NOVEL : BILA KULI JADI ARTIS BAB 21,22,23,24,25
Written at Saturday, August 9, 2014 [ 0 ] comments








BAB 21
Pemandangan yang menghijau bersama bunyi deruan air terjun mengalir jatuh dari puncak gunung menggamit kedamaian dalam jiwa Yuri.Dia menghirup udara segar sambil memejamkan mata untuk merasai kelembutan bayu yang menyegarkan.Sungguh suasana seperti itu menenangkan jiwanya!
“Wah,nyamannya suasana dekat sini!”
Jeritan kecil Farhanah tidak jauh dari tempat Yuri berdiri menyapa pendengarannya.Kelihatan Farhanah mendepangkan kedua tangan seolah-olah sedang ditiup angin pantai.Walhal,kawasan itu bukan berangin pun.Yuri kembali memandang hadapan.Indah sungguh ciptaan Allah.Dia kembali memejamkan mata.
“Hoi,kau termenung apa tu?!” Sergahan Din dari arah belakang memeranjatkan Yuri.Dia mengurut dada seketika.Memandang Din yang selamba menunggang motor EX5 masuk ke dalam kawasan air terjun.
“Kau ni Din,kacau  aku jelah!.Wei,boleh pulak kau bawa masuk motor sampai ke sini.Tak kena tahan dengan pak guard ke?” Yuri bertanya seraya berpeluk tubuh.
Setahu Yuri kenderaan hanya boleh diparkir di bahagian luar.Ini tidak,selamba sahaja Din menunggang motosikal hingga mencecah masuk ke kawasan yang bersebelahan dengan air terjun.
“Pagi lagilah Yuri.Pak Guard belum masuk kerja.Itulah bagusnya kita datang awal.” Din menjawab sebelum kembali menunggang motosikalnya.Kali ini dia memecut ke kawasan hadapan dan kembali berpusing ke belakang.Sempat pula Din memberhentikan basikal di sebelah Farhanah dan berbual dengan gadis itu.Hendak menguratlah tu.
Yuri menggeleng-geleng kepala melihat tingkahlaku sahabatnya itu.Mujurlah tiada pengunjung lain di situ melainkan kumpulan mereka.Jam baru menunjukkan pukul lapan pagi.Itulah kali pertama dia berkunjung ke Air Terjun Kota Tinggi dalam masa seawal itu.
“Sayang,seronoknya datang sini.”
Yuri tersentak apabila satu suara berbisik lembut di cuping telinganya.Tidak perlu berteka teki akan gerangan manusia yang suka berbisik itu kerana dia sudah cam sangat dengan suaranya.Siapa lagi yang hendak memanggil dia sayang jika bukan Ervin.Yuri memandang wajah tampan yang berdiri di sisinya.Ervin tersenyum lebar dan merenung kesayangannya lembut.Yuri memerhatikan Ervin yang bergaya santai daripada atas hingga ke bawah.Pemuda itu hanya mengenakan sehelai seluar track pendek dan t shirt Converse berleher bulat.
“Apalah yang seronoknya.Awak belum mandi pun.” Yuri beralih pandang.Kembali menatap air terjun yang indah mengalir.Cuba membuang rasa pelik yang kerap bertandang apabila dia terlalu dekat dengan Ervin.
“Eh,saya dah mandi lah Yuri.Cuba ambil bau,wangi kan?” Wajah Yuri membahang apabila Ervin sengaja mendekatkan tubuhnya dengan gadis itu.Saja ingin menggoda si gadis jual mahal.
 “Maksud saya mandi dalam air terjun nilah.Bukan mandi dekat rumah.”
Yuri menyambung kata dan Ervin mengangguk-anggukkan kepala.Kemudian dia tersenyum nakal.Entah apalah yang dia fikirkan.Yalah,apabila mengunjungi kawasan air terjun,jika tidak mandi manda,maka kuranglah keseronokannya.Ervin ini tidak faham atau sengaja buat tidak faham akan bicara Yuri?
Tiga hari lepas,kakak Ervin,Dania Farhanah yang pulang bercuti mengajak Yuri,Ervin,Kak Ima dan Farah untuk mandi manda di air terjun.Kebetulan beberapa orang staf Pizza Star iaitu Aizul,Din,Emir,Kak Ifa,Ika dan Mak Ngah kerja shift petang.Jadi Yuri mengajak mereka untuk menyertai aktiviti itu bersama.Datin Kasma tidak dapat ikut serta kerana dia mempunyai urusan perniagaan yang perlu diselesaikan.
Lokasi mandi manda mereka   ialah Air Terjun Kota Tinggi. Setinggi 36 meter, air terjun ini terletak di kaki Gunung Muntahak yang mempunyai ketinggian 634 meter. Air sungai yang dingin mengalir melintasi beberapa kolam yang cetek dan ideal untuk pengunjung berenang. Din mengajak mereka semua bertolak awal daripada rumah agar mereka dapat mandi lebih lama di air terjun itu.Sebab itulah mereka semua menjadi pengunjung pertama dalam air terjun Kota Tinggi itu.
Yuri, Ima dan Farah bertolak pada pukul 7.30 pagi dengan menaiki kereta Ervin.Farhanah memandu keretanya sendiri.Din dan Emir,rider Pizza Star menunggang motorsikal.Manakala Kak Ifa,Kak Kiot,Ika dan Mak Ngah menaiki kereta Aizul.Jarak antara Pizza Star dengan air terjun itu dekat sahaja.Jadi pengangkutan tidaklah sesukar mana.
“Awak nak mandi dekat bahagian mana? Dekat atas ke dekat bawah?”
Pertanyaan Ervin menyedarkan Yuri daripada terus tenggelam dalam menghayati keindahan yang berada di depan mata.Disebabkan air terjun itu seperti bertingkat tingkat melintasi beberapa kolam air yang cetek dan dalam,pengunjung boleh memilih di kawasan mana mereka ingin mandi.
“Em,saya nak mandi dekat situ.” Yuri mengajukan jari telunjuknya ke arah kawasan air terjun mengalir deras menghempas batu.
“Boleh ke mandi dekat situ?” Ervin teragak-agak.Comel sekali wajahnya ketika itu.Dia bukan selalu mandi air terjun.Duduk di luar negara selalu berjemur dan mandi di tepi pantai sahaja.
“Bolehlah.Jom.” Yuri tersenyum seraya menarik tangan pemuda itu.Ervin terkebil-kebil memandang Yuri sebelum Yuri tersedar.Terus terlepas pegangan tangannya pada Ervin.Kenapa pulak dia hendak menarik tangan pemuda itu? Gila kau Yuri!.Untuk mengelakkan rasa malu yang menggunung ,Yuri terus berlalu dan meninggalkan Ervin di belakang.
Setibanya di kawasan yang Yuri tunjuk tadi,dia meletakkan beg di atas sebuah meja yang disediakan untuk kegunaan pengunjung air terjun itu.Farah,Ima,Nana,Mak Ngah,Kak Kiot,Ika dan Kak Ifa yang tadinya menapak di belakang,turut meletakkan beg mereka.Terukir riak teruja di wajah masing-masing.Kali terakhir Yuri ke air terjun itu bersama staf Pizza Star adalah lebih kurang enam bulan lepas.Terasa gian untuk berendam dalam air yang jernih lagi sejuk di hadapan matanya itu.
“Yuri,jom turun!” Farhanah menarik tangan Yuri agar mengikutnya masuk ke dalam air.Baru sahaja beberapa tapak melangkah,tangan kirinya ditarik oleh seseorang dari arah belakang. Dahi Yuri mula berkerut apabila melihat gerangan orang yang menarik tangannya.
“Akak pergilah mandi dulu.Vin ada hal sikit nak cakap dengan Yuri.” Ervin memberi isyarat kepada kakaknya dan Farhanahs sekadar tersenyum sumbing.Dia mengikut arahan adiknya itu.berlalu meninggalkan Yuri.
 “Ada hal apa nak cakap dengan saya? Saya nak mandi ni.” Yuri bertanya seraya berpeluk tubuh memandang Ervin.Ervin memandang gadis itu daripada atas hingga ke bawah sebelum mengeluh kecil.
“Nak mandi dengan pakaian macam tu?” Ervin bertanya dengan muka tidak puas hati.Salah ke kalau dia mandi air terjun dengan sehelai t shirt dan seluar jeans pendek hip hop yang Hasnah tidak suka itu?.
“Kenapa,tak boleh ke?”
“Bukannya tak boleh.Masalahnya awak memakai sehelai t shirt bewarna putih.Awak nak semua orang nampak susuk tubuh dan pakaian dalam awak bila awak masuk dalam air tu.”
Yuri termalu sendiri bila Ervin lancang bersuara.Menyedari kesilapan yang telah dia lakukan.Bagaimanalah dia boleh terlupa yang dia memakai sehelai t shirt bewarna putih saat itu.
