NOVEL: SUMPAHAN BIDADARI SYAITAN BAB 5
Written at Thursday, January 8, 2015 [ 9 ] comments




BAB 5
“Apa semua ni? Kau ni siapa sebenarnya? Tolonglah lepaskan aku….” Esakan Sky menyebabkan Cyril melepaskan pegangan tangannya. Saat itu Sky berada kembali di bilik Cyril. Entah mengapa tangisan Sky menyebabkan hati Cyril sedih. Dia sudah lama tidak berasa seperti itu. Sky yang ketakutan berpeluk lutut di sisi katil dengan badan yang menggigil. Cyril mengeluh kecil.

“Maafkan aku.” Itu reflex yang terungkap dari bibirnya sebelum dia mengusap lembut kepala gadis itu. Cuba menenangkan.

“Aku tak perlu nak cakap apa-apa kalau kau tak percaya cerita aku. Kau tenangkan diri dan buka minda kau, baru aku boleh jawab semua soalan kau.” Cyril cuba berlalu pergi namun langkahnya terhenti apabila tangan kirinya dipegang oleh Sky.

“Jangan tinggalkan aku sendirian. Aku takut.” Jawapan Sky menyebabkan Cyril tersenyum kecil. Dia duduk di birai katil berhadapan dengan gadis itu.

“Aku ada dekat sini. Aku tak pergi mana-mana. Kau tak perlu takut. Aku takkan usik kau lagi.” Dan Cyril setia dia situ tanpa sebarang bicara. Menyesal kerana menakutkan Sky pada mulanya.

“Adakah aku dah mati?” Setelah hampir satu jam mendiamkan diri, baru Sky berani membuka mulut.

“Aku kurang pasti pasal kau. Tapi kami semua pasti dah mati.” Cyril tersenyum hambar di hujung ayatnya. Tidak menyangka itu soalan pertama yang ditanya Sky.

“Di sini tiada manusia yang berumur kurang daripada 100 tahun. Jadi mustahil manusia boleh hidup selama seratus tahun. Kami semua adalah syaitan daripada manusia yang dah mati.” Jawapan Cyril menyebabkan mata Sky membulat.

“Kali lepas kau cakap dengan aku umur kau baru 50 tahun?” Sky ingat akan cerita Cyril sewaktu pertama kali dia memasuki bilik pemuda itu.

“Aku tipu. Kalau aku cakap umur sebenar aku, kau tak kan percaya. Aku cakap dah 50 tahun aku dekat sini pun kau tak percaya.” Sinis bicara Cyril.

“Tolong jangan tipu aku. Mulai saat ini, apa pun yang kau cakap, aku akan percaya. Tolonglah beritahu aku hal yang sebenar.” Sky meminta lemah. Dia tiada pilihan lain. Dia terpaksa mempercayai Cyril yang telah menyelamatkan nyawanya. Cyril sedikit terpukul dengan kata-kata gadis itu. Mengapa Sky membuat keputusan untuk mempercayai makhluk sepertinya?

“Baiklah, aku sumpah takkan tipu kau. Kau boleh tanya aku apa saja soalan. Aku akan jawab.” Itu janji Cyril.

“Umur sebenar kau berapa?”

“Lebih daripada 300 tahun. Aku dah tak larat nak kira.” Melopong. Itu saja yang Sky mampu lakukan.

“Kau kata selalu ada manusia baru yang terdampar di pulau ini. Jadi mesti ada yang muda?” Sky cuba berfikir waras.
“Paling muda 100 tahun lebih. Yang lain tidak sempat bertahan lama. Mereka mati.”

“Mengapa mati? Bukan ke manusia di sini hidup kekal abadi?” Dia baru mematahkan leher Cyril, dan kini pemuda itu elok duduk bercerita di hadapannya.

“Manusia yang baru terdampar di sini. Ambil masa yang sangat lama untuk percaya cakap kami. Jadi bila mereka tidak berjaya melakukan tugas kad syaitan, mereka disumpah menjadi makhluk ganas yang mendiami hutan selamanya. Tiada apa yang dapat mengembalikan wujud asal mereka.” Penjelasan Cyril buat Sky terdiam lama. Terkenang kembali makhluk-makhluk ganas yang ditemuinya.

“Aku akan ringkaskan untuk bagi kau senang faham.” Cyril menyambung cerita.

