuman terukir di bibir tanpa disedari Alice.
“Maksud sir?” Alice berpeluk tubuh, mata mencerun ke arah pemuda disebelahnya.
“Bila marahkan orang lain, orang lain jadi mangsa.” Sindir Aaron perlahan. Sejak kenal Alice dari sekolah menengah, Aaron sudah masak dengan perangai panas baran gadis itu.
“Tak baik buat perangai macam tu.” Nasihat Aaron lagi.
Just shut up and drive your car.” Alice tinggi suara. Dia mendengus kasar. Wajah dipalingkan ke luar tingkap. Cukup tidak suka bila seseorang bercakap seolah-olah sangat mengenali dirinya.
“Amboi, sedar tak you sedang bercakap dengan siapa sekarang ni?” Aaron tak pandai diam.
“Dalam universiti, ya sir pensyarah saya. Dekat luar ni sir bukan siapa-siapa dengan saya.”
“Bukan apa-apa? Jadi kenapa pulak you panggil I sir?”
“Suka hati sayalah nak panggil sir apa. Sir pun bukan pandai panggil nama saya dengan betul.”
Correction. I bukan tak ada apa-apa dengan you. I abang angkat you!” Aaron terjerit kecil. Agak bengang bila Alice mengatakan yang dia bukan siapa-siapa dalam hidup gadis itu.
“Sejak bila pulak?” Alice buat-buat tak tahu.
“Sejak I jadi anak angkat ayah you.” Penyataan Aaron buat Alice terdiam sejenak. Mengaku pulak yang dia anak angkat bapa Alice!
Sewaktu menjadi guru ganti di sekolah menengah dulu, Aaron bertugas di kawasan perkampungan. Kebetulan dia bertemu dengan bapa Alice dan orang tua itu mengajarnya pelbagai perkara. Terutamanya yang melibatkan agama. Aaron menjadikan Harraz, bapa Alice sebagai bapa angkatnya. Jadi keseluruhan keluarga Alice telah dianggap seperti keluarga Aaron sendiri. Cuma Aaron tidak pernah menganggap Alice sebagai adiknya!
“Tak ada istilah angkat-angkat dalam agama islam.” Alice tidak pernah mengalah! Aaron sekadar mencebik. Degil!
And one more thing, sir ke yang mengadu dekat mak saya pasal saya pakai seluar pendek?” Alice berpeluk tubuh dan berpusing ke sisi, memandang wajah Aaron dengan pandangan berapi-api. Boleh terlupa hendak bertanyakan hal itu. Kali lepas, puas dia menadah telinga di telifon kerana ibunya membebel panjang. Puncanya kerana ibunya mendapat tahu Alice keluar daripada hostel dengan memakai seluar pendek. Siapa lagi yang kenal akan ibu Alice dan tahu dia memakai seluar pendek kecuali Aaron?! Alan yang sudah lama tahu pun, tak kan masuk campur urusan peribadinya!
Yes, I am.”
Boleh pulak selamba dia mengaku?! Dasar kaki pengadu! Sakitnya hati. Getus Alice saat itu.
Why? Yang sir sibuk sangat nak campur urusan saya kenapa? Saya nak pakai apa pun, suka hati sayalah! Dosa saya, bukan sir tanggung pun!” Ini entah untuk pusingan ke berapa mereka bertegang urat.
“Dosa you, memanglah you tanggung. Tapi I sebagai pengajar, kenalan rapat keluarga you dan umat Islam wajib menasihati sesama sendiri apabila melihat dosa yang berlaku di hadapan mata.”
“Oh, jadi mengadu dengan mak saya tu boleh dikategorikan sebagai nasihatlah?!”
“Emm… I malas nak nasihat direct dekat you. So, I cakap dekat mak you suruh dia nasihat you. And I think it work on you right?” Tersungging senyuman sinis di hujung bibir Aaron. Berjaya buat Alice mendiamkan mulut. Dia memang sengaja menelefon ibu Alice kali lepas. Yakin yang Alice akan bolayan apabila dia menasihati tentang pemakaian. Tahu yang Alice seorang anak yang makan nasihat orang tua.
……………..