“Er...saya tak perasan.” Yuri menundukkan wajah.Mengelak daripada bertentangan mata dengan Ervin.Rasa malu sangat!.Mujurlah semua sahabatnya yang lain sudah mandi manda dan berada dalam kedudukan yang agak jauh daripada mereka.Jadi,tidaklah mereka mendengar perlian Ervin terhadap Yuri.
“Ada bawa pakaian bewarna hitam tak?” Ervin tanya lagi.
“Takde.Baju yang sehelai lagi pun warna putih.” Yuri menjawab jujur.Langsung tidak teringat untuk membawa pakaian bewarna gelap.
“Ya Allah dia ni,suka sangat warna putih.Tahulah kulit awak tu putih macam kapas.Tapi tak perlulah semua pakaian pun nak warna putih.”
Kali ini Yuri terasa sedikit bengang dengan perlian Ervin.Bukan dia sengaja hendak membawa pakaian bewarna putih.Dia main sumbat sahaja dalam beg subuh tadi.Apabila Yuri mengangkat kepala dan ingin memprotes kata-katanya,Ervin sedang menyelongkar beg sandangnya sendiri.Sehelai t shirt Adidas bewarna hitam dihulurkan kepada Yuri dan dia terpinga-pinga.
“Pakai t shirt saya ni untuk keselamatan.Warna hitam dan sedikit besar untuk membaluti tubuh awak.Saya ada bawa baju lebih.Jadi jangan bimbang yang saya tak berbaju bila balik nanti.” Ervin berkata selamba.Tidak mahu tubuh buah hatinya menjadi tatapan ramai.
Yuri dengan berat hati menyambut baju itu.Seperti Ervin tahu yang Yuri bimbang jika dia tidak mempunyai baju gantian lain untuk persalinan selepas mandi nanti.
“Akak,jomlah mandi!” Jeritan Ika yang sedang berenang mematikan niat Yuri untuk terus berbicara dengan Ervin.Pantas  saja dia menyarungkan t shirt pemuda itu di atas tubuhnya yang sudah berbaju itu dan dia mula melangkah masuk ke dalam air.Yuri sempat melihat Ervin menggeleng-geleng kepala melihat tingkah lakunya.
Kesejukan air terjun itu membuatkan Yuri menggigil walaupun dia baru saja mencecahkan kaki ke dalamnya.Batuan kecil yang bertaburan menjadi lantai air terjun itu.Yuri berhati-hati melangkah ke kawasan air terjun mengalir kerana batu batuan tersebut amat licin.Jika tersilap langkah mungkin akan tergelincir dan menyebabkan kecederaan.
Staf Pizza Star yang lain seronok berendam dalam air.Ada yang mandi di kawasan Yuri berdiri dan ada yang memilih untuk mandi berjauhan dari situ.Ika yang memanggil Yuri tadinya sedang sibuk berborak dengan Nana sambil berbaring dalam air yang cetek.Yuri meneruskan langkah sebelum tubuhnya hampir melayang ke dalam air.
“Mata tu pandang bawah.Jangan pandang tempat lain! Nanti jatuh kepala terhentak dekat batu.”
Ervin menarik tangan Yuri seraya membebel apabila  gadis itu nyaris tergelincir di atas satu batu besar yang menuju ke kawasan air terjun mengalir.Licin betul!
“Licinlah.Saya nak pergi situ.”
Yuri mengajukan jariku ke arah sebiji batu besar yang berada tidak jauh di hadapannya.Air terjun mengalir deras menghempas batu itu dan dia teringin sekali duduk di bawahnya.Ervin menghulurkan tangan dan Yuri teragak-agak berpaut pada tangan itu.Dengan berhati-hati mereka berdua melalui beberapa batuan yang licin hingga tiba di tempat yang Yuri tunjukkan tadi.
Setibanya di batu besar tersebut,Yuri melabuhkan punggung dengan senyuman lebar hingga ke telinga.Deruan air terjun yang mengalir menghempas seluruh tubuhnya membuatkan dia terasa seperti sedang diurut.Ervin duduk di sebelah Yuri dan dia mempamerkan wajah ceria seperti gadis itu.Mereka berdua sama-sama basah dijirus air terjun yang mengalir galak tanpa henti.
Rambut Ervin yang dibasahi air,membuatkan Yuri rasa dia seksi sangat!.Mujurlah Ervin masih berpakaian lengkap sewaktu berada dalam air.Jika dia tidak memakai baju mungkin Yuri akan pengsan melihatnya.Beberapa ketika mereka bertatapan mata.Namun,entah kenapa Ervin tiba-tiba saja memalingkan wajahnya.Dia berdehem kecil dan berhenti daripada terus merenung Yuri.Pipinya yang putih itu kelihatan merona merah.
“Hei,awak tak lemas ke buat macam tu?” Yuri menarik tangan Ervin apabila pemuda itu menadah wajah tepat di bawah air terjun yang mengalir laju.Jika sekejap saja Yuri tidak kisah.Ini sudah lebih daripada seminit.Tidak tentu pasal bos lemas pulak nanti.
“Taklah.Saya pandai berenang.” Jeritan kecil Ervin yang melawan bunyi deruan air membuatkan Yuri tergelak kecil.
 “Awak tak sejuk ke duduk dekat sini lama-lama?!” Ervin bertanya dengan intonasi tinggi apabila Yuri mendiamkan diri.
 “Sejuk tapi saya suka.Duduk dekat bawah jirusan air terjun ni rasa macam sedang berurut!” Yuri menjerit menjawab soalan Ervin.Bunyi air terjun yang menjirus tubuhmereka seperti bunyi hujan batu jatuh ke bumi.
“Ha,awak suka saya urut awak?!” Ervin bertanya dengan muka selamba.
Sengaja buat-buat tidak dengarlah tu.Namun,Yuri tahu Ervin sengaja hendak mengenakannya.Segera saja Yuri ajukan penumbuk ke wajah akcak itu dan dia tergelak gembira.Suka sangat mengusik!.










BAB 22
Setelah puas membasahkan diri di bawah aliran air terjun,Yuri dan Ervin naik ke atas dan mendapatkan sahabat mereka yang sedang makan-makan.Semua staf Pizza Star yang berkunjung ke air terjun Kota Tinggi bersama Farhanah sedang enak menjamu selera.Kak Ifa sempat menyediakan semangkuk besar mi goreng daripada rumahnya.Farhanah pula membeli makanan dan minuman daripada KFC yang terdapat dalam kawasan air terjun itu.Yuri dan Ervin turut sama mengisi perut yang sedang kelaparan sebelum meneruskan aktiviti mandian mereka.
Kali ini Yuri tidak lagi mandi di kawasan air terjun mengalir deras tetapi dia mengikut Ika,Farah dan Ima pergi ke kawasan kolam air yang agak dalam.Kolam air itu mengalir dengan air terjun yang tenang daripada puncak gunung.Dia membasahkan diri yang hampir kering tadinya,dengan cara menyelam,berenang dan mengapungkan diri.Beberapa orang sahabat lelakinya bermain air tidak jauh daripada kawasan kami mandi manda.
“Kak Yuri,jom kita selamkan Aizul nak?”
Emir Hood,staf Pizza Star yang bertugas sebagai pembuat pizza tiba-tiba saja berbisik di telinga Yuri.Emir sebaya dengan Ika.Jadi dia memanggil Yuri kakak.Yuri mengerling ke arah Aizul yang sedang belajar berenang gaya kuak lentang dengan Din.Dia menahan gelak melihat gaya renangan yang entah apa-apa itu.
“Okey.” Yuri mengangkat ibu jari sebelum membisikkan rancangan mengena itu kepada Ika,Farah dan Ima.Mereka semua bersetuju dan dengan perlahan mula mengelilingi kawasan Aizul berenang.
Aizul yang sedang asyik dengan aktiviti renangannya langsung tidak perasan akan kehadiran mereka.Apabila Yuri berdiri di belakangnya yang sedang menghadap ke arah lain,segera saja gadis itu menekan bahu Aizul dengan kedua tangan agar pemuda itu masuk ke dalam air.Ketika Aizul sedar yang Yuri sedang berusaha menyelamkan dia,Emir,Din dan yang lainnya mula menarik segenap tubuh Aizul agar tenggelam dalam air.
Yuri menjauhkan diri apabila Aizul mula meronta ingin melepaskan diri daripada orang yang cuba menyelamkannya.Selepas bergelut dengan Emir dan Din,Aizul terlepas.Mereka semua tergelak besar apabila melihat wajah Aizul yang merah padam dibasahi air kerana tidak cukup oksigen untuk bernafas.Yuri cepat melarikan diri apabila Aizul mula berenang ke arahnya.Pasti dia ingin membalas dendam!
“Ish,dia ni.Selamkan orang lain dia pandai.Bila orang lain nak selamkan dia,dia takut pulak.”
