NOVEL : DOKTOR + ACTOR = NOVELIS BAB 6,7
Written at Saturday, July 4, 2015 [ 1 ] comments


BAB 6
Prof cakap apa?”
Aaron yang baru pulang ke rumah menjelang senja segera mendapatkan adiknya yang sedang bermain game di ruang tamu. Berderau darahnya apabila mendengar daripada mulut-mulut pensyarah yang Alice bergaduh dengan Zarif. Malangnya dia tahu akan hal itu setelah latihan aerobik tamat dijalankan. Akibat perasaan meluap-luap ingin tahu dia mendengar cerita dari Syakina dan sudah tentu cerita wanita itu banyak menyalahkan Alice and the gang. Aaron berasa agak lega apabila mendengar cerita sebenar daripada Syazwan yang ada sama disitu. Cerita Syazwan kedengaran lebih logik kerana pelajarnya itu berdiri berhampiran dengan Ain ketika latihan berlangsung.
“Abang tekalah?” Alan masih fokus pada televisyen.
Something good I think.” Aaron bersyukur kerana Alan ada di padang tadi untuk menyelamatkan Alice daripada ditampar. Jika dia yang berada di posisi Alan, mungkin Zarif sudah makan buku lima. Seenak rasa ingin menampar anak dara orang!
“Dia bela kita orang lepas dengar penjelasan Alice. Kita orang dikecualikan daripada masuk aktiviti aerobik tu.”
Really?”
“Yup. Tapi kita orang still kena buat persembahan lain waktu festival tu nanti.” Alan menceritakan serba sedikit keputusan yang diberikan ketua jabatan mereka setelah mendengar apa yang berlaku.
Aaron tidak pelik jika ketua jabatan mahupun dekan sendiri melebihkan Alice daripada orang lain. Alan dan Alice adalah duta kecil AAU. Wajah mereka terpamer dalam televisyen untuk mempromosi AAU. Jadi sudah tentu layanan yang diberikan kepada mereka berdua sedikit berbeza berbanding pelajar lain.
So, kau orang nak buat persembahan apa?” Aaron berminat untuk tahu.
Not sure. Alan ikut aje apa yang Alice nak buat.”
“Kenapa kau nak ikut Lysa pulak?”
You know I like Alice so damn much right? Of coarse  I will follow whatever she want to do. Alan akan ikut apa juga yang Alice nak buat.”
Alan memandang tunak wajah abangnya. Pelik kerana Aaron sibuk ingin ambil tahu hal sebegitu. Aaron pula rasa jiwanya resah tatkala mendengar bicara adiknya.
…………………….
“Kita nak buat persembahan apa nanti? Zapin, poco-poco, tarian sumazau?” Zaty yang lengkap berkasut but dan bertopi bertanya saat melangkah menuju ke kelab equestrian AAU.
Kelab yang baru dibuka tahun lepas itu tidaklah sebesar mana. Namun, cukuplah dengan kemudahannya. Ada sepuluh ekor kuda, track berkuda yang seluas dua padang bola sepak dan enam orang jurulatih kuda yang mahir. Dahulu, Alice dan rakan-rakannya tidak serius untuk memasuki kelab itu. Namun, setelah pandai menunggang kuda, mereka tidak berniat untuk bertukar kelab. Hanya Ezzah, Ain dan Zaty yang bertukar kelab.
“Aku takutlah Alice!” Jelas terpancar riak resah di wajah Syak.
“Kita buat tarian yang biasa-biasa ajelah.” Cadang Berry.
“Biasa-biasa tu macam apa?”
“Macam ‘Open Banana Open’ ataupun ‘Chicken dance’?”
“Gila nak buat tarian macam tu? Kita bukan budak semester 1 lah. Mestilah kena buat tarian yang gempak.” Alice tergelak kecil, tidak dapat membayangkan jika mereka terpaksa menari ala-ala kanak Ribena itu. Memang tidaklah dia hendak buat!
“Cakap senanglah. Nak buat tarian apa wei yang gempak sangat?” Giliran Subash bertanya. Alice tidak mengendahkan. Matanya terpukau ke arah track berkuda. Dia berdiri di sebalik pagar berkayu yang memisahkan stable dengan track.
