NOVEL FANTASI: SKY BLOOD AND THREE PRINCES BAB 1
Written at Thursday, March 6, 2014 [ 0 ] comments
Astagfirullahalazim...dah bersarang blog ni...lama gila aku tak update apa-apa entry...Maaf kepada semua readers...Aku mengalami writer's block dan amat busy dengan tahun terakhir pengajian...tak lama lagi nak pergi praktikal..So...macam2 hal la...Em..disebabkan kegilaan aku pada drama My Love From Another Star belum berakhir maka tercetuslah novel fantasi ini...Jangan harap lebih2 daripada aku sebab aku bukan penulis sepenuh masa...menulis hanya bila ada masa dan perasaan.ha3.apa-apa pun hope your enjoy this piece. Sesiapa yang x minat cerita fantasi yang meraban or mengarut baik x payah baca.Buat buang masa je nanti.He3.



TAJUK: SKYBLOOD AND THREE PRINCE
TARIKH: 5.3.2014
PROLOG
“Eve…” Samar-samar satu suara menjamah pendengarannya.

“Eve bangun!” Satu suara lain kedengaran melantun tinggi dan menyakitkan kepalanya yang terasa berat.Kelopak mata langsung tidak terbuka menyebabkan pemandangannya gelap gelita.

“Eve bangun...Kami semua perlukan awak…” Suara tadi beralun lembut di tepi telinganya dan dia urat sarafnya mula merangsang sentuhan di pipi dan rambutnya.Kelopak mata bergerak perlahan sebelum sepasang mata biru menoleh pandang ke arah sekeliling.

“Syukurlah…Awak dah sedar.” Aiden merangkul erat tubuh gadis yang sudah terlantar selama seminggu di kamar peraduannya.Eve membiarkan pelukan hangat itu buat seketika.Matanya memerhati sekeliling.Kelihatan wajah sahabat baiknya Kristy yang sembab.Mungkin baru lepas menangis dan wajah tenang ayahnya.

“Apa yang terjadi?” Eve melepaskan diri daripada pelukan Aiden dan menatap sepasang mata hijau cair yang terpancar riak kesedihan itu dengan wajah ingin tahu.Aiden diam sejenak sebelum mengelus lembut pipi gebu kesayangannya.Risau di hati selama seminggu sedikit menghilang apabila si jelita itu kembali membuka mata.

“Kau tak ingat apa yang terjadi?” Eve baru sedar suara siapa yang melantun tinggi pada gegendang telinganya sebentar tadi.Tidak lain dan tidak bukan suara sahabat baiknya Kristy.Kristy yang berambut merah duduk di sisi kiri katil Eve sambil memegang tangan kanan gadis itu.

“Em..aku tak ingat…” Eve terdiam lama.Memikirkan sebab mengapa dia terlantar di atas katil.Setahunya bukankah dia berhasrat untuk turun ke dunia manusia bersama si kembar Junki dan Nikki untuk misi mencari Pedang Langit kepunyaan ayahnya? Dan mengapa pula sekarang dia terlantar di atas katil?

“Betul kau tak ingat?” Soal Kristy dengan wajah pelik.

Apa yang berlegar di minda Eve adalah bayang dia bersama Nikki dan Junki sedang berada di gerbang menuju ke dunia manusia dengan wajah gembira.Kepalanya terasa mencucuk apabila dia cuba mengingat lebih dalam tentang perkara yang telah berlaku.

“Tak perlu ingat perkara yang tak penting.Eve banyakkan rehat.Jangan fikir yang bukan-bukan.” Kira selaku ayah Eve yang sedari tadi berdiam diri membuka mulut.Eve sekadar mengangguk-angguk kecil.

“Awak berehat dulu.Esok pagi saya melawat awak.” Aiden mengelus rambut tunangnya itu sebelum berlalu keluar daripada bilik bersama Kira.

“Kristy…”

“Aku tak tahu apa-apa.Jadi jangan tanya aku apa-apa.” Eve mendengus kecil apabila melihat sahabatnya itu tergopoh gapah keluar daripada bilik apabila dia ingin bertanya apa sebenarnya yang terjadi.Eve berbaring sebelum telinganya dapat menangkap suara yang dikenali.Dia bingkas bangun daripada peraduan dan membuka pintu bilik.