Ervin membebel apabila Yuri bersembunyi di belakang tubuhnya.Kebetulan sewaktu gadis itu cuba melarikan diri dalam air tadi,Ervin berada di hadapan.Jadi,lebih baik Yuri menjadikan bosnya sebagai tembok penghadang sebelum Aizul melemaskannya.Gerenti Aizul tidak berani!.Yuri ketawa mengekek apabila Aizul membatalkan niat membalas dendam apabila melihat dia bersama Ervin dan Aizul berenang ke arah Emir pula.
“Vin,ambil ni!”
Jeritan kecil Farhanah daripada arah tembok batu yang memisahkan kawasan air terjun dan kawasan rehat membuatkan Yuri berpaling ke atas.Farhanah melemparkan sebuah pelampung besar bewarna oren kepada adiknya.Kemudian dia melemparkan beberapa buah pelampung lagi kepada staf Pizza Star yang lain.Pelampung itu di sewa dengan harga sebuah sepuluh ringgit oleh perkhidmatan air terjun tersebut.
“Nana,terima kasih sewakan kami semua pelampung.Sayang awaklah!.” Din yang umurnya sebaya Ervin menjerit ke arah Farhanah.Farhanah yang berada di atas tersipu malu dan Yuri tersenyum lebar.Alahai Kak Nana,dengan Din pun boleh terpikat ke?.
Farhanah mempunyai sikap yang peramah.Walaupun Ervin baru saja memperkenalkan dia kepada semua staf Pizza Star,dia dapat berkomunikasi dengan baik bersama mereka. Perangainya itu lebih kurang sama sahaja dengan Ervin.Selang seminit,Farhanah kembali masuk ke dalam air bersama sebuah pelampung bewarna biru.Dia menuju ke arah Ika dan Mak Ngah yang sedang cuba menaiki gelongsor air dengan sebuah pelampung.
“Yuri,jom naik gelongsor tu,nak tak?” Ervin mencuit bahu Yuri apabila gadis itu leka melihat gelagat kakaknya.
“Okey.Jom.”
Yuri dan Ervin bergerak dalam air menuju ke kawasan gelongsor bewarna biru itu. Nampaknya,semua staf Pizza Star yang berkunjung ke air terjun itu sama berminat untuk bermain gelongsor apabila mendapat pelampung pemberian Farhanah.Mereka menunggu giliran untuk bermain gelongsor air mengikut arahan lifeguard di situ.Gelongsor tersebut mengalir dengan air terjun dan bentuknya bergelung seperti ubat nyamuk.Apabila pengunjung menggunakan gelongsor itu mereka akan bergerak secara berpusing-pusing sebelum masuk ke dalam air di bahagian bawah.
Semua pelampung yang disewa Farhanah adalah jenis pelampung yang boleh diduduki oleh dua orang.Farhanah menggunakan pelampung itu bersama Ika dan meluncur laju menuruni gelongsor air.Yuri dan Ervin menggunakan satu pelampung dan mengikuti aksi mereka. Sepanjang menuruni gelongsor,Yuri terjerit menahan seriau dan Ervin menggelakkannya.Tiba saja di penghujung gelongsor itu,pelampung  terbalik dan mereka berdua tenggelam dalam air.
“Yuri,awak okey?!” Ervin menggapai tangan Yuri  apabila melihat  gadis itu tercungap cungap timbul daripada permukaan air.Dia menarik tangan gadis itu agar mendekatinya.
“Okey.” Yuri meraup muka yang basah beberapa kali.Hidung terasa perit kerana dimasuki air.Ervin memerhati Yuri untuk beberapa ketika sebelum dia tergelak kecil.
“Comel betullah sayang saya ni.Hidung macam badut.Dah merah semacam.” Selamba saja Ervin mencuit hidung Yuri dan Yuri pantas menepis.
Selang beberapa saat mereka berdua menapak kembali ke kawasan Yuri menyelamkan Aizul.Ervin mengajak Yuri untuk menaiki gelongsor air sekali lagi,namun Yuri menolak permintaannya.Dia lebih suka berenang dan mengapungkan diri dalam air.Tidak sanggup menanggung perit apabila air memasuki hidung saat tenggelam tadi.Akhirnya dia hanya memerhatikan Ervin menaiki gelongsor air bersama Farhanah.Banyak kali juga dua beradik itu berulang alik daripada bahagian atas ke bahagian bawah untuk bermain gelongsor air.Seronok betul gaya mereka berdua.
“Akak,tengok lifeguard yang berdiri atas batu tu.Hensemlah!” Sedang Yuri asyik melihat wajah riang Ervin dari jauh,Ika tiba-tiba saja menarik tangannya dan berbisik.Yuri menoleh pandang ke arah yang dikatakan Ika.
Tidak jauh dari tempat dia dan Ika berendam,kelihatan seorang pemuda berkulit sawo matang yang tidak berbaju dan hanya mengenakan sehelai seluar pendek berdiri atas sebuah batu besar.Dia sedang memerhatikan kawasan air terjun itu dengan sebuah goggle tersarung dimata.Yuri memerhatikan tubuhnya yang agak tegap itu.Boleh tahan hensem walaupun tubuhnya tidak mempunyai six pack.
“Hensem.Badan pun boleh tahan.” Yuri memberi komen dengan nada miang.Dia dan Ika mengekek ketawa sebelum memanggil Kak Ima dan Farah.Mereka berdua turut sama menelek pemuda lifeguard itu daripada jauh.Kalaulah pemuda itu tahu yang mereka berempat menelek dia,mungkin dia akan bangga diri.
“Wah,tu kalau dapat peluk,best tu Yuri.” Farah mengeluarkan ayat gatalnya dan Yuri tergelak.
“Badan dia tak mantaplah Yuri.Akak rasa badan bos kita lagi mantap.”
Penyataan Zakiah yang lari daripada topik itu membuatkan Yuri tergelak besar.Yuri tahulah yang badan Ervin memang mantap habis walaupun dia tidak pernah melihat pemuda itu tanpa baju.Yalah,kali lepas sewaktu dia menanggalkan kemejanya dan hanya bersinglet,Yuri sudah dapat melihat susuk tubuhnya yang sasa.Jika dia tidak berbaju mahu Yuri pengsan!.
“Bahaya kak badan yang mantap sangat ni.Tak sesuai dengan badan kita.”
Jawapan Yuri menyebabkan mereka semua ketawa besar dengan wajah yang kemerahan.Hampeh,fikir perkara kuninglah tu!
Apa yang Yuri maksudkan ialah,seorang pemuda yang berbadan mantap ala-ala model tidak sesuai untuk berpasangan dengan gadis yang badannya seperti Yuri.Macam ugly and the beast pulak!.
“Kenapa pulak tak sesuai?”
Satu suara bertanya dan Yuri hampir saja menjawab.Namun, dia segera menutup mulut apabila Farah menyiku lengannya.Apabila Yuri berpaling ke belakang,kelihatan wajah Ervin yang agak masam dan wajah Farhanah yang sedang tersengih-sengih.Ish,mereka berdua ini macam hantu pulak!.Selalu muncul secara mengejut!.Mereka berdua dengar ke perbualan mereka tadi?
Yuri tidak menjawab pertanyaan Ervin dan memalingkan wajah ke arah lifeguard tadi.Belum sempat Yuri atau yang lainnya membuka mulut,mereka  semua dikejutkan dengan aksi lompat backflip daripada lifeguard itu.Yuri terlopong dan tanpa sedar bertepuk tangan bersama Ika,Kak Ima dan Farah.
“Hebat betul!” Yuri memuji tanpa mengendahkan wajah Ervin yang sudah berubah.
“Yuri,cuba tengok sana.Dia tengok kitalah!”
Farah terjerit kecil seraya memandang lifeguard yang muncul dari permukaan air.Memang dia sedang memandang mereka danlifeguard itu sempat melemparkan sebuah senyuman manis.Mereka semua ketawa miang  atas perkara yang langsung tidak lawak itu.
 “Kak,dia kenyit mata dekat akaklah.Peluang baik ni kak.Boleh mengurat!”
Selamba badak sahaja Ika berkata dan tawa Yuri meledak kuat.Nampaknya Yuri tidak silap pandang.Memang pemuda itu cuba bermain mata dengannya.Gila apa perempuan nak mengurat lelaki.Yuri bukanlah terdesak sangat untuk berpasangan.Gelak mereka berlanjutan apabila lifeguard itu kembali memanjat sebiji batu besar dan sekali lagi melakukan aksi backflip.Pasti dia perasan yang mereka semua memuji kehandalannya melompat secara terbalik dalam air tadi.
“Perasan baguslah tu.” Ervin membuka mulut tidak puas hati.Bengang betul bila melihat para pekerjanya terutama buah hati pengarang jantungnya asyik menelek lelaki lain.Lifeguard ni pun satu! Buat jelah kerja tu elok-elok.Tak payah nak buat aksi pulak dekat air terjun ni! Cemuh Ervin dalam hati.
Ima dan yang lainnya kelihatan menahan gelak sebelum mereka semua bersurai daripada terus berkumpul memerhatikan lifeguard itu.Yuri terkebil-kebil memandang wajah Ervin yang masam mencuka merenungnya.Eh,dia tidak puas hati dengan aku ke?.