“Wah, handsomenya…” Kelihatan seorang pemuda sedang menunggang kuda dengan wajah tenang.
“You ni pantang kan nampak Dr. Aaron. Handsome! Handsome!” Sungut Subash bengang. Orang tengah pening memikirkan hal tarian yang patut mereka lakukan. Alice khayal melihat Aaron!
“Dah dia memang handsome.”
“Nak buat tarian apa ni Alice?” Tini pula bertanya.
“I tak dapat fikirlah. I sedang tengok keindahan ciptaan Allah ni.”
“Sabar ajelah dengan dia ni.” Tini geleng-geleng kepala.
Akhirnya mereka mengabaikan hal tarian buat seketika dan mendapatkan kuda latihan masing-masing di stable. Masing-masing mula mengelilingi track sambil berbual. Alice sempat bermain handphone walaupun berada di atas kuda. Kudanya yang berbulu putih mula bergerak malas. Tapak demi tapak mengelilingi track.
Pening, pening, pening!’ Alice menghantar mesej kepada Prince L.
Setelah beberapa hari berlalu, Alice cuba berfikiran positif tentang Prince L yang menghadiahkan kimono kepadanya. Mereka telah lama bersahabat. Jadi bila sehari Alice tidak bermesej dengan pemuda itu, dia jadi tidak tentu arah. Walaupun tidak pernah bersua muka, Prince L sangat memahami Alice.
Why?’
Kena buat persembahan.’ Alice mula menceritakan apa yang perlu dilakukannya bersama rakan-rakan kepada Prince L.
How about mix dance?’
“Ya Allah, kenapalah tak terfikir!” Cadangan itu membuatkan Alice tersenyum lebar. Akibat terlalu gembira, handphone terlepas dari tangan.
“Oops!” Alice terjerit kecil sebelum menunduk dari atas kudanya untuk menggapai handphone. Namun, ada satu tangan lain yang lebih pantas menyambut handphonenya.
“Aish, dia ni! Jatuh juga! Cuba jangan mengelamun!” Aaron membebel seraya memegang tali kuda Alice. Alice terpinga-pinga. Tidak sedar bila Aaron berada di sisinya. Pensyarahnya itu telah turun dari kuda sewaktu menyambut handphonenya.
“Nasib baik sir sempat sambut. Kalau tak habis berderai handphone saya dipijak Romeo.” Alice sama turun dari kuda.
Handphone jatuh I tak kisah. Cuba kalau you yang jatuh dan kena pijak dengan Romeo. Macam mana?” Soal Aaron tegas. Handphone dan tali kuda beralih tangan.
“Macam mana apa? Masuk hospital lah.”
“Kalau tak menjawab memang tak sah. Suka sangat buat orang bimbang.” Aaron geleng-geleng kepala. Sedari tadi dia memerhati Alice, gadis itu asyik dengan dunianya sendiri hingga tidak sedar keadaan sekeliling. Kuda bernama Romeo yang ditunggang gadis itu juga kelihatan malas bergerak seperti orang yang menunggangnya!
…………………
Keluar dari bilik air setelah membersihkan diri, Alice mendapatkan handphone yang berkelip-kelip dengan lampu hijau. Tanda ada mesej masuk. Dia duduk di birai katil bujang dengan rambut berbalut tuala yang masih basah. Jam menunjukkan pukul sembilan malam.
Prince A? Siapa pulak ni?” Alice mengguman sendirian. Ada satu notification friend request di facebooknya.
“Berapa banyak punya Prince lah nak berkawan dengan aku.” Tidak cukup dengan Prince L, Alan menggunakan nama Prince Z dan kini ada pula Prince A yang ingin bersahabat dengannya di muka buku itu.
Hai, selamat malam. Asalamualaikum dan salam perkenalan.’ Mesej tertera sebaik saja Alice menerima friend request Prince A.
Waalaikumusalam. Salam perkenalan juga.’
Buat ajelah apa-apa asalkan ikhlas daripada hati.’
Meaning?’ Alice berkerut dahi. Tiba-tiba aje Prince A ni?
Tentang persembahan di universiti awak.’
Macam mana awak tahu?’
Status awak.’
Alice terlupa yang dia ada update status tentang persembahan yang bakal dilakukan. Belum sempat dia membalas mesej daripada Prince A, mesej dari Prince L pula masuk.