“Yang kau orang berdua berbisik-bisik dekat luar bilik aku kenapa?” Sergahan Eve menyebabkan si kembar Junki dan Nikki terkejut besar seraya memegang dada masing-masing.

“Terperanjat aku!” Junki membebel.

“Ada ap..” Mulut Eve ditekup kuat oleh Nikki sebelum dia sempat bersuara.Kembar itu mengheret tangannya kembali masuk ke dalam bilik.

“Kau orang berdua ni dah kenapa?” Suara Eve meledak apabila tangan Nikki lepas dari menekup mulutnya.

“Shhh…jangan bising-bising.” Bisik Junki.

“Kenapa?” Tanya Eve pelik.Jarang sekali kembar lelaki dua orang itu pandai menutup mulut.Mereka berdualah yang selalu memekak dalam Istana Langit itu.

“Pakcik tak bagi kita orang jumpa kau.” Ujar Junki dengan nada takut-takut.

“Kenapa?” Eve bertanya soalan yang sama.Pelik apabila ayahnya menghalang si kembar yang sudah dianggap seperti adik beradiknya itu sendiri menemui dirinya.Nikki dan Junki menarik tangan Eve untuk duduk di kerusi rotan yang terdapat dalam kamar itu.

“Betul ke kau tak ingat apa yang berlaku?” Soal Junki sebaik saja Eve melabuhkan punggung.

“Tak.” Eve jawab pendek.Pasti si kembar berambut coklat cair dengan wajah comel itu mendengar perbualan antara dia ayah,Aiden dan Kristy sebentar tadi.

“Baguslah kalau tak ingat.” Nikki meghela nafas lega sebelum bangkit dari duduk dan berura-ura ingin keluar daripada bilik itu.Begitu juga dengan Junki.Rasa lega apabila Eve tidak mengingati apa yang terjadi di dunia manusia.

“Auww!! Sakitlah!!” Nikki dan Junki terjerit serentak apabila rambut mereka berdua ditarik kuat oleh Eve.

“Kau orang berdua tahu kan apa yang berlaku?” Teka Eve dengan senyuman jahat.Masih tidak melepaskan rambut si kembar itu.Wajah putih Nikki dan Junki kemerahan akibat menahan perit rambut mereka di tarik.

“Tak tahu.” Jawapan mereka menyebabkan Eve menarik rambut mereka dengan lebih kuat.
“Baik cakap atau aku…” Tangan Eve terlepas daripada terus mencengkam rambut si kembar apabila dia terasa sesuatu mencucuk di bahagian atas belakangnya.Dia yang berdiri terduduk di lantai sambil memegang tangan yang terasa sakit.

“Eve!” Si kembar terjerit kecil sebelum memapah Eve ke katil.

“Luka panah tu masih belum sembuh sepenuhnya.” Gumam Nikki seraya melihat belakang Eve.Satu tompokan darah membasahi jubbah putih gadis itu.

“Apa sebenarnya yang berlaku?” Eve agak geram apabila soalannya tidak berjawab.Dia di panah? Dia tak ingat pun?

“Nikki…Junki…” Eve merayu.

“Tunggu aku ubat belakang kau baru aku cerita.” Nikki berwajah serius sebelum duduk di belakang Eve. Beberapa saat berlalu sebelum tangan pemuda itu mengeluarkan cahaya berwarna biru dan dia menekapkan tangannya di kawasan luka Eve.Tidak berapa lama kemudian darah yang tadi mengalir keluar mula membeku dan Eve kurang berasa sakit.

“Terima kasih.” Ujar Eve kepada Nikki yang kerap merawat luka di tubuhnya itu.

“Aku tanya sekali lagi,betul ke kau tak ingat apa-apa sepanjang 3 bulan kita berada di dunia manusia?” Junki bertanya soalan sama dengan wajah serius.

“Kau orang berdua nak suruh aku sepak kepala kau orang keluar daripada bilik ni ke? Kan aku dah cakap tak ingat.Tak ingatlah!” Bengang betul Eve dengan gelagat si kembar itu.Si kembar hanya tersenyum sumbing.Perangai panas baran puteri mereka sudah kembali.Itu bermakna puteri mereka sudah sihat.