Mid Valley adalah salah satu pasaraya besar yang sinonim dengan warga Kuala Lumpur. Terletak berhampiran dengan AAU. Memudahkan para pelajar shopping atau berhibur di sana. Ada pusat karaoke, panggung wayang, bowling dan pelbagai lagi. Alice keluar daripada kereta Aaron tanpa mengucapkan terima kasih. Dia merayau di sekitar pasaraya sebelum memasuki pusat karaoke. Sebuah bilik sederhana besar ditempah untuk Alice melepaskan tension. Alice menocang rambutnya tinggi, melempar beg selempang ke atas kusyen dan mula memilih lagu di skrin  sesentuh monitor televisyen bilik itu. Sedang dia memilih lagu, pintu biliknya dibuka seseorang.
Sir buat apa dekat sini?” Mata Alice membulat apabila melihat wajah kacak itu terjenggul di sebalik pintu. Mengapa pulak Aaron ada di sini? Hendak cari pasal dengannya lagi ke? Ataupun hendak menelifon ibunya dan cakap dia sedang berfoya-foya di luar? Memang pemuda itu akan makan kaki dengannya!
“Err…bilik karaoke dah penuh. So, I nak join you.” Pantas Aaron  menipu.
Dia tidak pulang ke rumah setelah menurunkan Alice di pasaraya tadi. Hatinya tertanya-tanya apakah yang dibuat Alice di pasaraya itu seorang diri. Aaron takut Alice berdating dengan lelaki yang tidak dikenali. Gadis itu masih muda. Bahaya jika dibiarkan seorang diri. Jadi dia berkeputusan untuk mengekori. Itulah yang bermain di benak fikiran Aaron.
Are you joking? Sir ikut saya ke?” Alice tidak jadi memilih lagu. Bengang melihat Aaron yang selamba duduk dalam bilik yang telah ditempahnya. Apa sebenarnya niat lelaki itu? Hendak menjadi penyiasat bagi pihak ibunya ke? Pelbagai kemungkinan bermain di fikiran Alice.
“Mana ada. Memang bilik karaoke dah penuhlah. Tak percaya pergi tanya kaunter depan.” Aaron bersilang kaki dan buat muka serius. Tidak menyangka yang Alice berkaraoke seorang diri. Pelik betul gadis itu. Dahi Alice berkerut. Cuba mempercayai cakap Aaron.
“I pun nak hilangkan stress juga. You ingat I tak stress ke setiap hari mengajar student yang macam you? Tak kan I tak boleh share bilik ni dengan you just for singing?” Bicara tidak formal Aaron buat Alice menghela nafas panjang. Dia tidak mengendahkan Aaron dan kembali memilih lagu. Jika dilayan memang bergaduh!
Alice memulakan karaokenya dengan lagu Set Fire to the Rain oleh Adele. Diikuti dengan lagu Miley Cyrus bertajuk Stay. Apabila Alice hendak menyuruh Aaron memilih lagu, pemuda itu memejam mata. Kononnya tidur. Sekali lagi Alice sakit hati. Tak kanlah dalam suasana bising macam tu Aaron boleh tidur! Aaron mencelikkan sebelah matanya apabila Alice fokus kepada skrin . Dia tersenyum lebar. Pertama kali keluar karaoke dengan Alice. Berdua pulak tu! Suara Alice tidaklah seteruk mana, cuma Aaron dapat merasai gadis itu ingin melepaskan tensionnya dengan menyanyi. Banyak betul menjerit dan pitching lari!
“Apa gelak-gelak?” Wajah Alice bertukar merah apabila dapat menangkap Aaron sedang ketawa saat dia menyanyi bahagian rap lagu Beauty and the Beat nyanyian Justin Bieber. Alice ingat Aaron benar-benar tidur!
“You ni kelakarlah, dah tahu tak pandai menyanyi rap, tak payahlah nyanyi.” Tak kering gusi Aaron ketawa. Alice agak fasih berbahasa inggeris. Tapi bila nak menyebut semua perkataan dengan laju, memang habis berterabur.
“Macamlah sir pandai sangat nyanyi. Cuba nyanyi?” Alice menghulurkan mikrofon. Pantang orang mengetawakan suaranya.
“Tak nak I. You nyanyi ajelah. I tak selesa menyanyi orang tengok.” Jawapan Aaron benar-benar memanaskan hati Alice. Jadi apa tujuan Aaron mengikutnya hingga ke bilik itu? Kata hendak karaoke. Tapi Aaron galak mengetawakan dirinya pula. Sakit betul hati!
“You nak pergi mana?” Aaron mengelabah apabila Alice meletak mikrofon atas meja. Mengambil beg selempangnya dan ingin berlalu keluar dari bilik karaoke itu. Mujurlah Aaron sempat bangun dan menahan pintu.