“Dia bukan perasan bagus.Memang dia bagus.” Yuri bersuara perlahan.Agak kurang senang dengan ayat yang dilemparkan Ervin tadi.Ingat senang ke nak buat backflip?
“Apa awak cakap Mayurie Rosella?” Ervin menghadang Yuri dengan tangannya apabila gadis itu cuba berlalu ke tempat lain.Yuri merenungnya sekilas dan  tersenyum mengejek.
“Saya cakap dia memang bagus sebab pandai buat backflip.Awak pandai ke?” Pertanyaan Yuri jelas menyebabkan wajah Ervin bertambah bengang dan dia mendengus kasar.
“Awak tengok siapa yang lebih bagus.” Dia mengajukan dua jarinya ke arah mata Yuri.Gaya seperti hendak  mencucuk mata Yuri.Gila betul Ervin ni!.


BAB 23
Kali ini Yuri benar-benar terlopong dengan kehandalan Ervin melakukan backflip.Dia dapat melakukan aksi itu lebih baik dan kemas berbanding lifeguard tadi.Molek saja dia menjunam masuk ke dalam air setelah memusingkan badan 360 darjah seperti seekor ikan lumba-lumba.Sungguh Yuri dengan kehebatan majikannya itu.
Bukan Yuri saja bahkan semua staf Pizza Star dan para pengunjung yang baru hadir ke air terjun Kota Tinggi itu bertepuk tangan melihat aksinya.Apa yang Yuri pelik,Ervin berkali-kali melakukan aksi yang sama untuk menjadi tatapan semua orang.Dia hendak menunjuk ke apa?
Yuri yang tadinya duduk di atas sebuah batu sambil melihat aksi backflip Ervin mula berasa bosan apabila kawasan itu dipenuhi para pengunjung.Dia memandang langit yang kelihatan mendung walaupun jam baru menunjukkan pukul 11.20 pagi.Beberapa orang gadis sebaya Yuri asyik memerhatikan Ervin tidak jauh daripada jarak mereka duduk.Sekali sekala mereka menundingkan jari ke arah Ervin sebelum ketawa besar.Ketawa miang!.
Yuri tahulah Ervin hensem.Tapi tak payahlah nak tengok dia lebih-lebih.Bukannya mereka kenal siapa Daniel Ervin.Eh,kenapa pula kau nak emosional sangat ni Yuri?!
Yuri memegang dada yang berdebar-debar.Hati rasa semacam.Rasa panas dan denyutan nadi tidak teratur.Rasa macam hendak marah orang saja.Ervin seperti tidak pandai penat melakukan backflip.Sudah terjun,dia kembali menaiki sebiji batu besar dan melompat.Sudah lebih 20 kali dia membuat aksi itu.Meluat pulak Yuri yang melihatnya!.
Untuk mengelakkan rasa marah yang meluap-luap,dia segera berdiri dan ingin berlalu dari situ.Niat di hati ingin berehat di pondok tempat menjamu selera.Sewaktu Yuri mula melangkah,hujan turun renyai-renyai.Para pengunjung yang sedang mandi manda langsung tidak mengendahkan suasana itu.Mungkin sebab mereka sudah basah.Jadi mereka tidak kisah jika dibasahi hujan.
“Kata orang tua-tua,tak baik bermandi dengan hujan.Nanti demam.”
Berderau darah Yuri apabila satu suara yang tidak dikenali menyapa dari arah belakang.Apabila dia berpaling,sehelai tuala bewarna putih diletakkan atas kepala Yuri.Mata Yuri membulat apabila melihat seraut wajah yang menayangkan senyuman manis itu.Wajah yang sudah lama tidak dilihatnya.
“Ya Allah,abang Am!.Bila balik sini?!” Yuri terjerit kecil sebelum menekup mulut menahan rasa teruja.Jika tidak mengenangkan yang Yuri dan dia langsung tiada pertalian darah,pasti sudah lama dia memuluk tubuh kurus itu.
“Baru je.Rindu betullah dekat adik abang ni.”
Yuri sedikit terkejut apabila Abang Amri menarik dirinya masuk ke dalam pelukan.Apabila menyedari yang  Yuri menahan tubuhnya daripada terus dipeluk,Abang Amri memohon maaf dan menjauhkan diri.Dia bertindak spontan apabila berjumpa dengan orang yang dirindui.Sungguh dia rindukan gadis itu.
“Abang buat apa dekat sini?” Yuri bertanya lagi.Tidak dapat membuang rasa ingin tahu.Hampir dua tahun berlalu,dan hari ini baru dia dapat menatap wajah itu.
“Jomlah,kita sembang dekat pondok.Hujan ni.Tak baik berhujan,nanti demam.”
Amri mengulang nasihat sebelum memimpin tangan Yuri menuju ke salah sebuah pondok pengunjung yang tidak berpenghuni.Mereka berdua duduk di situ sambil berpandangan antara satu sama lain.Hujan yang turun semakin lebat menggamit pemandangan Yuri.Dari kejauhan dia dapat melihat Ika,Kak Ima dan Farah berlari-lari anak ke arah sebuah pondok yang menempatkan beg dan bekalan makanan kami semua.
“Abang buat apa dekat sini?” Yuri bertanyakan soalan yang sama apabila Amri kelihatan tidak membuka mulut.
“Mandi manda dengan kawan-kawan abang.Mereka ada dekat atas.” Amri berkata seraya mengajukan jarinya ke arah kawasan paling atas air terjun.Yuri hanya mengangguk-angguk kecil.
“Tunang abang tak ikut sekali ke?” Yuri bertanya lagi.Baru beberapa hari lepas dia berhubung dengan Amri melalui facebook.Katanya dia sudah mengikat tali pertunangan dengan teman wanitanya yang Yuri kenali sebagai Kak Huda.
“Taklah.Dia sibuk dengan kerja dia.”
Huda dan Amri berkenalan sejak sekolah menengah .Mereka berdua belajar dalam satu kelas yang sama.Yuri pula adalah junior mereka berdua.Disebabkan hubungan Yuri yang agak baik dengan Amri,gadis itu telah dijadikan adik angkatnya.Hubungan mereka mulai rengang apabila Amri menyambung pelajaran di luar negara bersama Huda.
Pada mulanya Yuri memang ada hati dengan Amri.Namun,setelah melihat kekuatan cinta antara pemuda itu dan Kak Huda,Yuri membiarkan perasaan sukanya terhadap pemuda itu berlalu begitu sahaja.Sekarang,Yuri hanya menganggapnya Amri seperti abang kandung. Mengikut cerita Amri,Kak Huda bekerja sebagai seorang pengurus kewangan di sebuah syarikat manakala dia baru bekerja sebagai akauntan di sebuah bank.
“Adik abang ni bertambah comellah,mesti ramai peminat kan?” Amri menggosok kepala Yuri kuat sebelum mencubit pipi Yuri.Dia mengaduh kesakitan.Selalu sangat pipinya menjadi mangsa!.
“Takde siapalah abang nak minat perempuan gemuk macam Yuri ni.Lelaki pun takut nak pandang.” Yuri membuat suara sedih dan menyebabkan Amri ketawa besar.
“Ayat poyo betul.Tak payahlah nak berahsia dengan abang.Abang tahulah pakwe dia tu hensem.” Tokok Amri lagi dengan nada sedikit merajuk.
“Ya Allah,sumpah abang.Yuri memang takde teman lelaki.” Yuri siap mengangkat tangan tanda tidak menipu dalam hal itu. Amri memandang Yuri sejenak sebelum tersenyum nakal.
“Habis tu,siapa pulak lelaki kacak yang tenung abang semacam saja tu?”
Dia menjuihkan bibirnya ke satu arah dan Yuri berpaling ke belakang.Dia menelan liur apabila melihat wajah Ervin masam mencuka dan tegang yang amat memandang dirinya daripada pondok rehat itu.Nampaknya Ervin sudah berhenti melakukan aksi backflip dan sama berteduh daripada hujan.Bukan itu sahaja,semua ataf Pizza Star yang berehat di situ bersama Farhanh turut memandang Yuri dan abang Amri dengan pandangan yang sukar ditafsirkan.
“Oh,itu bos tempat Yuri kerjalah abang.Bukannya teman lelaki Yuri.”
Yuri cepat mengalihkan pandangan daripada terus bertatapan dengan Ervin.Hati rasa berdebar tidak tentu pasal.Badan pulak terasa panas.Kenapa dia tenung aku macam tu? Tidak tentu pasal Yuri berasa gabra.
“Oh,bos Yuri.Yuri datang sini dengan rakan-rakan ya?” Amri kelihatan berpuas hati dengan jawapan Yuri.Yuri mengangguk-angguk kecil dengan pertanyaannya.
“Em,kalau Yuri jadi makwe abang nak tak?” Yuri terkebil-kebil memandang wajah Amri yang selamba meletakkan tangannya di pipinya.Yuri menepis tangannya lembut sebelum Amri menarik hidungnya.Yuri terjerit kesakitan dan Amri ketawa besar.