“Sebenarnya kita orang pun tak tahu apa yang berlaku pada kau.” Jawapan selamba Junki menyebabkan Eve menyepetkan mata tanda geram.

“Kita orang lambat tiba masa kau cedera.Tapi nasib baik kami sempat bawak kau balik ke langit…Kalau tak habislah kau Eve…” Sambung Nikki.

“Aku cedera dekat dunia manusia?” Tanya Eve tidak percaya.

“A..ah.Ada manusia panah kau dan kepala kau terhentak pada batu.Sebab tulah kau tak ingat.” Nikki menceritakan perkara sebenar yang terjadi.

“Aku kena panah dengan manusia? Manusia cederakan aku??” Intonasi suara Eve naik mendadak.

“Yelah.Kau jangan cakap kami menipu.Cuba kau tengok belakang kau tu? Berlubang kena panah? Tahu tak?” Cantas Nikki apabila melihat Eve naik darah .

“Tapi…manusia? Cederakan aku? Aku Puteri Langit! Macammana pulak mereka yang lemah itu boleh cederakan aku??” Pelbagai persoalan timbul dalam benak fikiran Eve.
Hampir 200 tahun dia hidup dan tidak pernah sekalipun dia dicederakan oleh makhluk bernama manusia.Tahap kekuatan antara puak langit dan puak bumi langsung tidak boleh dibandingkan walaupun sejengkal jari.

“Itu kami tak tahu. Kau mungkin kemalangan dan tak sempat gunakan kuasa untuk menghalang manusia cederakan kau.” Nikki agak gugup menjawab soalan Eve.Eve terdiam lama dan berfikir sejenak.

“Kenapa manusia nak cederakan aku?” Soal Eve lagi.

“Kau kena ingat yang kau tu cuma seekor binatang apabila berada di dunia manusia.Jadi tak mustahil ada manusia yang hendak memanah kau.” Jawapan Junki merungkai tanda tanya dalam fikiran Eve.Betul juga apa yang dikatakan sahabatnya itu.Bukankah binatang di pandang hina oleh manusia?

Bab 1
Istana langit tersergam indah di pagi hari.Matahari yang memancar menyinarkan binaan daripada kristal itu.Satu dunia yang berlantaikan tanah yang terapung dan berbumbungkan awan putih.Dunia yang tidak kelihatan di mata manusia yang lemah.Suasana dalam istana mulai kecoh sebaik saja sang puteri bangkit daripada tidur.

“Ayah..tolonglah setuju dengan pendapat Eve?” Eve merengek-rengek seraya menarik lembut tangan ayahnya yang berwajah cemberut.

Kira yang berambut panjang dan berwajah kacak itu sekadar berdiam diri di atas singgahsana.Eve bertenggek di tepi kerusi ayahnya dengan wajah sengaja dicomelkan.Jika di dunia manusia mungkin ayahnya itu dianggap sebagai pemuda kacak berumur 30 tahun.Walhal ayahnya selaku pemerintah kerajaan langit itu sudah berusia lebih daripada 1000 tahun.Tetapi itulah keistimewaan darah langit.Mereka hidup kekal abadi tanpa gentar mengenangkan umur yang meningkat.Wajah mereka sentiasa muda walau berabad mereka hidup.

“Tapi Eve baru lepas sembuh daripada cedera.” Ujar Kira perlahan.Faham sangat dengan perangai puteri tunggalnya yang suka memaksa itu.

“Itu cerita 2 minggu lepas lah ayah.Dekat dunia manusia dah setahun pun berlalu.” Eve menjawab lantang. Jarak masa antara dunianya dengan dunia manusia adalah sangat berbeza.Aiden,Nikki,Junki,Evan dan Kristy yang turut berada sama dalam dewan Istana Langit sekadar melihat perilaku gadis itu.Malas masuk campur kerana Eve akan mencetuskan perbalahan.

“Manusia anggap Binatang sebagai makanan.Kalau Eve turun ke dunia manusia sebagai binatang.Nanti mereka akan cederakan Eve lagi.” Eve berterusan meminta.