Hi sweetheart, check it out!’Dan Prince L menghantar satu link video.
…………………
Did you give that girl your new dance step? Are you crazy?!” Leah menjerit apabila terlihat Leo attach video tarian barunya untuk dihantar kepada Alice.
I can make the new one. Cool okay. I just want to help her.” Leo tenang sahaja. Dia tersenyum simpul sebaik selesai menghantar video. Hatinya gembira jika dapat membantu Alice walaupun sedikit.
You totally crazy Leo!” Leah melabuh punggung di atas sofa berhadapan adiknya itu.
Yes. I’m crazy about her.
You just know her in facebook. Bagaimana kau boleh tertarik sangat dengan dia? Kau tak pernah jumpa dia pun.”
“Tak perlu jumpa depan mata pun. Leo yakin, Leo suka dia. Melalui penulisannya dah cukup buat Leo tertambat hati.” Senyuman tidak lekang dari wajah tampan itu.
“Sah, kau gila!” Tempik Leah bengang.










BAB 7
Akhirnya saat yang dinanti-nantikan tiba jua. Pada hari khamis berlangsung pertandingan aerobik antara fakulti. Sebelum pertandingan bermula, beberapa buah persembahan alu-aluan dilakukan oleh para pelajar untuk menyambut barisan ketua jabatan dan dekan yang dijemput hadir selaku tetamu kehormat. Majlis yang bermula pada pukul sembilan pagi itu dimulakan dengan paluan kompang dan silat dari para pelajar fakulti kesusasteraan yang mengiringi tetamu kehormat ke tempat duduk VVIP. Majlis diadakan di Dewan Pujangga AAU. Dewan yang berkeluasan dua buah padang bola sepak.
“Mana pelajar kesayangan you? I tak nampak pun? Ke dah melarikan diri?” Syakina bertanya dalam nada memerli.
“Manalah I tahu, I bukan jenis jaga tepi kain dia orang.” Jawab Aaron selamba. Ketika itu para pensyarah sedang berkeliaran di sekeliling dewan melihat gelagat para penuntut AAU. Aaron menggigit bibir. Bayang Alice, Alan dan rakan-rakannya langsung tidak kelihatan. Bukankah mereka sepatutnya melakukan persembahan alu-aluan mewakili fakulti perubatan?
“Muka budak-budak pemalas tu nak datang pertandingan aerobik ni? I macam tak percaya aje.” Sampuk Ida pula.
“I yakin dia orang datang.” Aaron cuba menyedapkan hati sendiri. Meletakkan keyakinan pada geng-geng gosip!
Sedang dewan riuh rendah dengan suara penuntut AAU, keadaan sunyi sepi apabila muzik tarian sumazau dipasang kuat. Kelihatan dua orang pelajar perempuan yang sedang duduk di atas buluh digandar oleh empat orang pelajar lelaki. Mereka dibawa hingga berdiri berhadapan dengan tempat duduk VVIP. Aaron yang melihat dari jauh seperti dapat mengecam kelibat dua gadis itu. Dia yang tadinya duduk di belakang, mula menapak ke hadapan. Dan Aaron terkejut apabila mendapati Syak dan Zaty sedang membuat persembahan melompat buluh di hadapan barisan tetamu kehormat. Sorakan mula kedengaran.
Selang lima minit, muzik bertukar dengan muzik tarian singa. Kelihatan dua kostum singa melompat-lompat dari pintu dewan menggantikan tarian buluh Syak dan Zaty. Dewan semakin gamat dengan sorakan melihat telatah singa yang melompat atas kerusi-kerusi yang disusun. Lima minit kemudian, muzik Hindustan lagu Bole Chudiyan dalam filem Kabhi Kushi Kabhi Gham kedengaran. Mata Aaron hampir tersembul keluar apabila melihat Alice yang berpakaian sari bersama Alan yang memakai dothi berlari dari pintu dewan menggantikan persembahan tarian singa.