“Kata sir tak suka menyanyi orang tengok. Saya blah dulu. Sir nyanyilah seorang diri.” Sinis sekali bicara Alice.
“Membazir kut. You dah bayar bilik ni untuk dua jam?” Sedar dia tersilap kata. Gadis dihadapannya belum tenang lagi dia sudah kembali menghangatkan bara. Aaron…Aaron…
“Apa sir tengok muka saya ni macam muka pelajar yang tak berduit ke?”
“Riaknya!” Terkejut Aaron dengan penyataan bongkak gadis itu. Tahulah dia novelis. Bukan seperti kebanyakkan pelajar biasa yang kewangan dibiayai ibu bapa. Keseluruhan pembiayaan pelajaran gadis itu ditanggungnya sendiri. Satu lagi sikap berdikari Alice yang jarang ditemui Aaron dalam pelajar lain.
“Dahlah, saya nak blah tempat lain. Buang masa aje dekat sini.” Alice ingin membuka pintu namun Aaron menghadang laluannya.
Okay, okay. I nyanyi.” Aaron cuba mengalah.
“Pergilah nyanyi. Saya nak blah.”
Blah, blah…Cuba guna perkataan balik. Kan lagi elok?” Aaron sempat membebel kecil. Bukan tidak tahu dengan bahasa brutal yang selalu digunakan gadis dihadapannya.
“Apa masalah sir sebenarnya ni?” Alice mula naik angin.
Okay, okay. I minta maaf. Temankan I karaoke. I bosan karaoke seorang diri. Jangan balik ya. Please…” Aaron merayu dengan mata yang sengaja dikebil-kebilkan. Kedua tangannya dirapatkan dan ternyata rayuannya berkesan apabila Alice terpaku melihat wajahnya.
Okay.” Alice berpaling ke belakang dan memegang jantungnya. Mampus! Mengapa jantungnya berdebar macam nak gila saat melihat wajah Aaron? Kawal perasaan Alice… Kawal perasaan! Macam mana daripada marah boleh terus cair nih! Iman, iman! Cuba kuat sikit!
Alice duduk di atas kusyen dan membiarkan Aaron memilih lagu. Terasa seperti ada biola bergesek di telinganya. Wajah rasa membahang kerana malu datang tiba-tiba. Padahal tadi bersungguh dia bengang dengan pensyarahnya itu. Aaron menyanyi lagu Pergi dendangan Aizat dan beberapa buah lagu lain. Agak pelik melihat wajah Alice yang kosong merenungnya.
“Sedap kan suara I? Sebab tu you terpegun.” Aaron mengacukan mikrofon di pipi Alice. Alice terpinga-pinga seketika.
“Macam katak puru panggil hujan.”
“Kenapa pulak katak puru, I handsome okay.” Aaron mencebik bibir. Tidak berpuas hati dengan komen Alice.
“Macam Dendrobates azureus panggil hujan.” Ujar Alice dengan wajah selamba.
“Apa dendro tu?” Bekerut dahi Aaron memikirkannya.
“Kalau sir pandai, carilah maknanya.” Alice tersenyum kecil apabila melihat wajah bingung Aaron. Tidak payah tunggu lama Aaron segera google nama Denrobates azureus. Terpamer imej seekor katak bewarna biru di halaman yang dicarinya.
“Cis, you samakan I dengan katak biru ni Rin ?!” Aaron membulatkan mata dan Alice tergelak besar. Aaron gembira apabila melihat wajah itu kembali ceria.
Dua jam berlalu dengan pantas. Sewaktu Aaron meminta untuk nyanyi berduet bersama Alice, Alice menolak. Katanya dia tak kan menyanyi duet bersama lelaki. Bila dia tanya mengapa, Alice kata hanya lelaki yang istimewa boleh menyanyi duet dengannya. Lagaknya macam artis popular saja. Meluat pulak bila Aaron memikirkan gerangan sesiapa yang layak menyanyi duet dengan gadis itu.
“Nak pergi mana?” Aaron masih mengekori saat Alice keluar daripada bilik karaoke.
“Baliklah. Nak pergi mana lagi.”
“Teman I makan. I belanja.”
“Kenapa pulak sir nak belanja?”
“I lelaki , of coarse I kena belanja perempuan.” Bicara Aaron tidak mendapat respon Alice. Aaron memotong langkah gadis itu dan berjalan di hadapan Alice sambil menghadap wajah itu.