“Nikki dan Junki jadi burung.Manusia sangat suka makan burung.Kristy jadi ular.Mereka anggap ular itu merbahaya. Evan serigala dan Aiden harimau.Manusia anggap kami ini binatang yang merbahaya.Jadi manusia akan cuba membunuh kami.” Eve mengajukan tangannya ke arah sahabatnya yang sekadar mendiamkan diri.

“Apa bahaya seekor musang comel kepada manusia?” Evan berbisik ke telinga Kristy yang sekadar mengangkat bahu tanda tidak tahu.Nikki dan Junki berpandangan sama sendiri.Cuba menyembunyikan rahsia yang hanya diketahui mereka berdua.Aiden beriak tenang.

“Tapi kamu tahu kan risikonya jika kaki kamu sebagai darah langit mencecah tanah manusia?” Soal Kira tegas.

“Ayah....apa guna semua kuasa yang Eve ada kalau Eve tak mampu nak patuh pada arahan ayah yang satu itu.Kaki Eve takkan jejak tanah manusia.Eve akan pakai kasut macam manusia.Dan kalau takde kasut pun Eve akan terapung di udara.” Bersungguh Eve cuba meyakinkan ayahnya.Selama 100 tahun dia berulang alik ke dunia manusia,tidak pernah sekalipun dia berada dalam bentuk figuranya.

“Dan Eve yakin,peluang untuk mencari pedang langit lebih cerah jika Eve mampu berjalan di atas dunia manusia seperti manusia.Sampai bila kita nak berperang dengan Kerajaan Sihir.Eve dah bosan ayah.Kita perlu hapuskan Raja Sihir secepat mungkin.” Keluh Eve dengan perasaan agak hampa apabila permintaannya kali ini agak sukar ditunaikan.

Hampir 200 tahun kerajaan langit berperang dengan kerajaan sihir.Perang yang tiada kesudahan dan Eve sendiri tidak tahu apakah punca sebenar tercetusnya perang itu.Sudah puluhan ribu nyawa makhluk sihir tergadai dalam tangannya.Dan dia benar-benar bosan dengan semua itu.Hanya Pedang Langit milik ayahnya yang mampu menewaskan kuasa Raja  Sihir.Mengikut kata ayahnya sewaktu dia dilahirkan,Pedang Langit masih tersimpan utuh dalam Kerajaan Langit.Namun,pada suatu hari orang kepercayaan ayahnya telah belot dan membawa Pedang Langit turun ke bumi.Puas di cari namun Pedang Langit dan pembelot itu tidak ditemui.Oleh itu,setelah Eve mencapai usia matang,dia sendiri turun ke dunia manusia dan meneruskan misi pencarian Pedang Langit untuk mengelakkan kuasa sihir yang semakin kuat saban hari.

“ Seminggu…” Cetus Kira tiba-tiba.Kasihan melihat riak sedih puterinya.

“Apa ayah?” Tanya Eve perlahan.

“Ayah bagi kamu waktu percubaan selama seminggu untuk ke dunia manusia dalam bentuk tubuh badan kamu sekarang.” Jawapan Kira menyebabkan semua yang mendengar terpempam dan mulut Eve ternganga kegembiraan.

“Ayah,terima kasih!”

“Tapi…”

“Tapi apa ayah?”

“Hanya seminggu.Jika kamu berkelakuan baik dan tidak melanggar semua peraturan yang ayah tetapkan.Ayah akan benarkan kamu ke dunia manusia dalam bentuk kamu sekarang pada masa akan datang.”

“Apa peraturannya ayah?! Eve janji akan ikut semua peraturan ayah!” Soal Eve sambil melonjak-lonjak kecil.Gembira yang tidak terkata.
…………
"Tak boleh nampak muka? Cehh!!" Nikki dan Junki ternganga apabila Eve melemparkan topi yang menutupi wajahnya sejak keluar daripada istana langit tadi.

"Eve kau dah gila? Itu kan syarat yang dikenakan pakcik sebelum kita turun ke dunia manusia?!" Jerkah Kristy yang wajahnya ditutupi topi berkelubung.

" Aku bukannya penjenayah untuk sembunyikan muka aku yang cantik ni." Jawab Eve di depan pintu gerbang yang memisahkan negara langit dan dunia manusia

"Aiden cuba kau nasihat tunang kau ni!" Kristy menyelak sedikit kelubung wajahnya sebelum menjegilkan mata ke arah Aiden.