Lebih sepuluh orang pelajar perempuan dan lelaki junior berbangsa melayu juga disertai dengan Subash dan Ain yang tadinya memakai kepala singa berdiri di belakang Alice dan Alan. Mereka memulakan tarian mengikut muzik. Barisan dekan dan ketua jabatan bertepuk tangan. Ada yang mengambil gambar dan merakam video. Akhir sekali, muzik bertukar kepada lagu zapin usik mengusik dendangan kumpulan Senario. Tini, Ezzah dan Berry masuk ke dewan dengan berbaju kebaya mengetuai zapin pendek itu.  Semua pelajar yang terlibat dari mula tarian hingga akhir masuk kembali ke dalam dewan dan menari zapin serentak bersama walaupun pakaian mereka berbeza. Persembahan mereka diakhiri dengan tepukan kuat dan pujian kagum dari tetamu kehormat juga para penuntut.
Thanks guys!” Alice bersalaman dengan lebih kurang 20 orang para pelajar junior fakulti seni tari yang diupahnya untuk sama-sama menjayakan persembahan hari itu di luar dewan. Setelah mereka bersurai, Alice berhi-five dengan Tini, Berry, Zaty, Syak, Ain, Ezzah, Subash dan Alan di luar dewan.
“Lega hati I sebab semuanya okey.” Terpancar riak kegembiraan di wajah Tini yang berbaju tradisional gadis melayu itu. Masakan dia tidak bimbang, mereka hanya berlatih dalam masa seminggu.
“Apa yang penting?” Tanya Zaty tiba-tiba.
“Kerjasama!” Jawab mereka serentak.
“Kau okey ke Alice? Kenapa diam aje?” Alan bertanya ke arah Alice yang cantik bersari bewarna merah pekat. Sarinya tidaklah seseksi Kareena Kapoor, namun cukup cantik di badan langsing itu.
“Aku panaslah.” Alice mengipas wajah dengan tangan. Paling tidak suka dengan cuaca panas.
“Jomlah masuk dewan balik.” Ajak Subash.
“Malas aku. Jomlah lepak sekejap. Lepas tu salin pakaian. Then baru kita masuk dewan balik.” Mereka semua angguk-angguk kepala dengan ajakan Alice.
Tidak jauh dari dewan ada sebuah kelas kosong, jadi mereka berkeputusan untuk berehat di situ buat seketika. Air conditioner dibuka pada suhu yang paling rendah. Mereka mula menanggalkan aksesori pada rambut. Syak mengeluarkan beg make up dan menggunakan remover untuk menanggalkan make up berlebihan pada wajah. Yang lain-lain turut menyelit sama.
“Eh tunggu kejap. Jom rakam tarian Hot Summer dengan aku.” Alice yang tadi bertenggek atas meja turun ke bawah.
“Malaslah Alice.” Tini malu-malu kucing.
“Alahai, nak malu apa. Ada kita aje dekat sini. Cepatlah. As memory.” Alice membuka mod video dalam handphonenya. Sementara Alan, Ain dan Subash mengalihkan meja ke tepi. Sebenarnya, perancangan awal mereka ingin menari sebuah tarian Korea. Namun, bila memikirkan yang ramai kurang suka dengan tarian negara itu, jadi Alice menukar fikiran. Walhal mereka telah berlatih selama beberapa hari untuk menguasai tarian itu.
“Kalau kita semua menari siapa nak rakam?” Tanya Berry tiba-tiba.
“Betul juga tu. Sekejap aku panggil sesiapa yang ada dekat luar. Minta tolong.” Alice berlari anak keluar dari kelas dan meninjau sebarang individu yang lalu di kaki lima.
“Oh sir! Busy tak?!” Aaron yang baru keluar dari tandas terkejut kecil melihat wajah gadis yang tiba-tiba muncul dihadapannya. Kali ini dia dapat melihat Alice yang bersari dengan jarak kurang dua kaki. Ya Allah, mengapa gadis ini bisa memukau pandangan matanya?
“Yang you berdiri dekat sini kenapa? Masuk dewan sekarang.” Arah Aaron tiba-tiba. Cuba menyembunyi perasaan gugup. Jantungnya berdegup laju ketika itu.
“Alahai sir, kami nak tukar pakaian. Sir, tolong saya sekejap boleh?”
What?” Aaron terkejut lagi apabila Alice tiba-tiba menarik tangannya. Automatik dia merentap. Teringat tarian mesra antara Alice dan adiknya. Rasa marah bertandang jua.