“Tak sedar diri betul.Dah ada tunang,sibuk nak cari  makwe lain pulak.”
Yuri berseloroh dan Amri sama ketawa.Yuri tahu pemuda itu hanya bergurau. Amri pencinta yang setia.Buktinya sampai sekarang dia hanya mencintai Kak Huda.Jika tidak,masakan mereka akan bertunang.
“Bos Yuri tu nak pergi mana dalam hujan lebat macam ni?” Pertanyaan Amri membuatkan Yuri memandang ke arah Ervin.
Dia tidak lagi berada di pondok rehat tetapi dia sedang menapak dalam hujan lebat menuju ke arah parkir kereta.Yuri memandang ke arah staf Pizza Star dan melihat Ika menggeleng-geleng kepala.Farhanah menepuk dahi dengan tangannya.Yuri tidak tahu mengapa mereka bereaksi sedemikian.Bayang Ervin semakin menghilang dalam titisan hujan lebat.Entah mengapa hati berasa sakit melihat dia melangkah pergi.
...................................
Disebabkan Ervin balik lebih awal daripada orang lain,Yuri,Kak Ima dan Farah terpaksa menaiki kereta Kak Nana.Mujurlah,Kak Nana memandu kereta Toyota Caldina kepunyannya.Jika tidak,mereka bertiga hendak balik dengan apa? Sudahlah air terjun Kota Tinggi itu terletak jauh daripada jalan utama.Mana ada bas atau teksi di kawasan itu.Apabila Yuri bertanya kepada mereka mengapa Ervin pulang awal ke rumah.Mereka kata tidak tahu.Farhanah juga tidak memberikan sebarang jawapan.
Oleh kerana Kak Ima dan Farah bekerja shift petang,jadi Kak Nana menghantar mereka berdua ke Pizza Star.Keesokan harinya mereka berdua bercuti.Jadi,bila pulang kerja nanti mereka akn terus pulang ke rumah masing-masing.Hanya Yuri yang akan bermalam di rumah Ervin hari itu.Cutinya hari itu hanya dihabiskan dengan bermandi manda di air terjun dan berbual dengan abang Amri.
Ketika Yuri sampai di banglo Datin Kasma,bayang Ervin tidak kelihatan di mata.Datin Kasma kata Ervin berkurung dalam bilik sejak pulang daripada air terjun.Yuri yang malas masuk campur hal pemuda itu hanya mendiamkan diri dan terus berlalu ke bilik.Setelah membersihkan diri dan menunaikan solat Asar dia merebahkan diri di atas katil.Akibat bosan dan tertanya-tanya dengan sikap Ervin dia tidak dapat melelapkan mata walaupun badan terasa letih.Segera Yuri membuka laptop dan menonton rancangan kegemarannya,Running Man.
Running Man adalah satu rancangan aneka ragam dari Korea Selatan. Rancangan ini bersama dengan K-pop Star membentuk barisan program Good Sunday di saluran SBS. Ia diklasifikasikan sebagai rancangan "aneka ragam aksi urban".Satu genre baharu yang tidak pernah dilihat sebelum ini dalam rancangan anekaragam.Dalam rancangan ini, para pengacara dan tetamu yang diundang dikehendaki untuk menyelesaikan misi-misi yang diberikan untuk memenangi perlumbaan tersebut.Ia seringkali dimainkan di tempat-tempat menarik di seluruh Korea Selatan serta di beberapa  buah negara seperti Thailand,Jepun dan China.
Dengan hasil titik peluh Yuri bekerja dan menyimpan duit,dia berjaya membeli sebuah laptop jenama Acer tiga bulan lepas.Di kampung,rumahnya tiada Astro seperti kebanyakkan rumah lain.Jadi tidak dapatlah dia menonton rancangan itu.Untungnya apabila menginap di hostel Pizza Star atau banglo Ervin ini adalah kedua tempat ini mempunyai wi-fi.Jadi,dia bebas menggunakan internet dengan percuma.Laju saja Yuri mengklik salah satu daripada deretan episod Running Man yang terdapat dalam YouTube.
Episod yang dia tonton itu berkisar tentang perlumbaan Running Man di China.Untungnya mereka semua dapat berlari-lari di atas tembok besar cina yang kelihatan megah dan kukuh itu.Bilalah agaknya dia boleh menjejakkan kaki di salah satu daripada tujuh keajaiban dunia itu.Yuri melihat rancangan itu dengan khusyuk.Sekali sekala dia tertawa sendiri melihat aksi lawak pengacara rancangan tersebut.
Yuri sedikit melopong apabila melihat ribuan peminat Running Man di China berkumpul di sebuah plaza apabila mengetahui para peserta akan mengadakan aktiviti di situ.Mengikut kata pengacara program tersebut,aktiviti mereka dalam plaza itu terpaksa dibatalkan akibat kunjungan mengejut para peminat yang terlalu ramai.Walaupun Yuri hanya melihat rancangan itu dalam skrin,dia dapat merasakan keriuhan suasana dalam plaza itu.Semua peminat terjerit pekik sambil mengibarkan kain-kain rentang dengan tulisan Running Man.Untungnya jadi orang popular.Berada dimana saja sentiasa menjadi tarikan dan sebutan ramai.

BAB 24
Jam menunjukkan pukul lapan malam saat seseorang mengetuk pintu bilik Yuri.Tadinya selepas tamat menonton tiga episod Running Man berturutan,azan maghrib berkumandang. Jadi Yuri menunaikan solat sebelum makan malam bersama Farhanah dan Datin Kasma.Ervin masih belum keluar daripada biliknya.Yuri yang tidak tahu apa masalah pemuda itu,membiarkan saja perkara itu.Selepas makan dan membantu bibik membasuh pinggan mangkuk dia kembali memasuki bilik dan kini wajah Farhanah muncul di hadapan pintu biliknya.
“Kenapa kak?”
Yuri bertanya pelik apabila melihat Farhanah menggaru-garu kepalanya.Cantik betul rambut Kak Nana desis hati Yuri.Bewarna perang asli,lurus paras pinggang.Inilah kali pertama Yuri melihat Farhanah tidak bertudung.Itu pun kerana gadis itu bercuti daripada bekerja dan berada di banglo itu untuk dua hari.
“Yuri pergi jenguk Ervin sekejap.Kakak dengan mama bimbang sebab dia tak nak makan dan berkurung dalam bilik sejak tadi.” Farhanah memberitahu ringkas.Memerhatikan raut wajah manis gadis yang berjaya menambat hati adik kesayangannya.
“Saya takutlah kak.Nanti dia marah saya sebab menganggu dia pulak.” Yuri menjawab perlahan.Kak Nana tersenyum senget.
“Dia tak marahlah Yuri.Kamu pergilah pujuk dia.Dia merajuk tu.” Farhanah cuba memberi klu apabila Yuri kelihatan tidak faham akan apa yang berlaku.
“Merajuk? Kenapa dia merajuk?” Yuri bertanya dengan perasaan ingin tahu.
“Entahlah.Akak pun tak tahu.Kamu pergilah jenguk dia.Ini kunci penduanya.”
Farhanh menyerahkan Yuri sebatang kunci sebelum berlalu.Dia menahan gelak dalam hati.Mengapalah Yuri lurus sangat? Takkanlah tak tahu mengapa adiknya merajuk hati?
Dengan langkah yang malas Yuri bergerak menuju ke bilik Ervin yang terletak tidak jauh daripada biliknya.Pintu diketuk perlahan dan Yuri memanggil namanya.Namun,tiada sebarang jawapan diberikan.Bisu ke apa Daniel Ervin ni?!Mengenangkan yang Yuri menumpang di rumah itu,jadi dia berfikiran untuk mengikut saja arahan Kak Nana.Dia membuka pintu bilik Ervin dengan kunci pendua yang diberikan Farhanah.
Sebaik saja Yuri melangkah masuk ke dalam bilik itu,matanya membulat.Hampir melopong melihat kecantikan bilik itu.Seperti yang dikatakan Ervin kali lepas,bilik dia memang dua kali ganda besar berbanding bilik Yuri.Hiasan dalamannya sangat cantik dan memukau pandangan.Dengan tona warna emas,perak,putih dan hitam.Bilik Ervin kelihatan mewah dan elegan.Bilik tersebut mempunyai perabot yang lengkap.Semuanya kelihatan berkualiti dan baru.
Mata  Yuri tertumpu pada sekujur tubuh yang sedang berselubung penuh dengan comforter di atas sebuah katil bersaiz King.Tak panas ke dia berselubung macam tu? Yuri mendekati katil itu dan berdiri disisinya.Langsung tidak kelihatan wajah atau tubuh Ervin.Macam hantu bungkus pulak gaya bos aku ni! Cemuh Yuri dalam hati.
“Ervin,awak tak panas ke berselubung macam tu?” Yuri memulakan pertanyaan apabila melihat tiada tanda-tanda si dia akan bersuara.Pertanyaan Yuri langsung tidak diendahkan.