"Pastikan kaki tak jejak tanah manusia dan jangan tanggalkan kasut." Naskhat Aiden menyebabkan Kristy melopong tidak percaya. Aiden sentiasa menyokong tunangnya.

"Okey." Eve gembira sambil tersenyum manis ke arah tunangnya yang tampan itu.

"Kristy kau tak oayah bengang sangat.Kau bukan tak tahu perangai perempuan ni macammana." Sampuk Evan yang berambut biru cair bersahaja.Kristy sekadar mendengus kecil.

"Kau buatlah apa pun yang kau nak buat dekat dunia manusia tu Eve.Tapi pastikan kaki kau tak jejak tanah." Ujar Nikki pula.Peraturan yang diberi Raja Langit langsung tidak diendahkan Eve.

"Okeyla kawan.Aku hendak mencari pedang langit.Seminggu lagi kita jumpa."

Eve yang tidak sabar-sabar hendak ke dunia manusia mula membuka pintu gerbang.Apabila pintu terbuka Eve terjun dan sepasang sayap yang bersinaran seperti kerlipan berlian muncul di belakang tubuhnya.Sayap yang mampu menampung berat dan menerbangkan dia ke dunia manusia.

"Kristy tolong tengok-tengokkan Eve untuk aku.Jika sesuatu yang buruk berlaku.Segera kirimkan petanda." Kristy angguk-angguk kepala mendengar permintaan Aiden.Sebelum dia terjun dari pintu gerbang, si kembar sempat berbisik.

"Jangan bagi Eve dekat dengan lelaki manusia.Pemikiran Eve tak sama dengan kita." Pesanan pelik si kembar itu hanya menyebabkan Kristy terpinga-pinga.

"Jaga kaki kau juga.Jangan sampai jejak tanah manusia.Jika tidak kau dan Eve akan berhadapan masalah besar." Itu pesanan terakhir dari Evan sebelum Kristy terjun dari pintu gerbang dan menebarkan sayapnya.
......
Serpihan salji turun dari langit melitupi tanah dan pepohonan atas dunia manusia.Musim sejuk hampir tiba di penghujung,namun salji masih lebat turun di Lovevilace.Dedaunan yang menghijau dan bungaan yang mekar bewarna warni dilitupi salji dan semuanya bewarna putih.Di pinggir tasik yang hijau airnya pada musim panas tetapi beku pada musim sejuk itu kelihatan dua gadis yang sedang berdiri di atas dahan pokok Maaple.Seorang gadis dengan rambut hitam lurus mencecah bahu,kulit yang seputih salji dan bibir semerah buah delima.Berpakaian serba putih yang nipis dan gadis itu tersenyum girang.Sementara disebelahya berdiri seorang gadis berambut ikal panjang bewarna merah,berpakaian serba hitam dan berkelubung menutup wajahnya.Di dahi kedua mereka terkalung satu mahkota dengan berlian berlainan warna.Melambangkan kuasa yang dimiliki kedua-dua gadis jelita itu.

“Cantiknya!! Mujurlah kita sempat sampai ke sini sebelum musim salji tamat.” Ujar Eve setelah beberapa ketika mendiamkan diri menikmati keindahan suasana di dunia manusia.

Dia sengaja menggunakan alasan untuk mencari pedang langit agar ayahnya membenarkan dia ke dunia manusia.Sejak 100 tahun dahulu Eve amat tertarik dengan keindahan dunia manusia berbanding negara langit.Sama ada dari segi rakyatnya mahu cara hidup manusia,Eve amat berminat dengan semua itu.Namun dahulu pergerakan dan penglihatannya terbatas.Dan ini merupakan kali pertama dia berada di dunia manusia sebagai seorang Eve dan bukannya seekor musang jadian!

“Berapa lama kita nak berada di sini? Aku sejuk.” Kristy membuka sedikit kelubung wajahnya seraya memandang Eve yang senyum lebar.Dia tahu yang Eve sangat menyukai dunia manusia sejak pertama kali mereka turun ke situ 100 tahun dahulu.

“Aku tak sejuk pun.” Kata Eve selamba.Jawapan Eve membuatkan Kristy mendengus geram.Dia bercekak pinggang.