“Aku terdampar di pulau ni, masuk sekolah, bila malam aku jadi Pontianak, siang jadi manusia. Bila ada kad syaitan jatuh, aku laksanakan tugasnya. Aku berjaya, aku dapat kawal wujud Pontianak aku. Jika aku gagal, gagal dan gagal. Tiba waktunya, aku akan terkena sumpahan kad itu dan menjadi makhluk buas yang tidak mempunyai sebarang perasaan atau perikemanusian dan disingkir daripada sekolah ini. Duduk dalam hutan dan akan membunuh apa saja yang kelihatan seperti wujud manusia.” Penerangan Cyril menerangkan kabus dalam fikiran Sky.

“Tapi mengapa serigala dalam sekolah ini ingin membunuh aku? Bukan ke mereka masih manusia?” Tanya Sky perlahan. Teringat akan gerombolan serigala yang ingin membahamnya tadi.

“Di sekolah ini semua makhluk kekal abadi. Tapi kesakitan tu tetap dirasai. Jika mereka makan kau, kau akan rasa kesakitan daging kau dilapah dan digigit rakus. Tapi bila siang, tubuh kau akan kembali pulih.”

“Jadi, semua dekat sini memang tak boleh mati walaupun dibunuh?” Ada nada kagum dalam ketakutan Sky.

“Boleh dibunuh dan mati. Tapi kena melepasi sempadan sekolah. Diluar sekolah ini, siapa yang kena bunuh, akan mati betul-betul.” Bicara Cyril membuatkan Sky menelan liur.

“Semua makhluk yang kau tengok dalam sekolah ni tadi adalah manusia yang telah bertukar rupa. Ada yang boleh kawal perubahan mereka dan ada yang masih belum berjaya. Tapi mereka semua masih ada perasaan seperti manusia.”

“Kau perasan kan, semua pelajar sekolah ini pagi tadi ada yang pakai badge merah, hitam, hijau, biru dan kuning pada hujung baju mereka. Itu sebagai tanda…”

“Tanda apa?” Sky bertanya laju ingin tahu.

“Tanda spesies apa mereka itu.”

“Spesies?” Sky kurang faham.

“Maksud aku malam itu mereka akan bertukar jadi apa.” Wajah ingin tahu Sky menyebabkan Cyril bersemangat memberi penerangan.

“Jadi apa?”

“Merah macam aku, pasti kau boleh agak kan. Aku Pontianak. Hitam…”

“Kau hisap darah orang ke?” Sky memotong ayat Cyril.

“Dekat sini tak ada manusia normal pun yang aku boleh hisap darah.”

“Habis tu kau tak mati tanpa hisap darah?”

“Pontianak di sini bukan sama dengan cerita Pontianak di dunia kau. Kami gunakan gigi ni untuk membunuh.” Cyril mengetuk gigi taring putih bersihnya.

“Jadi tak matilah tak hisap darah?”

“Taklah!” Pertanyaan Sky yang berulang kali menjengkelkan Cyril. Dia tahu yang Sky takut dia akan menghisap darah gadis itu.

“Tapi…” Sky masih sangsi. Takkan Pontianak tidak hisap darah manusia?”

“Siang kan aku jadi manusia. Jadi aku makan makanan manusia lah. Kenapa pulak aku nak hisap darah manusia. Darah manusia bukan bersih pun. Dan aku tak berminat pun untuk hisap darah kau.” Penyataan Cyril membuatkan Sky menghembus nafas lega.

“Sambung balik cerita tadi, hitam apa?” Cyril hampir melopong melihat Sky. Cepat betul gadis itu menenangkan diri dari dunia yang haru biru itu.

“Hitam untuk serigala jadian. Hijau untuk peri hutan.”

“Peri hutan?”

“Ya. Macam Doris. Kau ada nampak kan?”

“Ada.” Wajah Doris dengan tubuh kayunya terbayang di fikiran Sky.

“Kuning untuk familiar macam Carl. Familiar dia boleh bertukar bentuk jadi haiwan apa pun yang mereka suka.”

“Ohhh…” Satu persatu gambaran binatang terpamer di ruang fikiran Sky.

“Dan akhir sekali biru. Ahli sihir. Mereka golongan yang paling sikit dalam sekolah ini.”

“Kenapa?”

“Sebab mereka suka sumpah orang, sumpah yang menyakitkan tentunya dan sumpahan mereka sangat kuat. Jadi bila malam menjelma, kami bersepakat tangkap mereka dan bunuh mereka di luar sekolah.” Selamba Cyril bercerita. Tidak terhitung jumlah ahli sihir yang dibunuh olehnya. Dan dia berharap Sky bukan salah satu dari mereka.

“Kalau ada manusia baru yang terdampar di pulau ini. Berapa lama masa yang mereka ambil untuk bertukar rupa?” 

“Satu malam aje.” 

“Habis tu aku ni jadi apa?” Persoalan itu akhirnya terungkap di bibir Sky.