“Ervin,mama awak suruh awak makan.Pergilah turun bawah,makanan dah tersedia.” Yuri menyambung lagi.Kali ini Yuri pasti yang Ervin tidak tidur kerana pemuda itu memusingkan badannya ,membelakangkan Yuri di bawah comforter itu.
“Ervin,awak dengar tak saya cakap apa? Jangan nak pura-pura tidur.”Yuri mula rasa meluat dengan tingkah pemuda itu.
“Jangan ganggu saya.Keluar.”
Akhirnya Ervin membuka mulut.Eh,tapi kenapa suara dia lain sangat?.Bunyi macam orang sakit tekak.Tiba-tiba hati Yuri berasa bimbang.Pantas saja tangannya bertindak menarik comforter yang membalut tubuh itu.Yuri tergamam saat mata Ervin bersabung dengan matanya.Renungan pemuda itu boleh menembusi kepala.
“Saya cakap jangan ganggu saya!” Ervin meninggikan suaranya yang serak itu sebelum kembali mengiring ke kanan.Membelakangkan wajah Yuri yang sedang memandangnya.Comforter ditarik kembali hingga menutup kepala.Yuri terdiam sejenak.Wajah Ervin pucat sangat saat itu.
Yuri membuat muka bodoh dan kembali membuka comforter pemuda itu.Laju saja Yuri melekapkan tangan di atas dahi Ervin.Panas yang amat.Ervin menepis tangan Yuri dan mendengus kasar.Langsung tidak mahu bertentang mata dengan gadis itu.
“Awak demam ni Ervin.” Patutlah dia berselubung bagai.Rupa-rupanya demam.Itulah siapa suruh balik dalam hujan lebat.Bodoh betullah dia ni!.
“Awak tak payah nak sibuk hal saya.Keluar.” Amboi,tak padan dengan sakit.Ada hati nak marah orang.Sudahlah wajah tu masam mencuka.Tidak berkenan betul Yuri melihat wajahnya sebegitu.
“Okey.Saya keluar.”
Yuri menjawab selamba dan melangkah perlahan menuju ke pintu.Yuri hampir tergelak apabila melihat mata Ervin yang membulat melihat Yuri meninggalkannya.Sebaik saja Yuri keluar dan menutup pintu ,dia terdengar Ervin membebel seorang diri sebelum membaling sesuatu ke atas lantai.Mental ke apa Ervin ni?
Yuri bergegas ke dapur dan menjerang beras dengan campuran ayam yang telah dihiris,sedikit sayur-sayuran dan garam.Dia sempat memberitahu Datin Kasma dan Kak Nana tentang keadaan Ervin.Mereka berdua langsung tidak kisah akan keadaan Ervin yang demam.Bahkan dua beranak itu boleh tergelak.
Apabila Yuri mengesyorkan agar Kak Nana membawa Ervin ke klinik,Kak Nana menolak.Dia memberikan Yuri sebungkus plastik yang mengandungi pelbagai jenis ubat.Kata Kak Nana,Ervin tidak akan ke klinik kalau sakit.Dia lebih gemar mendapat rawatan di rumah.Yuri yang tidak tahu hendak buat apa lagi hanya mampu mendengar kata Kak Nana dan mamanya.Apabila bubur masak,Yuri menghidangkannya bersama segelas air suam di atas sebuah dulang.
Kali kedua Yuri memasuki bilik,Ervin sedang bersandar di kepala katil.Nampak saja wajah Yuri terus dia berbaring dan berselubung.Yuri  menggeleng-geleng kepala melihat kerenah pemuda itu.Macam gaya anak kecil.Sebiji bantal kelihatan tergolek di bawah katil.Sah,kena baling dengan orang sakit di hadapannya itu.Yuri meletakkan dulang makanan di atas sebuah meja yang terdapat di sisi katil Ervin.Dia melabuhkan punggung di birai katilnya dan mengeluh panjang.
“Ervin,saya ada masakkan bubur untuk awak.Jom makan?”
Yuri mempelawa lembut.Terkebil-kebil mata Yuri apabila melihat Ervin membuka sedikit comforternya dan menjeling ke arah makanan yang Yuri bawa.Kemudian pemuda itu kembali berselubung.Ervin seperti tidak percaya yang Yuri membawakan makanan untuknya.
“Saya tak nak makan.Saya dah kenyang.” Ervin sengaja memanjangkan rajuk.Sedang makan hati.
“Jangan nak tipu.Mama awak kata awak belum makan lagi.Makanlah sikit bubur ni,lepas tu makan ubat.Barulah demam tu cepat baik.” Yuri cuba memujuk walaupun dia tidak pandai.Pujukannya tidak berhasil apabila melihat Ervin hanya membisu.
 “Sampai hati awak kan,saya dah masakkan awak bubur,awak tak nak makan pulak.” Yuri bersuara perlahan.Masih mencuba nasib.Menunggu reaksi pemuda itu.Berderau darah Yuri apabila Ervin tiba-tiba saja membuka comforter dan duduk bersila di atas katil.Dia berhadapan dengan Yuri dengan renungan yang seperti singa kelaparan.
Yuri menelan liur apabila melihat wajah kacak itu yang pucat seperti tiada darah itu.Sudahlah pucat,bibirnya yang merah turut bertukar warna.Jika Yuri tidak mengenali Ervin,pasti dia menjangka pemuda itu seorang Vampire.
“Siapa lelaki tadi?!” Yuri terpinga-pinga seketika apabila Ervin bertanya dengan intonasi suara yang tinggi.
“Lelaki mana?” Yuri tanya dia balik.
“Lelaki dekat air terjun tadilah.Siapa dia?” Soalan yang terbuku di hati akhirnya di soal dengan selantang mungkin.Biar puas hati Ervin!
“Abang Amri ke?”
“Apa hubungan Amri tu dengan awak?!” Suara Ervin semakin meninggi apabila mendengar Ervin menggelar pemuda yang membakar api cemburunya di air terjun tadi dengan gelaran abang.Siapa pemuda itu sebenarnya? Siap boleh peluk dan pegang-pegang buah hatinya? Terbakar betul jiwa yang melihat!
“Dia abang angkat saya.”
“Abang angkat ke teman lelaki?” Soal Ervin laju.
“Abang angkatlah.”
“Hubungan abang angkat apa yang mesra sangat macam tu.Cakap jelah yang awak memang ada hati dekat dia?!” Tempik Ervin dengan suara serak.Demam panas tidak berasa apa berbanding dengan sakit hatinya saat itu.Sakit hati kerana cemburu!
Kali ini Yuri menggaru-garu kepala yang tidak gatal.Soal jawab dengan Ervin yang sedang naik angin itu membuatkan dia bengang.Mengapa Ervin hendak sibuk sangat hal dirinya dengan Abang Amri?.Agaknya Ervin marah-marah sebab dia sakit.Sabarlah Mayurie Rosella.Yuri cuba menyabarkan perasaan sendiri.
“Saya memang ada hati dekat dia.” Jawapan ringkas Yuri membuatkan wajah Ervin sekali lagi berubah.Wajahnya yang tadi seperti menahan marah hilang begitu saja.Pemuda itu tiak bereaksi untuk beberapa saat.
Ervin melarikan matanya daripada terus bertatapan dengan Yuri.Untuk beberapa minit dia mendiamkan diri.Satu rasa marah dan kecewa mencengkam sanubari saat itu.Adakah dia sudah terlambat untuk menakluki hati gadis dihadapannya itu?
“Saya pernah suka dia masa sekolah menengah dulu.Biasalah remaja.Fikiran kurang matang.Cinta monyet.Sekarang saya anggap dia macam abang kandung saya je.Lagi pun dia dah nak kahwin.Takkanlah saya nak suka dekat tunang orang pulak.”
Ringan saja mulut Yuri menerangkan perihal sebenar hubungan dia dengan Amri.Dulu Yuri memang ada hati dekat Amri.Namun sekarang perasaan itu sudah hilang begitu saja.Memang benar Amri sudah mahu mendirikan rumah tangga.Sebelum mereka berpisah di air terjun tadi dia sempat menjemput Yuri agar menghadiri majlis perkahwinannya dengan Kak Huda yang akan berlangsung beberapa bulan lagi.
Penerangan Yuri menyebabkan Ervin dengan perlahan kembali berpaling ke arahnya.Ervin  merenung gadis dihadapannya dengan pandangan yang bercahaya.Hilang riak marah dan sedihnya.Ervin mengucap syukur dalam hati.Dia masih diberi peluang oleh Allah untuk memikat gadis itu.Hati Yuri pula berdebar apabila sepasang mata Ervin merenungnya dengan pandangan bercahaya.Segera saja Yuri menundukkan kepala dan memandang ke arah lain.
“Saya nak makan.” Ervin bersuara perlahan selepas mereka berdua menyepi.