“Sakitnya hati aku.Kau tu Puteri Ais.Sebab tulah tak sejuk.Aku ni cuma Pendinding.” Jawapan Kristy tidak diendahkan Eve.Dia masih seronok melihat pemandangan di hadapannya.

Kristy yang sedari tadi mengeluarkan cahaya kuning di sekeliling tubuhnya hanya mampu menggeleng kepala.Bercakap dengan Eve memang tiada guna.Mahu kuasanya habis jika berterusan berada di kawasan sejuk beku itu dengan pakaian nipis.

“Ada sebuah kampung tak jauh dari sini.Kau pergilah beli baju kulit.” Cadang Eve tiba-tiba.
“Kau nak tinggal sini?”

“Em..aku nak menghayati salji terakhir yang turun di sini.Kau pergilah terbang ke kampung sana.Aku tunggu di sini.” Eve duduk di dahan Maaple.Tidak mempedulilan pandangan geram Kristy.

“Kau ingat aku nak tinggalkan kau sendirian di sini? Jika sesuatu berlaku macammana?” Soal Kristy bengang.

“Takde apa yang berlakulah.Bukan ada manusia pun di sini.Kampung tu bukan jauh pun.Kau terbang jelah ke sana.” Memang benar kata Eve.Tiada seorang manusia atau seekor binatang pun berada di kawasan itu.Hanya suara mereka berdua bergema di pinggir tasik beku.

“Kau dah gila nak suruh aku terbang? Tak ingat ke pesanan ayah kau? Dia tidak benarkan manusia melihat kuasa kita!”

“Bukan ayah aku tahu pun kalau kita guna kuasa kita.” Tempelak Eve dengan senyuman sinis.Dia paling tidak sukakan larangan atau peraturan.Dalam hidupnya dia mahu bebas melakukan apa sahaja.Sebab itulah dia sukakan dunia manusia! Tiada ayah atau Aiden yang akan menegur itu dan ini jika dia melakukan sesuatu perkara yang tidak sepatutnya.

“Sakit hati betul bercakap dengan kau ni Eve.Aku pergi ke kampung sekejap.Kau jangan pergi mana-mana.Duduk sini diam-diam sampai aku balik.” Akhirnya Kristy mengalah.Eve memang degil!

“Baiklah.”

“Pastikan kaki kau tak jejak tanah.” Kristy mengerling ke arah kasut putih yang tersarung di kaki kawannya itu.

“Ya…”

“Tunggu di sini tahu.Aku pergi sekejap saja.”

“Ya.Belikan aku baju sejuk sekali untuk penyamaran.” Tambah Eve apabila Kristy meloncat turun daripada pokok Maaple.Jika manusia melihat seorang gadis selamba berpakaian nipis di musim sejuk pasti mereka kehairanan.

“Baiklah.Ingat jangan jejak…”

“Kaki atas tanah! Aku tahulah…Tak payah nak ulang seribu kali.” Eve menyambung ayat Kristy yang tergantung.Kristy mendengus kecil sebelum berlalu dari situ.
……………….
Selang beberapa minit Kristy pergi,Eve turun dari pokok.Dia menyedut udara segar dan menghembusnya nyaman.Satu keistimewaan yang mengalir dalam darahnya adalah dia kalis pada semua elemen yang digeruni manusia samaada panas atau sejuk.Eve sentiasa berasa hangat dengan kuasa yang berada dalam tubuhnya.Namun,semua kuasa yang dipunyai sekarang bukanlah diperoleh secara percuma.Selama 100 tahun berlatih bersama Aiden,Junki,Nikki,Evan dan Kristy barulah dia mempunyai kuasa sehebat sekarang.Setiap sahabatnya mempunyai kuasa tersendiri selaku makhluk berdarah langit.Eve mencangkuk di atas tanah dan menggengam gumpalan salji.Dia meniup gumpalan salji itu dari tangannya sebelum gumpalan salji berubah menjadi bentuk bunga dan ghaib.Eve tersenyum sendirian sebelum berjalan menyusuri hutan Maaple yang serba putih.Pesanan Kristy langsung tidak diingati.Semakin lama semakin jauh Eve memasuki hutan Maaple itu.

‘Prakk!’

"Argh!!"