“Aku tak tahu…” Persoalan yang sama bermain di fikiran Cyril.

“Aku tak nak jadi serigala jadian atau Doris…atau perempuan hodoh tu. Aku pun tak nak jadi haiwan!!! Boleh tak…”

“Kau jangan nak suruh aku gigit kau pulak. Jadi Pontianak atau tidak bukan aku yang tentukan.” Cyril seolah-olah dapat membaca fikiran gadis di hadapannya.

“Habis tu siapa yang tentukan?”

“Tak ada siapa yang tahu. Kau akan jadi apa yang kau patut jadi dan tak ada apa yang boleh ubah.” Jawapan Cyril mematahkan semangat Sky.

“Macam mana aku nak tahu aku akan jadi makhluk apa?”

“Setakat semua eksperimen yang aku dah jalankan pada kau. Aku tak tahu kau makhluk apa.”

“Eksperimen?”

“Yup. Kau perasan tak bilik yang aku kurung kau ada jendela yang boleh nampak bulan penuh?” Tanya Cyril dan Sky mengangguk.

“Kalau kau serigala jadian, kau dah bertukar jadi seriga bila tengok bulan.”

“Maknanya aku bukan serigala jadian?!” Sky seperti ingin bersorak saat itu. Dia tidak rela sama kumpulan dengan makhluk yang ingin memakannya.

“Kalau kau Familiar, kau sepatutnya berubah menjadi binatang saat Carl tikam kau dengan pedang kali lepas.”

“Kenapa pulak?” 

“Itu pedang Familiar. Jika ditikam pada Familiar, kau akan bertukar jadi Familiarlah.”

“Ohh…” Dua kemungkinan yang mengerikan telah hilang daripada otak Sky.

“Dan kalau kau peri hutan, kau sepatutnya boleh keluar daripada sangkar yang aku kurung kau dengan mudah.”

“Kenapa pulak?”

“Sebab peri hutan sangat bijak. Dan mereka tak perlu untuk patahkan leher aku untuk keluar daripada sangkar.” Sinis biacara Cyril. Sky buat muka selamba.

“Dan kau bukan Pontianak sebab kau tak bereaksi bila tengok aku.”

“Ha?” Sky kurang faham.

“Kalau kau Pontianak bila kau tengok aku, kau akan rasa nak gigit leher aku.”

“Kenapa pulak aku perlu nak gigit kau?”

“Sebab aku adalah Pontianak yang paling tampan. Tiada satu Pontianak pun yang dapat menolak kecantikan aku ini.” Ujar Cyril dengan nada bangga.

“Apa kait mengait kau tampan dengan aku nak gigit kau?” Cyril menepuk dahi. Bicara Sky memang bikin dia geram!

“Pendek katanya, kalau kau Pontianak, bila malam menjelma, kau teringin nak hisap darah makhluk yang cantik. Sekarang ini, kau bukan nak hisap darah aku, tapi kau patahkan leher aku! Maknanya kau bukan Pontianak! ” Cyril terjerit kecil. Masih bersisa kesakitan di tengkuknya.

“Tadi kau kata Pontianak tak hisap darah manusia?” Wajah Sky kembali diselubungi ketakutan.

“Ia hanya untuk malam pertama perubahan. Lepas kau dah ada taring dan kuku tajam, kau tak kan rasa pun nak hisap darah manusia. Membunuh lagi seronok sebenarnya...”

“Apa?”

“Hahaha, aku gurau aje.”

“Jadi, aku ini ahli sihir yang hodoh?” Itu adalah pilihan terakhir yang tinggal.

“Mungkin.”

“Jadi macam mana aku nak tahu aku ahli sihir atau tak?”

“Selalunya, pada malam pertama, kau akan berubah tanpa apa-apa dorongan. Tapi… mengenangkan malam ini adalah malam kedua kau di Pulau Syaitan dan kau tak bertukar jadi apa pun....aku pun tak tahu. Kita tunggu sampai malam esoklah.”

“Aku pasti akan berubah jadi hodoh kan?” Nada Sky seperti ingin menangis.

“Kau akan jadi hodoh kalau kau tak tidur. Tidurlah. Esok pagi aku gerak.”

Cyril menarik tangan Sky yang berada di kakinya dan mengarahkan gadis itu berbaring di atas katil. Dia menyelimutkan Sky dan berlalu keluar dari bilik itu. Pertama kali dia rajin menjawab panjang lebar semua persoalan dari warga baru Pulau Syaitan!

P/S: SORRY TAK DAPAT MENEPATI JANJI UNTUK UPDATE ENTRY SELALU, SANGAT BUSY.... BUT I'LL TRY...
PLEASE LIKE AND SHARE. THANKS.