Yuri tersenyum kecil sebelum menghulurkan mangkuk bubur kepada pemuda itu.Agak senang hati sebab Ervin mahu bercakap dengan intonasi yang biasa digunakannya bila berbual dengan Yuri.Ervin memandang mangkuk bubur yang Yuri pegang dan langsung tidak menyambutnya.Muncul perasaan untuk bermanja saat itu.
“Tolong suapkan saya makan.Saya tak larat nak angkat sudu.” Ervin mencuba nasib.Untung-untung Yuri akan mendengar permintaannya.
“Okey.Saya tolong suapkan.” Jawapan Yuri menyebabkan Ervin mengukir senyuman tidak sudah.Dia makan dengan berselera apabila Yuri yang menyuapnya.
 “Bubur ni awak beli dekat MacDonald ke?” Ervin  bertanya dan Yuri terhenti daripada terus menyuap pemuda itu.
“Kenapa,tak sedap ke?”
“Taklah.Rasanya biasa saja.” Jawab Ervin bersahaja.
“Saya yang masak.Saya tahu orang demam tak lalu nak makan nasi.Jadi,saya buatkan awak bubur.” Yuri menjawab perlahan dan mengakhiri suapan terakhir bubur itu ke dalam mulut Ervin.
“Terima kasih.” Ervin bersuara dan menundukkan kepala.Rasa sebak kerana memikirkan yang Yuri sanggup melayan kerenah mengadanya tanpa dipinta.
“Sama-sama.Awak tunggu sekejap.Saya nak pergi ambil ubat.Lepas makan ubat awak boleh tidur.”
Yuri keluar dari bilik dan kembali dengan bungkusan ubat beserta semangkuk ais dan sehelai kain putih.Setelah Ervin memakan ubat demam Yuri mengarahkan dia berbaring.Walaupun Ervin menolak,Yuri tetap mahu menuam kepala Ervin yang panas itu dengan ais agar panasnya cepat menurun.Apabila Ervin dibuai mimpi barulah Yuri keluar daripada bilik.Malam itu tercatat rekod dalam sejarah hidup Yuri ,menjaga seorang lelaki yang sakit dengan baik.Padahal sebelum ini layanan sebegitu hanya diberikan untuk emak dan abah.Namun,Yuri lega dan berasa syukur sangat sebab dapat berada disisi Ervin saat pemuda itu memerlukannya.
Lupa pulak Yuri hendak bertanya kepada Ervin mengapa dia sibuk sangat hendak ambil tahu akan hubungannya dengan Abang Amri.Dia cemburu ke? Tak mungkinlah!.




BAB 25
Akibat demam yang agak tinggi,Ervin mengambil cuti selama dua hari.Selama dua hari dia bercuti,Yurilah yang menjadi mangsa untuk menyediakan bubur dan menyuapkan dia makan sebaik pulang kerja.Datin Kasma dan Farhanah seolah-olah langsung tidak mempedulikan hal Ervin.Walhal saja ingin membiarkan pasangan itu menyemai kasih dalam pantauan mereka.
Ima dan Farah yang selalu terlihat kerenah nakal dan manja Ervin terhadap Yuri semakin kuat mengatakan  yang mereka berdua amat sesuai bersama.Dan Yuri terpaksalah menahan malu atas semua usikan dua sahabatnya itu.Kadang-kadang Yuri berasa senang hati dengan kata-kata mereka itu.Sesuai ke kalau dia jadi teman wanita Daniel Ervin?
Wajah comel Ace yang terpampang di kaca televisyen menarik perhatian Yuri.Dia sedang dikerumuni ribuan peminat yang menyambutnya di Lapangan Terbang Incheon Korea.Setahu Yuri,Ace dalam proses melangsungkan konsert jelajah Asia.Dia sentiasa mempamerkan senyuman manis dan melambai lambaikan tangan kepada para peminat yang terjerit-jerit melaungkan namanya.
Alangkah bagusnya kalau dia ada banyak duit.Bolehlah dia pergi ke konsert Ace.Yalah tiket konsert artis terkenal seperti Ace bukannya murah.Paling murah pun RM400.Hampir setengah bulan gaji Yuri.Jangan haraplah  Yuri akan menghabiskan duit sebanyak itu sekadar untuk membeli sekeping tiket konsert.Ace pernah beberapa kali berkunjung ke Malaysia untuk mengadakan konsert.Namun,Yuri memang tidak pernah sekali pun menghadiri konsertnya.Memanglah dia tidak layak untuk digelar peminat fantatik Ace.
Sedang Yuri khusyuk mendengar butir bicara Ace yang sedang ditemu ramah oleh beberapa orang wartawan daripada pelbagai negara,dia terdengar bunyi seseorang memberi salam.Takkanlah Datin Kasma dan Nana sudah pulang.Baru sebentar tadi dua beranak itu keluar daripada rumah atas tugasan masing-masing.Ervin,Kak Ima dan Farah pula bekerja shift petang di Pizza Star.Tinggallah Yuri bersama bibik di banglo itu sebaik saja Ervin menghantar Yuri pulang daripada kerja shift pagi.Sekarang memang tabiat Ervin untuk menghantar dan menjemput dia pulang walaupun mereka bekerja berlainan shift.
Yuri sedikit melopong apabila melihat seorang gadis cantik lagi seksi menerobos masuk ke dalam banglo itu.Bibik yang tadinya membuka pintu kelihatan menggumam akan sesuatu sebelum berlalu ke dapur meninggalkan gadis itu.Yuri yang berdiri tidak jauh daripada pintu memerhatikan gadis cantik itu daripada atas hingga ke bawah.Dia hanya mengenakan  sehelai blouse gaya berkemban.Kulitnya kuning langsat,tinggi lampai dan mempunyai rambut lurus paras bahu.Yuri seperti mengenali gadis cantik itu.Siapa ya?
Beberapa ketika dia kelihatan mengelilingi ruang tamu banglo itu seperti mencari sesuatu.Apabila menyedari yang Yuri sedang memerhatikannya.Dia terus berhenti di hadapan Yuri.
“Ervin mana?” Amboi,tanpa memperkenalkan diri atau memberi salam terus saja dia bertanyakan kedudukan Ervin.Siapa perempuan yang tiada adab ini? Getus Yuri dalam hati.
“Ervin kerja.” Yuri menjawab ringkas.Gadis di hadapannya itu kelihatan mencebik bibir sebelum dengan selamba duduk di atas sofa yang terdapat di ruang tamu.
“Boleh saya tahu cik ini siapa?” Yuri bertanya lembut.Pasti dia mempunyai hubungan dengan Ervin.
“Oh,lupa pulak I nak perkenalkan diri.You ni pasti pembantu rumah baru Ervin. Sebab tu you tak kenal I.”
Sabar sajalah dengan perempuan ini.Rupa aku yang sebegini comel pun dia boleh anggap aku sebagai orang gaji Ervin?! Aku tahulah yang aku tidak memakai pakaian berjenama dan seksi macam dia.Tapi tidak perlulah dia memandang aku sebelah mata!
“Nama I,Zati Zamiera.Orang ramai kenal I sebagai Zaty.I seorang model dan merangkap duta Pizza Star.Em,kalau you ada tengok,I ada berlakon dalam sebuah drama melayu bertajuk Dia Di Hatiku.”
Gadis kerek itu memberikan penjelasan dan Yuri kembali melopong.Patutlah macam pernah nampak.Rupa-rupanya duta Pizza Star.Dia selalu muncul dalam iklan setiap produk baru Pizza Star.Jika Yuri tidak silap pandang,dia juga merupakan model iklan Ribbon.Satu jenama pakaian yang agak terkenal di Malaysia.Drama yang dilakonkannya itu Yuri kurang tahu pulak.Al maklumlah Yuri lebih menggemari drama Korea berbanding drama-drama lain.
“Cik kenal Encik Ervin ke?” Yuri berlakon seolah-olah dia semamngnya pembantu rumah.Malas hendak bersoal jawab jika gadis yang bernama Zaty itu bertanyakan perihal mengapa Yuri boleh duduk di banglo Ervin.
“Lebih daripada kenal.I ni bakal isteri dia.”
Jawapan ringkas Zaty membuatkan Yuri terkedu dan terpaku di situ.Seperti terkena kejutan eletrik.Nadi bergetar tidak tentu arah dan dia terasa sesak nafas.Mengapa dia harus rasa begitu?
…………………………….
Video klip lagu Lucky nyanyian Britney Spears diperhatikan tanpa perasaan minat.Fikirannya masih dipenuhi dengan wajah Zaty walaupun gadis itu telah lama pulang. Dia bakal isteri Ervin? Patutlah selama ini Yuri tidak pernah nampak Ervin keluar dengan mana-mana perempuan.Rupa-rupanya bakal isterinya adalah seorang yang selalu sibuk dengan dunia peragaan.Bagaimanalah Yuri boleh beranggapan yang Ervin kononnya sukakan Yuri.Lelaki zaman sekarang,pastilah akan menyukai gadis seseksi Zaty.Yuri dibandingkan dengan Zaty? Jauh langit daripada bumi.