Please, I lapar.” Aaron menggosok-gosok perut. Tahu sangat yang Alice jika dia buat-buat tidak dengar, buat-buat tidak nampak atau buat-buat tidak tahu maknanya dia malas hendak layan. Jadi Aaron terpaksa menggunakan kuasa veto. Memujuk dan merayu. Yakin Alice akan cair dengan permintaannya!
“Yalah, jom.”
Alice tidak mampu menolak. Pelik bercampur teruja dengan sikap Aaron hari itu. Dia seperti dapat melihat Aaron yang dikenalinya ketika sekolah menengah dahulu. Aaron yang suka menyakat dan banyak mulut. Bukan seperti Aaron, pensyarahnya yang sarkastik dan suka menyakitkan hati.
Sir tengok apa tu?” Alice berhenti menghayun langkah apabila perasan Aaron asyik merenung sesuatu dalam cermin kaca di hadapan sebuah kedai.
“Tengok jam tangan ni Lys. Cantik kan?” Aaron mengajukan jari telunjuknya ke arah seutas jam tangan berjenama Tissot bewarna hitam berbelang keemasan. Alice memerhati wajah Aaron terlebih dahulu sebelum meninjau jam tangan itu.
Smart! Harga dia pun mesti cantik kan?” Alice mengintai harga yang terpamer di situ. Senak sekejap perut. RM 4339! Mungkin tidak mahal bagi golongan berada. Tapi baginya harga jam itu sangat mahal! Jadi begini rupanya jam tangan kesukaan Aaron…
“Jam tangan berjenama, mestilah mahal. Jomlah pergi makan.” Mereka berdua melangkah menuju ke food court pasaraya itu kerana Alice teringin makan yong taufu.
“Banyaknya!” Aaron terkejut besar apabila melihat pinggan Alice dipenuhi dengan sosej, jejari ketam, kek ikan dan segala jenis bahan yong taufu yang ada di kedai itu. Semua diambil serba satu.
“Tak mampu nak bayar ke?” Alice menyerahkan bahan yang telah dipilihnya kepada juruwang.
What?” Aaron terjerit tak percaya.
“Saya tak suruh sir bayarkan pun. Saya bukannya tak ada duit.” Alice bersuara selamba. Memang pantang jika ada yang menegur dia mengambil makanan banyak atau sikit. Dia punya duit, dia punya perut. Sukahatilah dia nak ambil atau makan banyak mana pun!
Stop it, Nur Alysa!” Wajah Aaron bertukar warna. Dia berhenti memilih yong taufu dan memandang wajah Alice serius.
“Apa? Tak betul ke apa yang saya cakap?”
“Memang tak betul. Stop accusing me and make me look so bad!” Aaron meluah rasa.
So?”
“I tegur you ambil banyak makanan bukan sebab I kedekut nak belanja you makan macam apa yang bermain dalam fikiran you tu. I cuma menegur sebab pelik you makan banyak. Faham tak?!” Aaron cuba menjelaskan salah faham. Pelik dengan fikiran negatif gadis di hadapannya.
“Faham. Kalau macam tu bayarlah.” Senang saja Alice menyelesaikan masalah!
…………..
Sir pergilah balik rumah. Saya boleh naik cab.” Selesai makan malam yang dikelilingi perasaan kekok kerana Aaron dan Alice tidak bersuara, mereka mula menapak pulang. Seperti yang di agak, Alice tidak berjaya menghabiskan makanannya. Aaron hendak membebel, namun dia menahan perasaan. Alice kadangkala cepat sentap! Jika dah merajuk mahu berhari-hari dia tunjuk muka. Aaron juga yang rasa tidak sedap hati.
Nope, I hantar you balik. Bahaya naik cab. Dah malam ni.”
“Saya cakap tak payah. Saya…”
Then I should call your mother.” Ugutan Aaron menjadi. Alice paling takut jika sesuatu tentang dirinya akan menyusahkan hati ibunya di kampung.
Aaron tersenyum nakal, terdengar Alice menyumpah kecil saat menuju ke keretanya. Gadis itu jika tidak diugut, tidak dipaksa, memang tidak mendengar kata! Mustahil Aaron akan membenarkan Alice pulang ke tempat tinggalnya menaiki teksi walaupun jaraknya dekat. Malam sudah menginjak pukul sebelas malam. Sekarang banyak kes rompakan berlaku melibatkan individu yang menaiki teksi. Lebih-lebih lagi wanita. Tambahan lagi dengan kes rogol. Jangan haraplah Aaron akan membiarkan Alice balik seorang diri!