Where’s your manners? Sesuka hati pegang tangan lelaki. You ingat  I Alan ke?!”  Tengking Aaron tanpa dapat ditahan.
Tersirap darah Alice mendengarnya. Wajah yang tadi gembira bertukar kelat. Dalam tarian tadi memang Alice ada memegang tangan Alan, tidak menyangka itu akan menjadi isu buat Aaron.
“Sha, tolong Alice kejap boleh?” Alice tidak mengendahkan Aaron dan menyapa Shesha yang kebetulan lalu di situ bersama kembarnya Sonia.
“Tolong apa Alice?”
“Jom.” Alice menjeling bengang wajah Aaron sebelum menarik tangan Shesha dan berlalu pergi.
“Lamanya kau pergi Alice?” Pertanyaan Alan tidak berjawab saat Alice masuk ke dalam kelas bersama Shesha dan Sonia. Alice menyerahkan handphone kepada Shesha dan muzik daripada speaker yang dicantum dengan lap top Ain mula melantun tinggi.
Okay, this one is for you.” Alice kembali tersenyum saat bercakap di hadapan rakaman video di handphonenya.
Mereka mula mengambil posisi masing-masing dan menari tarian Hot Summer nyanyian kumpulan ‘fx’. Sonia dan Shesha bersorak sambil merakam. Tanpa disedari ada sepasang mata yang sedang memerhatikan gelagat Alice bersama rakan-rakannya dengan satu keluhan besar. Aaron bersandar dibalik pintu. Mengapa dia hendak emosi pulak? Bukankah itu semua sekadar persembahan Alice dan sahabatnya?
………………………..
Selesai merakam video, mereka menyalin pakaian, baju yang dipinjam Alan daripada sebuah butik yang selalu dikunjunginya dikumpul di sebuah tempat. Dengan pakaian sukan mereka kembali masuk ke dalam dewan, menyaksikan sebahagian lagi kumpulan pelajar yang belum membuat persembahan aerobik. Selang tiga jam, pertandingan tamat berlangsung dan kumpulan pelajar fakulti kejuruteraan menjuarai pertandingan hari itu.
“Alice and the gang, jomlah lunch sekali dengan kami.” Prof. Dato’ Razak Ibrahim merangkap dekan fakulti perubatan menyapa Alice yang kebetulan berada di sisi dewan saat orang tua dalam lingkungan 50 an itu ingin menuju ke dewan makan bersama barisan VVIP yang lain.
“Eh, tak apalah Prof. Kami baru lepas makan. Terima kasih banyak ya.” Laju sekali Alice menipu. Tidak berminat untuk makan dengan bersama dekannya.
“Oh, tak apalah kalau macam tu. Macam mana dengan penulisan kamu. Ada novel terbaru?” tanya orang tua itu lagi.
In progress.”
“Alhamdulillah. Katanya novel kamu yang bertajuk ‘Kahwin 6 Bulan Aje?’ tu bakal difilemkan ya? Saya ada terbaca dalam majalah dan akhbar.” Sampuk Prof. Datin Marlia, merangkap dekan fakulti kejuruteraan.
“Ya Prof. Insya-Allah kalau ada rezeki tak lama lagi mula penggambaran.” Alice menjawab dengan penuh merendah diri. Walaupun tidak pernah belajar di bawah seliaan barisan dekan-dekan itu, mereka yang minat dengan novel-novel melayu pasti mengenali Alice.
“Bagus Alice. Saya bangga dengan kamu.”
“Terima kasih sekali lagi Prof.”
“Sama-sama. Apa-apa pun persembahan kamu semua tadi sangat bagus. Teruskan usaha ya.” Prof. Datin Marlia memandang sahabat-sahabat Alice yang lain dengan wajah ceria. Mereka sekadar mengangguk-angguk kecil.
“Terima kasih Prof.” Ujar mereka serentak.
………………
Menjelang pukul dua petang Alice dan sahabatnya melangkah ke MidValley untuk makan tengahhari. Perut masing-masing sudah berkeroncong. Alice memutuskan untuk makan di Amarin  Heavenly Thai. Sudah lama dia tidak makan di situ. Sewaktu hendak menapak masuk ke dalam restoran itu, langkah Alice terhenti.