Yuri menogak rakus sebotol air bikarbonat Zasty Zaaple jenama Mirinda yang terletak di atas meja untuk menghilangkan rasa panas hati yang datang tiba-tiba.
“Ish,dia ni asyik minum air bergas je.”
Yuri tersedak kecil apabila satu tangan menarik kasar botol air itu daripada tangannya.Apabila dia berpaling ke kiri,dia mendengus kecil.Wajah tampan Ervin menyapa pemandangannya.Dia masih mengenakan kemeja pengurus Pizza Star.Yuri tidak sedar yang Ervin,Kak Ima dan Farah sudah pulang daripada kerja malam itu.Rasa meluat pulak untuk melihat wajah itu lama-lama.
“Kenapa tak tidur lagi.Dah malam ni.Tunggu saya balik ya?”
Ervin menutup botol air gas yang Yuri minum tadi sebelum duduk di sisi gadis itu.Yuri beralih ke tepi dan mendongkol geram dalam hati.Tidak berhabis hendak mengusik Yuri.Sudahlah kebelakangan ini hati dia mudah sangat cair dengan setiap kata-katanya.
“Takde masa saya nak tunggu awak balik.Suka hati sayalah nak tidur bila pun!” Yuri menjawab dengan nada meluat.Menahan perasaan geram dan sakit hati.Ervin terkebil-kebil memandang Yuri.Apa pulak masalah dengan kesayangannya ini? Tiba-tiba hendak naik angina?
“Kenapa nak marah-marah ni?Saya ada buat salah ke?Emm?” Ervin bertanya lembut.Setiap saat merindui gadis dihadapannya.Rindu yang menggebu-gebu walaupun selalu bersua muka.
Mujurlah Ima dan Farah sudah masuk ke dalam bilik.Jika mereka nampak Ervin sebegini.Pasti mereka sakan menyakat Yuri.Tapi kenapa Yuri rasa hendak marah Ervin saat itu?.Dia rasa menyampah dan benci sangat untuk melihat wajah pemuda itu.Padahal sebelum ini dia merasakan harinya tidak lengkap jika tidak melihat wajah Ervin yang kacak itu.
“Petang tadi bakal isteri awak ada datang.Dia pesan dengan saya suruh awak telifon dia bila dah balik kerja nanti.” Yuri memberitahu pesanan Zaty kepada Ervin sebelum bergegas bangun daripada sofa.Tidak mahu berdua-duaan dengan pemuda itu di situ.
“Siapa bakal isteri saya?” Ervin mengejar langkah Yuri.Tidak faham dengan ayat gadis itu yang berbaur kemarahan.
“Zaty Zamiera.” Yuri berpeluk tubuh memandang Ervin sebelum memberikan jawapan.Mereka bertatapan mata buat seketika sebelum Ervin tergelak kecil.
“Oh,Zaty.” Ervin menjawab selamba.Yuri bertambah geram.Nampaknya memang Ervin kenal dengan minah kerek lagi seksi itu!
“Patutlah sayang saya ni marah-marah.Rupa-rupanya cemburu.” Ervin menyambung kata seraya merenung Yuri dengan senyuman penuh makna.Seperti dapat menebak apa yang bermaind alam benak fikiran Yuri saat itu.
“Takde siapa nak cemburu dengan awak!” Yuri menjerit kecil sebelum bergegas menuju ke bilik.Dari kejauhan dia dapat mendengar gelak Ervin yang berpanjangan.Boleh pulak dia mengetawakan aku.Sakit hati betul!
……………………………….
Keesokan harinya,hati Yuri rasa terbakar apabila bakal isteri Ervin yang bernama Zaty itu mengunjungi Pizza Star.Bukan main mesra lagi Ervin melayan gadis itu.Bila Zaty hendak duduk ditarikkan kerusi.Bila Zaty makan comot Ervin tolong lapkan.Dan yang paling Yuri bengang boleh pulak dia membiarkan perempuan itu memegang tangannya dan mereka berdua berbual mesra seperti pasangan kekasih!
Din dan Aizul yang kebetulan terlihat adegan itu memuji muji keseksian Zaty.Mereka berdua mengenali Zaty sebagai pelakon tambahan drama Dia di Hatiku yang diperkatakan gadis itu kepada Yuri kali lepas.Maklumlah selebriti yang seksi.Mahu mata mana-mana lelaki tidak terbeliak melihatnya.Ervin sama saja dengan lelaki-lelaki lain.Tak guna!
Yuri bereaksi seperti seorang psyco yang terhendap-hendap daripada jauh untuk melihat perlakuan majikannya itu.Sebelum ini Ervin tidak pernah mengabaikan waktu kerja untuk melayan pelanggan yang berkunjung ke Pizza Star walaupun mereka mempunyai hubungan yang baik.Kali ini lain pula jadinya.Staf lain sibuk bekerja,dia sibuk melayan perempuan itu! Berbulu betul mata Yuri melihat gelagat mereka berdua.
Sudahlah duduk di meja yang terletak di sudut paling hujung di Pizza Star.Siap main suap-suap pulak.Sunguh hati Yuri rasa seperti ditoreh pisau saat itu.Setelah satu jam berlalu barulah gadis tidak cukup kain itu meninggalkan Ervin.Yuri memang sengaja tidak ingin bersua muka dengan Zaty kerana khuatir dia akan banyak tanya pulak nanti.Yalah,dia kan ingat Yuri pembantu rumah keluarga Ervin.
“Siapa tu bos? Seksi habis.” Ika yang sama melihat kelibat Zaty keluar daripada Pizza Star bertanya kepada Ervin.
Ketika itu Ervin kembali masuk ke dalam Pizza Star setelah mengiringi buah hatinya ke kereta.Ervin tersenyum sumbing memandang wajah kelat Yuri yang sibuk mengemop lantai saat itu.Padahal lantai berjubin itu bukan kotor sangat pun.Oleh kerana Yuri bengang dan pelanggan kurang ramai,dia melakukan kerja-kerja pembersihan di Pizza Star.
“Kawan saya.” Ervin menjawab dan Yuri mencebik bibir.Kawan konon.Penipu!.
Yuri yang malas mendengar perbualan Ervin dan Ika tentang Zaty terus mengemop lantai jauh daripada mereka berdua.Darahnya terasa membuak-buak saat itu.Rasa marah,meluat dan geram bersatu menjadi satu.Mengapa dia perlu merasakan perasaan sebegitu?Rasa diri bodoh sangat kerana cepat percaya yang Ervin sukakannya.
“Yuri,rajinnya awak mengemop.Saya tak suruh awak mengemop pun?” Ervin menegur.Langsung tidak membenarkan gadis itu menjauhinya.Ingin melihat selama mana Yuri boleh menahan perasaan cemburu.Yuri tidak mempedulikan pertanyaannya.Terus saja gadis itu mengemop ke kiri dan ke kanan.Seolah-olah melepaskan geram pada lantai.
“Kenapa diam je Yuri? Jawablah soalan saya.” Ervin memprovok.
“Suka hati sayalah kalau saya nak mengemop sekarang ini.” Yuri menjawab dengan nada tidak ikhlas.
“Yuri,awak cemburu ke tengok saya dengan Zaty?”
“Tak.”
“Tapi wajah awak kelihatan penuh dengan perasaan cemburu.”
“Jangan nak memandai.”
“Sukanya saya tengok awak cemburu.”
“Tiada siapa hendak cemburu dengan awak.”
“Awak memang cemburu akan hubungan mesra saya dengan Zaty kan?”
Soalan Ervin yang berulang kali membuatkan Yuri tergelak kecil.Dia berhenti daripada mengemop lantai dan bertatap mata dengan majikannya.Ervin sedang menunggu jawapan daripada bibir gadis itu dengan riak wajah tidak sabar.Apa yang diharapnya keluar daripada mulut Yuri?.Yuri tahulah taraf dia dengan Ervin itu jauh berbeza.Dan sekarang dia sedar diri.
“Awak dengan saya bukan ada apa-apa hubungan istimewa yang boleh membuatkan saya cemburu akan hubungan awak dengan Cik Zaty atau sesiapa pun.Saya langsung tak kisah akan semua hal awak Ervin.Suka hati awaklah hendak buat apa pun.Hal awak,hal awak.Hal saya,hal saya.”

Panjang berjela jawapan yang Yuri berikan.Tidak tentu pasal wajah Ervin yang tadinya ceria berubah muram.Yuri yang malas ambil pusing akan  hal pemuda itu kembali melakukan kerja.Mulut kata lain,hati kata lain.Sebenarnya dia memang cemburu dengan hubungan mereka berdua.Tidak perlulah dia menipu diri sendiri akan perasaannya.Namun,dia tidak tahu mengapa dia permlu mencemburui hubungan mereka itu.Dia dan Ervin bukan ada apa-apa hubungan istimewa pun.Setelah berfikir panjang,Yuri rasa Ervin bangga jika dia cemburu akan hubungan baiknya dengan model terkenal itu.Dasar lelaki tak guna!.Dia memang suka bermain dengan perasaan Yuri!.