“Lain kali jangan keluar seorang diri malam-malam macam ni. Bahaya.” Pusingan kedua Aaron membebel untuk gadis di sisinya. Alice buat muka jelak. Pura-pura tidak mendengar. Habis tu keluar dengan kau tak bahaya pulak? Hendak saja Alice cakap macam tu. Tapi dia yakin, Aaron akan mematahkan setiap hujahnya. So, better keep quiet.
Aaron geleng-geleng kepala apabila Alice diam membisu. Pada mulanya Aaron menyangka Alice telah berjanji dengan seseorang untuk bertemu di MidValley. Tetapi sangkaannya meleset, gadis itu seperti telah biasa keluar bersendirian. Berani betul!
“You keluar tak bagi tahu ibu bapa you kan?” Tukas Aaron tiba-tiba.
“Jangan sir berani nak cakap apa-apa dengan mereka!” Intonasi Alice meninggi bila melibatkan ibu bapanya. Dia menjegilkan mata ke arah Aaron.
“You mengugut I?” Pertanyaan Aaron hanya dibalas dengan rengusan kasar. Alice berpaling ke arah lain.
“I takkan cakap kalau you ubah perangai. Tapi kalau sekali lagi I terserempak you keluar malam bersendirian. Siaplah you…” Amaran Aaron tidak diendahkan. Telinga Alice menegak mendengar lagu yang sedang berputar di radio.
“Lys …”
“Shh…” Aaron terkejut apabila Alice menekup mulutnya dengan tangan mengarahkan Aaron agar diam.
What?” Wajah Aaron sedikit kemerahan saat menepis tangan mulus itu menutup mulutnya. Pelik apabila wajah Alice tiba-tiba bertukar ceria.
Finally is out!” Alice terjerit kegirangan.
What?” Aaron terpinga-pinga. Tidak faham dengan tingkah gadis itu.
The song!”
“Lagu?” Ketika itu sebuah lagu mendayu-dayu sedang terpasang di corong radio.
Yes. Leo first song. Sir tolong diam sekejap.” Aaron melopong apabila Alice memberi arahan. Gadis itu melihat radio dalam kereta itu seolah-olah ada wajah Leo di situ. Volume dikuatkan. Alice memperlakukan seolah-olah Audi A5 itu keretanya! Aaron membiarkan. Mereka sama-sama mendengar lagu itu.
“Ia sangat bagus kan?” Senyuman mekar terukir di bibir Alice. Mood buruknya hilang begitu saja setelah mendengar lagu Leo. Aaron mencebik bibir. Langsung tidak masuk dengan lagu Leo.
“Bulan lepas lagu ni release, tapi baru hari ni masuk radio.” Alice bersandar dengan gembira. Memberitahu sebuah info yang tidak ditanya.
“I ingat you baru dengar.” Aaron berbasa basi.
“Suara dia bagus betul. Sepatutnya daripada dulu dia jadi penyanyi.” Alice masih ingat yang dia ada bercerita dengan rakan facebooknya tentang harapannya agar Leo menyanyi sebuah lagu untuk drama yang dilakonkan. Tidak menyangka tiga bulan selepas itu impiannya menjadi kenyataan!
“Daripada dulu you setia dengan Leo ya?”
“Sudah tentu. Sir ingat pulak yang saya sukakan Leo?” Pertanyaan Alice tidak berjawab. Aaron serius memandu. Masakan dia lupa satu perkara pun tentang gadis itu.
“Balik hostel nanti jangan lupa tuam lebam kat tangan tu dengan ais. Beberapa hari nanti hilanglah lebam tu.” Itu pesanan Aaron saat Alice melangkah keluar dari keretanya.
Okay sir. Thanks for advice and for tonight. I had a great time with you.” Aaron terpegun seketika melihat senyuman manis Alice.
Welcome.”
“Hati-hati memandu. Good night sir.” Pesanan Alice mencambahkan bunga-bunga mekar di taman hati Aaron.
Good night Lysa .” Aaron berharap malam itu tidak akan berakhir begitu saja.

P/S: Macammana, best ke tak story ni? ha4. thanks 4 reading. rajin2 tinggalkan komen n share di facebook ye :)