Eve tergamam apabila dia terpijak ranting yang bertebaran atas tanah dan tiba-tiba saja tubuhnya melayang memasuki satu lubang.Belum sempat tubuhnya mencecah tanah satu lapisan angin muncul di bahagian belakangnya dan dia terapung seketika.Eve menarik nafas panjang sebelum kakinya yang berkasut menjejaki tanah.Dia membuang sehelai tikar mengkuang bersama rumput-rumput kering yang jatuh di atas kepalanya sebentar tadi.Eve terkebil-kebil seketika.

“Lubang apa yang pelik sangat ni? Jerat ke??” Gumam Eve sendirian sambil memandang bahagian atas.Dalam juga lubang itu.Jika dia tidak mempunyai kuasa angin untuk menampung tubuhnya sewaktu jatuh.Mahu tulangnya patah.Eve mengibar rambutnya yang dikotori dedaunan kering yang jatuh dari atas.

“Musang?” Eve berhenti membersihkan pakaian apabila terasa kakinya terpijak sesuatu. Dia membongkok dan mendapati seekor bangkai musang bewarna putih tersadai di tepi kakinya.Eve mengangkat ekor musang itu dan menggeleng-geleng kepala.

“Manusia makan musang ke?? Perlu ke mereka menggali lubang sebesar ini untuk menangkap seekor musang? Takde binatang yang lagi besar ke untuk ditangkap?”

Eve melempar bangkai musang itu ke tepi sebelum kembali berdiri.Dia sekali lagi memandang atas.Dia berundur beberapa tapak ke belakang sambil membebel sendirian tentang keputusannya yang tepat untuk turun ke dunia manusia dalam figura tubuhnya sekarang.Wajah Eve pucat apabila terasa bahagian belakang tubuhnya terlanggar sesuatu yang besar dan berbulu.Dia dengan segera melompat ke belakang dan mengeluarkan pedang api yang tersemat di pinggang.Jaluran api bertebaran keluar dari pedangnya yang berkemilauan.Eve bersedia untuk menyerang sesuatu yang akan mencederakannya.Namun dia berhenti daripada melakukan apa-apa sebelum menggaru kepala yang tidak gatal.Pedang kembali dimasukkan ke dalam sarungnya.

“Bangkai beruang?” Gumam Eve dalam nada tidak percaya.Bagaimana dia boleh tidak perasan bangkai beruang hitam yang enam kali besar berbanding tubuhnya tersadai dalam lubang itu? Eve melihat sekeliling memastikan tiada bangkai binatang lain dalam lubang itu yang akan memeranjatkannya.Setelah berpuas hati dia bercekak pinggang di hadapan bangkai beruang yang matanya terbuka.

“Kesian kau beruang.Aku tak sangka manusia menggunakan jerat sebegini untuk mengambil bulu kau.” Eve mengelus kepala beruang sebesar batu gergasi itu sambil menggeleng-geleng kepala.Dia tahu yang manusia memburu beruang sebesar itu untuk mengambil kulitnya dan dijadikan baju sejuk.Eve mengagak yang beruang itu mati kelaparan dalam lubang tersebut.Bangkainya belum membusuk.Mungkin baru mati dalam masa 3 hari.

“Oh! Terkejut aku!” Sekali lagi Eve melenting ke belakang akibat terkejut apabila perasan ada sepasang kaki manusia di bawah tubuh beruang itu.

“Beruang ni makan manusia ke?” Eve teragak-agak untuk melihat apa sebenarnya yang berada di bawah tubuh beruang itu.

Dengan kuasa angin yang dipunyainya,Eve dapat mengapungkan bangkai beruang itu dan mengalihkannya ke bahagian tepi dengan kadar sekelip mata.Tepat tekaannya apabila dia melihat jasad seorang manusia terbujur kaku berlumuran darah setelah bangkai beruang dialihkan.Eve tergamam sebelum dengan pantas mendekati tubuh itu.Tubuh yang tersembam menyembah bumi di pangku di ribaannya.Dan Eve seperti membeku apabila melihat wajah itu…

“Siapa dia ni? Dia dah mati ke?”