“Eh, tadi kata dah makan?” Tanya Aaron yang entah bagaimana muncul di hadapan Alice bersama Dr. Ashraf. Pensyarah subjek hematologi mereka.
“Nak makan lagi. Tak boleh ke?” Alice mengherotkan bibir.
“Boleh. Mana ada I cakap tak boleh.”
Dr. Aaron dengan Dr.Ash tak makan dengan pengarah ke?” Berry segera bertanya apabila melihat Alice tersenyum menyindir. Adalah tu yang dia tidak puas hati dengan Aaron.
“Malaslah makan dengan orang besar-besar ni. Makan dengan Aaron lagi best.” Ujar Dr. Ashraf yang selesa dipanggil Dr. Ash oleh para pelajarnya. Ashraf sebaya dengan Aaron.
Doctor gay ke?” Tanya Alice selamba.
“Aish, dia ni mulut!” Ashraf meluku lembut kepala Alice.
Just joking!” Gadis itu tergelak kecil namun dia kembali buat muka bila melihat wajah Aaron. Panas hatinya tentang isu tadi masih belum surut.
“Boleh kita orang join kamu semua makan?”
Sure Doc. Sila-sila.” Ajak Subash sebelum mengalu-alukan dua pensyarah itu agar masuk ke dalam restoran. Akhirnya mereka duduk di sebuah meja panjang bersama.
Bersama Aaron dan Ashraf mereka tidaklah sekekok mana kerana dua orang pensyarah itu bersikap sporting dengan para pelajar. Keduanya masih bujang, jadi otak bolehlah menerima perbualan Alice dan rakan-rakannya. Setelah memesan makanan dan minuman mereka mula berborak kosong.
“Cantik betul kamu semua menari tadi. Siapa yang ajar?” Soal Ashraf ingin tahu.
“Alice.” Jawab Syak.
“Alice. Macam tak percaya aje?” Aaron sengaja cari pasal. Tahu yang Alice bengang dengannya akibat eksiden memegang tangan di AAU tadi.
“Tak perlu percaya pun sebab memang saya tak ajar dia orang.”
“Habis tu daripada mana kamu semua dapat ilham menari macam tadi?” Ashraf perasan yang Alice lebih banyak berdiam diri. Selalunya mulut gadis itu paling becok. Terutama bila ada Aaron. Bukan Ashraf tidak tahu yang gadis comel itu ada hati dengan sahabatnya.
“Tarian tadi tu kami belajar dari budak fakulti seni tari.” Jelas Subash sambil meneguk minuman. Ashraf angguk-angguk kepala tanda faham.
“Mula-mula kami belajar korean dance dari Alice kalau Doc nak tahu.” Zaty membocorkan rahsia dan Alice menjegilkan mata.
Seriously, habis tu kenapa tak buat korean dance aje?”
“Susahlah Doc, kaki kami berapa banyak kali terseliuh.” Ujar Tini dengan gelak kecil.
“Pandai pulak Alice awak menari korea?” Pandangan Ashraf tertala ke wajah manis Alice.
“Kawan saya ajar.”
“Siapa?” Alan yang sedari tadi berdiam diri bertanya soalan yang lama dipendamnya itu.
“L.”
“L. You means Prince L?” Tanya Alan dengan dahi berkedut. Tidak menyangka video lelaki berhelmet sedang menari yang menjadi video panduan mereka untuk mereka menari pada mulanya adalah daripada Prince L. Sangka Alan, Alice memperoleh video itu dari YouTube!
Prince L? Siapa tu?”
“Kawan facebook saya.”
“Awak jumpa dia dekat luar ke?” Ashraf sambil menjeling wajah serius Aaron. Dia menahan gelak. Pandai betul kawannya itu control macho!
“Eh, taklah. Doc tengok ni.” Alice mengajukan Samsung Galaxy Tab S kepada Ashraf. Ashraf menonton video tarian yang diberikan Prince L kepada Alice.
Awesome dance! Kenapa dia pakai helmet?” Puji Ashraf ikhlas.
“Sajalah tu. Tak nak bagi orang tengok muka dia.” Tokok Ezzah pula.
“Awak tak tahu muka dia macam mana Alice?”
Nope. But I guess by looking at this video, he totally a handsome man. Hahaha.” Alice gelak yang dibuat-buat.
“Mana kau tahu?” Alan bertanya dengan nada bengang.
“Kau tengoklah tangan dia. Putih kut. Lebih kurang macam warna tangan kau. So, kalau muka dia lebih kurang macam muka kau. I think is not bad at all.” Alice membandingkan tangan si penari video dengan tangan Alan.
So kau nak cakap aku handsomelah?” Alan menjungkitkan kening. Senyuman kembali terbit dibibirnya.
“Kau memang handsome. Masa bila pulak aku cakap kau tak handsome.”
“Alahai Alice, entah-entah kulit aje putih. Muka macam Jebon. Baru padan muka kau.” Selar Ain dengan gelak jahat.
Whose know…” Perbualan mereka tergendala seketika apabila makanan yang dipesan tiba di meja. Masing-masing mula membaca doa makan dan memulakan suapan.
“Entah-entah betul kut Alice muka dia buruk, sebab tu dia takut nak tunjuk dekat kau muka dia.” Subash yang banyak mendengar sedari tadi menyambung topic Prince L.
“Biarlah dia. Aku tak kisah.”
“Apa maksud you tak kisah? You nak cakap yang you boleh suka dekat lelaki walaupun dia tak handsome? Liar…” Pertanyaan sinis Aaron yang disertai dengan jawapan dari mulutnya sendiri membuatkan semua yang berada di situ terdiam. Mereka memandang wajah Alice lama.
“Bila kita betul-betul sukakan seseorang, macam mana pun muka dia, ia tak menjadi masalah. Asalkan dia boleh memberi keselesaan dan kegembiraan bila saya bersama dengannya. Ia mengambil masa yang lama untuk saya sedar akan hal itu.” Alice ketawa hambar di hujung ayatnya.
You have it?” Tanya Alan penuh curiga. Hati Aaron berdebar-debar ingin tahu.
“Apa?”
Special boyfriend?” Straight sekali soalan Alan.
“Gilalah kau ni. Argh, minggu depan dah nak exam. Stressnya!” Alice menukar topik dalam kadar sesaat. Dia pun tidak sedar apa yang dia merepek sebentar tadi!
“Bacalah buku. Buat apa nak stress-stress.” Tokok Ashraf yang tersenyum mengena ke arah Aaron.
“Kenapa tak makan lagi Alice, sejuk nanti makanan tu?” Tegur Ashraf apabila Alice masih belum menyentuh bihun tom yamnya.
“Mesti dia nak ambil gambar sebelum makan.” Ujar Zaty yang sudah masak dengan perangai Alice.
“Awak kaki selfie ke Alice?” Ashraf sendiri baru tahu. Jarang pulak melihat Alice berselfie dalam apa-apa program.
“Selfie ni satu penyakit mental.” Selar Aaron sambil mengunyah nasi goreng ayam kepunyaannya. Alice yang baru hendak membuka kamera pada handphonenya terhenti berbuat sedemikian.
“Kenapa sakit mental pulak?” Pertanyaan Alice buat Subash dan Tini garu-garu kepala yang tidak gatal. Ini satu petanda yang ada perdebatan bakal berlaku.
“Taksub untuk tarik perhatian orang lain. Attention seeker. Lepas ambil gambar muka sendiri, upload dalam facebook, tunggu orang like and comment. Sakit mental lah tu.” Aaron tersenyum memerli.
Sorry to say, saya bukan jenis minah yang tak tentu pasal ambil gambar muka sendiri bila masuk tandas, keluar tandas, setiap kali tengok cermin, setiap kali pakai baju atau buka baju. Saya cuma ambil gambar pada perkara yang tak selalu berlaku, atau pertama kali dilakukan. Contohnya makanan ni. First memory should be remain in a picture! Dan saya upload gambar dalam facebook pun jarang yang open untuk tatapan public!” Seperti machine gun mulut Alice berkata-kata.
Dia bukan dikategorikan sebagai kaki selfie, kerana selfie ditujukan kepada orang yang suka mengambil gambar wajah sendiri. Alice lebih suka mengambil gambar persekitaran yang cantik, makanan yang pertama kali dimakannya atau aktiviti yang dia tidak pernah lakukan. Kerana baginya, memori berharga sepatutnya dipotretkan dalam sebuah gambar. Berkongsi dalam facebook pun untuk simpanan bukan untuk menunjuk. Apatah lagi untuk menantikan like atau comment daripada orang lain. Tidak sama sekali!