Eve bersuara setelah gagal mengingati wajah pemuda di ribaannya itu.Eve merasa nadi di pergelangan tangan pemuda itu juga degupan jantungnya.Masih bergerak walaupun lemah.Eve membuka baju nipis yang dipakai pemuda itu dengan teragak-agak.Dia ingin melihat samaada darah yang berlumuran di atas pakaian pemuda itu adalah berpunca dari pendarahan pada bahagian perutnya atau akibat gigitan beruang.Setelah diperiksa tiada sebarang luka di tubuh pemuda itu.Jadi Eve mengandaikan yang pemuda itu telah bertarung dengan seekor beruang dalam lubang tersebut.Darah beruang tersebut terpalit pada pakaiannya.Terdapat sebilah pedang berlumuran darah di sisi pemuda itu.Jadi Eve merasakan telahannya benar belaka.

“Kenapa pulak nak berlawan dengan beruang dalam lubang ni?? Bodoh ke?” Eve membebel lagi seraya memandang wajah kacak yang amat pucat pada ribannya.Lama dia merenung wajah yang seperti dikenali itu sebelum dia terkejut melihat bibir pemuda itu bergerak.

“Se…se..sejuk…” Eve baru tersedar dari kebodohannya apabila suara pemuda itu menampar cuping telinganya.

“Sejuk? Aduhai…aku nak buat macammana ni??” Eve berfikir sejenak sebelum berkeputusan menanggalkan gaun nipisnya dan membalut tubuh pemuda itu dengan pakaiannya.Kini sebahagian badan Eve terdedah dengan hanya sehelai kain putih membelit bahagian dada dan perutnya.Tindakkannya itu langsung tidak mendatangkan perbezaan pada tubuh si pemuda yang semakin membeku.

“Kristy lambat lagi ke?? Kalau aku bawa dia ke atas,dia akan mati membeku. Nak buat macammana ya?” Eve masih memangku pemuda tidak dikenali itu dengan wajah cemas.Dia memegang tangan pemuda itu yang kelihatan seperti tidak mempunyai darah.Eve tidak tahu bagaimana rasanya sejuk sejak dari kecil kerana tubuhnya kalis pada elemen itu.Namun dia tahu rasa sejuk itu sesakit dibakar dengan api seperti latihan dia di negara langit dulu.

Akhirnya Eve mengeluarkan pedang apinya dan mencacakkan pedang itu berhampiran pemuda itu.Berharap agar kehangatan api itu dapat meredakan sejuk yang memakan jiwa sang pemuda.Mata Eve mati pada kaki si pemuda yang tidak berkasut.Sekali lagi dia diserang perasaan buntu.Mengapa pemuda itu boleh tidak berkasut pada musim sejuk! Eve membaringkan tubuh pemuda tersebut di atas tanah sebelum otaknya ligat berfikir.Dia mencangkung dihujung kaki pemuda itu dan menghela nafas panjang.

“Aku tak tahu lagi macammana nak tolong kau.Harap-harap kau tak mati kesejukan.” Eve menanggalkan kasutnya dan menyarungkan kasutnya di kaki pemuda itu.Eve tersenyum apabila melihat kedua kakinya terapung di udara tanpa kasut.Jika Kristy nampak hal ini,pasti kawannya itu akan membebel sepanjang hari.Bukankah angin juga menyebelahinya.Jadi mengapa dia perlu takut kakinya akan jejak pada tanah manusia??

“Mana Kristy ni? Lambatnya? Perlu ke aku naik ke atas dan panggil Kristy?” Beberapa minit berlegar-legar di sisi pemuda yang tidak sedarkan diri dengan tubuh yang menggigil,      Eve berkeputusan untuk terbang keluar daripada lubang itu. Eve bersedia di bahagian tepi dinding lubang itu untuk menggunakan kuasa angin agar dia dapat melompat keluar dari lubang itu.Baru saja dia hendak melompat keluar,satu tangan menarik kaki kirinya dari arah bawah.Eve tergamam dan berpaling ke arah itu.

“Jangan tinggalkan saya…” Rintih pemuda itu dalam keadaan separa sedar.Eve terkebil-kebil seketika sebelum wajahnya memucat melihat kaki kirinya yang sudah menjejaki tanah!!!


P/S: Sorry kalau banyak typo.Sudi2 like dan komen lah ye.Thanks :)

100 LIKES N SHARE 4 NEXT ENTRY :)