“Lagi satu orang yang suka selfie ni ada sikap riak. Nak menunjuk-nunjuk dia makan apa or pergi mana-mana yang special.” Aaron tidak mahu kalah.
Okay. Whatever. Mental ke riak ke, saya yang nak selfie. Bukan sir. Saya guna kamera saya dan sedikit pun tak menyusahkan sir!”
Alice mengakhiri perbalahan dengan sengaja selfie gambarnya banyak kali bersama kari hijau Thailand yang diorder. Shutter handphonenya molek berbunyi klik banyak kali. Sengaja tidak disilentkan untuk bikin Aaron panas hati. Alan yang melihat Alice bergambar dengan wajah pelbagai ekspersi menekan perut yang keras menahan gelak. Begitu juga dengan Ashraf dan geng-geng gosip yang lain. Cuma Aaron yang mampu mengetap gigi melihat kedegilan Nur Alysa!
………………..
“I akan adakan kelas tambahan bermula hari esok setiap malam. Mula pukul 8 tamat pukul 10 malam.” Syakina menghentak buku rujukan yang dibawanya ke dalam kelas di atas meja. Matanya tajam merenung satu demi satu wajah pelajar yang diajar. Pandangannya mati pada wajah Alice. Bengang kerana gadis itu berjaya menarik perhatian ramai dua hari lepas melalui persembahannya.
“Awak tak payah nak buat muka sinis macam tu Alice. Siapa nak datang. Datang. Tak nak datang. Sudah. Awak yang rugi.”
“Apa hallah betina ni…” Desis Alice perlahan. Tiada ribut tiada angin, tiba-tiba Syakina hendak memerlinya. Alice buat muka tidak dengar. Tamat saja kelas dia orang pertama yang beredar keluar. Sudah berjanji dengan rakan-rakannya untuk berkumpul di café setelah dia solat zuhur.
“Alysa, jangan lupa datang kelas tambahan I petang ni.” Satu suara menampar pendengaran Alice. Dia yang sedang melalui satu koridor berpaling ke belakang. Kelihatan sesusuk tubuh pemuda baru berselisih dengannya.
Like I care.” Bicara sinis Alice menyebabkan langkah pemuda itu terhenti. Dia memalingkan wajah agar berhadapan dengan gadis itu.
What you said?” Aaron berpeluk tubuh mendekati gadis comel yang masih perang dingin dengannya.
I said nothing.”
“I yakin telinga I belum pekak lagi.”
“Kenapa pula saya perlu datang kelas tambahan sir?”
“Kenapa pulak you tak perlu datang?”
Sir kata tak wajib.”
“Wajib untuk you.”
“Kenapa pulak?!” Alice terjerit kecil.
I want you to get a perfect score. Tak ada alasan okey. Jangan malas.” Bicara Aaron menambahkan masam di wajah Alice. Memang Aaron mengadakan kelas tambahan petang itu kerana peperiksaan bakal berlangsung tidak lama lagi.
Whose get mark above 90% in Microbiology, I akan belanja makan.”
“Macamlah aku kisah…” Alice mencebik bibir tanda tidak hairan dengan tawaran pensyarahnya itu.
Don’t make that kind of face Lys. If you fail to get 95% in upcoming test. You will bear the consequence.”
“95% ?! But you just said 90%!”
“It’s always different for you.”
“Like I care.”
“Yes you will.”
“Are you threatning me?”
“Yes. I am.”
Sir nak buat apa dekat saya?!” Tidak memasal suara Alice melantun tinggi di koridor itu. Beberapa pasang mata pelajar yang lalu lalang menjadi pemerhati. Aaron mampu membuat perasaan Alice berbunga atau berapi sekelip mata!
“Just wait and see. Make sure you past the qualification mark that I want you to get.”Aaron berlalu dengan senyuman nakal tanda mengena.
“Crazy!”



P/S: DROP A COMMENT AND SHARE IN FACEBOOK FOR MORE LOVELY CHAPTER. HE3. THANKS 4 READING <3<3<3